Albania: Walikota Heimarra yang ditunjuk, Gergi Koro, ditangkap

Walikota Heimarra yang ditunjuk, Gerki Koro, ditangkap. Dia adalah walikota yang ditunjuk oleh Perdana Menteri Albania Edi Rama.

Koro ditangkap karena penyalahgunaan kekuasaan, sedangkan atas permintaan SPAK (Badan Khusus Pemberantasan Korupsi), pengadilan khusus menahan walikota dan menjadikan tiga orang lainnya sebagai tahanan rumah.

Secara khusus, Goro dan orang lain yang diidentifikasi sebagai Mihallak Bonjaku ditangkap dan ketiganya dijadikan tahanan rumah.

Menurut media Albania, Jerki Koro telah ditangkap atas berbagai tuduhan “penyalahgunaan tugas” dan “pengasingan properti”.

Namun, dia ditangkap menyusul pengaduan Wali Kota terpilih Himara, Freddy Beleris.

Menurut informasi, dia ditangkap di sebuah bar di Trimates, dan pada saat penangkapannya juga hadir seorang pengacara.

Patut diingat bahwa Kerki Koro tetap menjadi walikota Himaras meskipun kalah dalam pemilihan lokal pada tanggal 14 Mei dari Freddy Beleris dan ditangkap serta dijatuhi hukuman 2,6 tahun penjara karena membeli suara.

Penelitian SPAK

Penangkapan tersebut diduga terkait dengan aktivitas investasi Artan Gaçi, suami mantan menteri luar negeri dan mantan menteri pertahanan Albania Olta Xhaçka.

Menurut media Albania, penyelidikan SPAK menimbulkan pertanyaan tentang aktivitas Goro dan tersangka lainnya. saluran atas.

Pemilihan dan walikota

Coro tetap menjabat setelah saingannya, Freddie Bellary, ditangkap beberapa hari sebelum pemilihan lokal atas tuduhan jual beli suara, dan dia dijatuhi hukuman dua tahun penjara.

Sejak tahun 2011, di bawah bendera SP, Gergi Goro terpilih menjadi Wali Kota Himara selama 3 periode berturut-turut hingga kalah dalam pemilu 14 Mei 2023.

Dalam berkas yang diserahkan ke SPAK oleh pengacara Beleri pada September tahun lalu, Jerky Koro tampaknya dituduh melakukan intervensi dalam menjual properti tersebut untuk kepentingan pihak ketiga.

READ  Tesalonika: Alkohol tidak tersedia di Norwegia tempat polisi terbunuh

Penjualan kavling tersebut telah disetujui menyusul permintaan khusus yang diajukan oleh Pj Walikota Gergi Goro. Lebih spesifiknya, luasnya 5.512 meter persegi yang dimanfaatkan secara ilegal oleh Foto Pavllo Mëhilli, yang kemudian dijual kepada pengusaha Arden Gazi.

Selain kasus tersebut, SPAK juga merujuk pada berita acara Badan Pemeriksa Keuangan yang mengungkap beberapa dugaan pelanggaran kesetaraan dalam tender dan beberapa investasi di Kota Himara pada masa Goro menjabat. Walikota.

Temuan terpenting dari Audit Tertinggi Negara adalah pembangunan resor di kawasan ini dan tata cara penerbitan izin mendirikan bangunan di kawasan pesisir Heimara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *