Penyair terkenal Maria Laina meninggal

Maria Laina, penyair Yunani terkemuka yang menerima Penghargaan Yayasan Kostas & Eleni Ureni dari Akademi Athena tahun 2014 dan Penghargaan Sastra Negara Terbaik tahun 2022, meninggal dunia pada usia 76 tahun. Seorang penyair yang mengungkapkan misteri kehidupan tanpa kata-kata yang besar , dengan kata-kata kosong dan gambaran kosong, dengan perasaan terus-menerus akan ketidakhadiran orang lain.Suara puitis khusus, drama rendah dan kontra.

Ketika LIFO memintanya untuk mendefinisikan puisinya sendiri, dia menjawab dengan cara yang sama: “Saya merasa sulit untuk membicarakan karya saya. Saya akan mengatakan sesuatu yang mungkin terdengar aneh: Saya tidak dapat mengungkapkan kata-kata saya. Jadi saya mengatakan dua hal: Ini berbicara tentang kesepian dan apa yang dapat dilihat oleh sebagian orang dan tidak dapat dilihat oleh sebagian orang.”

Dalam otobiografinya di LIFO, dia berkata: “Saya lahir di Patras. Ayah saya adalah seorang penjual tembakau. Dia memiliki lahan tembakau dan pabrik berhektar-hektar. Kakak perempuan saya menjalani masa pendudukan tanpa melewatkan apa pun. Begitu pula saya. Orang Italia datang, mengambil rokok dan memberi kami berbagai macam barang. Saya tidak mengerti kekurangannya. Saya masih punya akordeon. Dengan kata lain, semua yang kami miliki berasal dari rokok. Namun dalam perjalanan, ayah saya kehilangan segalanya.

Mungkin gaya puitisnya dibentuk oleh hal-hal dan orang-orang yang ia kagumi. Seperti yang dia katakan kepada LIFO: “Guru saya yang paling tercerahkan adalah ahli matematika dan fisikawan. Contoh paling cemerlang dalam bidang hukum selanjutnya adalah Georges-Alexanders Makakis, Pesmasoglou, Zolotas, dia mengajari kami ekonomi politik, dan sepatunya berbunyi ketika dia memasuki ruangan. Tuhan, sangat bergaya. Ini adalah bintang. Selain itu, saya ingat Mackays juga kedatangan tamu dari sekolah lain. Kami memadati koridor. Kefasihan, pengetahuan, dan keanggunan yang luar biasa. Anda senang mendengarnya.

READ  Survivor Spoiler Exit 29/2: Elena Amanadito Mendapat Uang Ini - Daftar Lengkap

Saya pikir saya bisa menjadi pengacara ketika saya selesai, tapi saya menolaknya karena saya tidak bisa berpakaian dengan benar. Saya tidak tahan dengan panasnya. Suatu kali saya pergi ke pengadilan dan menyerah. Saya tidak bisa melakukan itu dengan tumit dan tagger. “Aku pergi,” kataku.

Maria Laina adalah lulusan hukum dari Universitas Athena. Ia bekerja di berbagai pekerjaan, selalu berhubungan dengan seni (penerjemahan esai dan sastra, penyuntingan buku visual, filsafat dan sastra, penyiaran dan naskah di radio-televisi negara, mengajar bahasa Yunani dan puisi di perguruan tinggi berbahasa Inggris, mengajar penerjemahan, sisipan sastra jurnalisme di surat kabar). Karya-karyanya meliputi sembilan kumpulan puisi, sebelas drama, lima karya prosa, empat ulasan dan studi, dan antologi puisi asing abad ke-20 (pilihan dari terjemahan Yunani).

Karya-karyanya telah diterjemahkan ke banyak bahasa, baik secara mandiri maupun dalam antologi. Ia berkali-kali resmi mewakili Yunani di Amerika dan Eropa. Pada tahun 1993, ia dianugerahi Penghargaan Puisi Negara untuk kumpulan puisinya “Pink Fear”. Terjemahan bahasa Jerman dari koleksi yang sama memenangkan hadiah kota Munich. Pada tahun 1996 ia dianugerahi Penghargaan Cavafy dan pada tahun 1998 dengan Hadiah Maria Callas dari Program ke-3 Radio Yunani. Pada tahun 2014, ia dianugerahi Penghargaan Prestasi Seumur Hidup Yayasan Kostas & Eleni Ureni. Anggota pendiri Serikat Penulis.

Ia menulis puisi pedih berjudul “Apa yang Terjadi – Manusia dan Setan” dalam kumpulan puisinya yang diterbitkan oleh Singer Publications pada tahun 2020, yang pantas untuk mengucapkan selamat tinggal padanya.

Sayang sekali
Kehidupan akhiratku telah hilang

dan perasaan lembut.
Di musim gugur sebelumnya

Saya berguling melewati hujan dan kabut

READ  Bruce Springsteen yang tidak dapat dikenali kembali ke panggung - Anda terlihat seperti Tilda Swinton, mereka menulis kepadanya

Males banget

Dengan sedikit arogansi

Untuk yang lain.
Sekarang tidak;
Sekarang, kesedihan dan kesakitan
Mereka membuatku kasar
Bahkan sebelum saya menulis dua kata.
Sayang sekali
Waktuku sudah habis
Aku harus mengembalikan burung bulbulku ke pohon.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *