Mahkamah Agung: 5 hakim lagi diberhentikan

Pemberhentian kelima hakim tersebut diputuskan melalui Sidang Disiplin Mahkamah Agung yang diketuai oleh Iona Klapas-Christodoulias dan dihadiri Advokat Mahkamah Agung Georgia Adelini.

Sidang Mahkamah Agung yang tidak teratur memberhentikan lima hakim yang berbeda pendapat, sementara satu hakim yang menunda karena masalah kesehatan yang serius tidak diberhentikan tetapi dibatalkan, sehingga tetap berada di lembaga peradilan.

Secara khusus, Sidang Disiplin Mahkamah Agung, yang diketuai oleh Ioana Klapa-Christodoulias dan dengan partisipasi Advokat Mahkamah Agung Georgia Adelini, prihatin dengan persoalan pemberhentian sementara para hakim. Berfungsinya peradilan, karena penundaan yang lama dalam pengambilan keputusan.

Lebih detailnya, dengan suara bulat ditangguhkan secara permanen, dapat bekerja di sektor publik tingkat pertama. Dia menunjukkan penundaan sejak pertama kali dia memasuki PengadilanSebagai Paredros.

Menurut laporan inspeksi tahunan, simpanan kasus tersebut berkisar antara 36 hingga 130 kasus per tahun, sementara ia berulang kali menyelesaikan 73, 61, 53 kasus, dll. Berkas kasus menunjukkan, dalam beberapa tahun peradilan, dia didenda antara satu hingga tiga bulan dan dianggap tidak dapat diterima.

Menurut usulan tersebut, Asosiasi Pengacara dan para pihak memprotes penundaan tersebutKetika penundaan memiliki tingkat yang meningkat.

Dan berdasarkan rekomendasi itu, dia menyalahkan rekan-rekannya atas dugaan kasus yang diambil darinya, dengan menyatakan bahwa dalam 11 dari 12 penyelidikan yang dia lakukan tertunda, dia tidak punya hati nurani. Bagi yang lain, dia menyusahkan pengacara dan jaksa.

Prosedur penghentian yang biasa diikuti untuk empat orang lainnya.


File foto

iStock

Soal pemecatan, ia dirujuk ke tingkat pertama dan kedua, yang mengalami penundaan lama dalam mengeluarkan keputusan mulai dari 22 hingga 100 per tahun, sementara ada 11 keputusan disipliner terhadapnya dan hukuman pencabutan gaji. 10 hari hingga sebulan. Bahkan ada kasus yang membutuhkan waktu 29 bulan untuk mengeluarkan keputusan.

READ  Penyair terkenal Maria Laina meninggal

Menurut reporter Areopagite, pengujian pertama mengalami penundaan yang lama dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, namun menurut laporan inspeksi terbaru, penundaan tersebut hampir hilang, dan dia menyarankan untuk tidak berhenti tanpa alasan.

Hakim persidangan mengatakan dia telah lama menghadapi masalah kesehatan kronis yang sangat serius, telah menjalani operasi dan cuti sakit selama 11 bulan. Kemudian lengannya patah dan digips. Namun demikian, dia mampu melakukan penundaan dan tidak ada penundaan.

Akhirnya, Majelis Umum dengan suara bulat memutuskan untuk tidak memakzulkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *