Cegah Penularan Covid 19, Wisata Di Kabupaten Kediri Masih Belum Buka

oleh -161 views

SURYA RADIO KEDIRI – Di tengah pandemi covid 19 seperti sekarang ini pariwisata menjadi salah satu sektor yang sangat rentan terjadi penularan. Pariwisata yang ada di Kabupaten Kediri merupakan tujuan utama wisatawan untuk berkunjung. Melihat hal tersebut, Bupati tak mau gegabah dalam mengambil keputusan pembukaan tempat wisata. Sejumlah aturan terkait kenormalan baru juga belum sepenuhnya diturunkan oleh pemerintah pusat.

“Saat ini pemerintah sedang fokus dalam penanganan Covid-19 dahulu dengan berbagai pertimbangan yang masih dimatangkan. Jadi sampai sekarang obyek wisata belum bisa dibuka,” jelas Bupati.

Bukan tanpa alasan. Saat ini kasus Covid-19 di Jawa Timur khususnya Kabupaten Kediri masih belum menurun, walaupun sudah banyak yang dinyatakan sembuh. Jika pariwisata dibuka, tak menutup kemungkinan warga dari luar daerah akan berdatangan ke Kabupaten Kediri.

“Kita tidak bisa menyaring wisatawan dari daerah mana saja. Apalagi di Jawa Timur khususnya Kota Surabaya ini merupakan daerah tertinggi nomor dua kasus positif Covid-19 di Indonesia,” jelasnya.

Kasus di Kota Surabaya itu hanya selisih sedikit dengan Ibu Kota Jakarta, sehingga membuat Surabaya sebagai episentrum Covid-19. Termasuk beberapa daerah lain di Jatim seperti Gresik, Sidoarjo dan Lamongan. Sehingga apabila tergesa-gesa membuka sektor pariwisata, ditakutkan nanti akan ada lonjakan kasus di Kabupaten Kediri.

“Jadi kita pertimbangkan dulu hal ini, demi keamanan bersama. Kita tidak bisa gegabah, kalau kita membuka pariwisata, paling tidak tempat ibadah harus sudah dibuka juga. Sampai sekarang saya masih menghimbau masyarakat untuk beribadah di rumah saja,” tambahnya.

Hingga saat ini, pemerintah daerah terus melakukan penggodokan terkait aturan-aturan pada setiap instansi. Termasuk dalam pengelolaan pariwisata milik pemerintah kabupaten. Peraturan ini dibuat agar nantinya sektor pariwisata benar-benar aman untuk wisatawan dengan penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Terlebih lagi menggugah kedisiplinan masyarakat dalam mencegah penyebaran Covid-19 sangat dibutuhkan. Jika masyarakat patuh dan disiplin, maka wabah ini akan bisa segera ditekan.

“Kita berharap setelah pandemi ini ditekan masyarakat bisa kembali beraktivitas, salah satunya traveling. Yang jelas, jangan sampai ada wisatawan yang justru ingin berlibur, akan tertular atau menularkan virus di lokasi wisata. Sedapat mungkin kita cegah, dan mudah-mudahan bisa segera turun kasusnya,” pungkasnya. (Adv/kominfo/nar)