NATO panik atas kebocoran dokumen Moskow – Sol dipandang sebagai 'orang bodoh yang berguna' – Newsbomb – Berita

Bocornya percakapan antar pejabat Jerman antara lain menunjukkan militer Jerman membahas serangan terhadap Rusia sehingga menimbulkan kegaduhan global. Ada kekhawatiran bahwa kebocoran tersebut hanyalah “puncak gunung es” dan akan lebih banyak lagi rahasia NATO yang terungkap

Ketakutan semakin meningkat di kalangan pejabat intelijen ketika mereka memperingatkan bahwa kebocoran militer Jerman adalah 'puncak gunung es'. Rahasia NATO mungkin telah terbongkar. “Kebocoran ini hanyalah puncak gunung es,” kata mantan kepala intelijen Berlin August Hanning kepada surat kabar Jerman Bild.

Pakar intelijen menambahkan bahwa dia berspekulasi bahwa Rusia mungkin telah mendengar lebih banyak percakapan 38 menit antara pejabat tinggi militer Jerman. Jerman Rusia menyebut Presiden Olaf Solz sebagai “orang bodoh yang berguna”.“Setelah Moskow mengidentifikasi Jerman sebagai “mata rantai lemah,” menurut sumber yang dikutip oleh Telegraph.

Pemerintah Jerman dengan keras membantah klaim bahwa bocoran percakapan para pejabat tinggi militer Jerman adalah sebuah pertanda. Berlin bersiap berperang melawan Rusia kemarin. Pada saat yang sama, pemerintah berusaha untuk menahan dampak domestik dari kebocoran tersebut dan menjanjikan penyelidikan cepat mengenai bagaimana percakapan para pejabat tinggi militer Jerman disadap dan dipublikasikan.

“Klaim bahwa perundingan tersebut akan membuktikan bahwa Jerman sedang mempersiapkan perang melawan Rusia adalah propaganda Rusia yang sangat buruk,” kata juru bicara Schaalz kepada wartawan. Juru bicara pemerintah Wolfgang Buchner mengatakan kebocoran itu adalah bagian dari “perang informasi” Rusia melawan Barat. Tujuannya adalah untuk menciptakan perselisihan di Jerman.

Rekaman berdurasi 38 menit tersebut menunjukkan para pejabat militer di Jerman mendiskusikan bagaimana rudal jelajah jarak jauh Taurus dapat digunakan melawan pasukan Rusia yang menduduki Kiev. Namun Pihak berwenang Jerman tidak menyangkal keaslian rekaman tersebut. Scholes mengatakan seminggu yang lalu bahwa menyerahkan senjata-senjata ini ke Ukraina bukanlah suatu pilihan – dan bahwa dia tidak ingin Jerman terlibat langsung dalam perang tersebut.

READ  Spanyol: Bus terbalik dan terjebak di terowongan - sedikitnya 20 orang terluka, empat orang luka serius

Namun, Kementerian Luar Negeri Rusia mengancam Jerman pada hari Senin “Akibat Mengganggu” dari Tumpahan. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut. “Jika tidak ada tindakan yang dilakukan, jika rakyat Jerman tidak menghentikan hal ini, Jermanlah yang akan menderita terlebih dahulu,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova.

“Biasanya, penyadapan yang berhasil tidak dipublikasikan tanpa merugikan sumbernya,” kata Hanning. Namun setelah kebocoran tersebut, “hampir dapat dipastikan bahwa Olaf Solz tidak akan mengirimkan rudal Taurus ke Ukraina,” kata Carlo Masala, pakar militer yang berbicara kepada Bild.

Jerman yang “luar biasa”.

Jerman digambarkan sebagai negara yang “luar biasa” kemarin Setelah panggilan telepon antara Letnan Jenderal Ingo Gerhardts dan perwira senior Luftwaffe. Diskusi akan mencakup rincian tentang bagaimana mengamankan penempatan personel Inggris di Ukraina dan bagaimana rudal Storm Shadow dikerahkan di negara tersebut.

Soules membenarkan bahwa audio dari lembaga penyiaran pemerintah Moskow itu asli Pelanggaran keamanan ini “sangat serius». Downing Street bersikeras bahwa pelanggaran tersebut adalah masalah yang harus diselidiki Berlin, dan sekali lagi mendesak Soltz untuk mengirim rudal jarak jauh ke Kiev.

Namun mantan Menteri Pertahanan Ben Wallace mengatakan kejadian tersebut menunjukkan Jerman “tidak aman atau tidak dapat dipercaya”. “Kita tahu Badan intelijen Rusia telah cukup banyak menyusup ke Jerman. Jadi ini menunjukkan bahwa mereka tidak aman atau dapat diandalkan,” katanya kepada The Times.

Menteri Luar Negeri Lord Cameron akan mengunjungi Berlin dalam dua hari untuk bertemu dengannya Menteri Luar Negeri Jerman Analena Perbach. Meskipun kebocoran informasi diperkirakan akan diungkapkan pada pertemuan tersebut, Kementerian Luar Negeri telah mengkonfirmasi akan ada diskusi ekstensif mengenai “dua masalah besar saat ini: Ukraina dan Gaza”.

READ  Pasar saham Yunani ada di sini

Hubungan antara Jerman dan Rusia terus memburuk sejak Rusia menginvasi Ukraina dua tahun lalu. Kebocoran audio tersebut diposting di media sosial pada hari Jumat oleh Margarita Simonyan, pemimpin redaksi saluran televisi pemerintah Rusia RT. Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny telah dimakamkan Setelah kematiannya yang tidak dapat dijelaskan di penjara dua minggu lalu.

Postingan ini juga keluar beberapa minggu kemudian Sebelum pemilihan presiden di Rusia. Kantor berita Jerman dpa melaporkan bahwa dalam audio yang bocor, empat pejabat, termasuk Komandan Angkatan Udara Jerman Ingo Gerhardt, sedang mengembangkan skenario untuk mengerahkan rudal Taurus di Ukraina menjelang pertemuan dengan Menteri Pertahanan Boris Pistorius.

Para pejabat mengatakan penyebaran dini dan penyebaran cepat rudal Taurus mungkin saja dilakukan Hanya dengan partisipasi pemain Jerman. Catatan tersebut juga menunjukkan bahwa pemerintah Jerman tidak memberikan “lampu hijau” untuk memasok rudal jelajah yang dicari Ukraina, kata DPA.

Jerman sekarang Pemasok bantuan militer terbesar kedua ke Ukraina Setelah AS, tahun ini dukungannya semakin ditingkatkan. Kementerian Pertahanan Jerman berusaha meremehkan pentingnya bocoran percakapan tersebut Sebuah “pertukaran ide” sebelum pertemuan Bersama Menteri Pertahanan. Mereka memfilmkan beberapa pejabat media Jerman yang hadir pada pertemuan WebEx.

Di Amerika Serikat, juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby menolak menjelaskan lebih lanjut mengenai dokumen yang bocor tersebut, namun menyebut rilis tersebut sebagai “upaya nyata Rusia untuk menebar kontroversi.” Kremlin mengatakan pada hari Senin Menunggu hasil investigasi pemerintah Jerman. “Tuan Scholes mengatakan bahwa penyelidikan yang cepat, menyeluruh dan efektif akan dilakukan. Kami yakin bahwa kami akan dapat mengetahui hasil penyelidikan ini,” kata juru bicara Dmitry Peskov.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *