“Perairan Tenang” di Laut Aegea Terguncang: Kekurangajaran Seribu Monyet Turki Ancam Yunani, Bicara Soal Sengketa Pulau, Kepulauan, dan Batuan!!!

Menteri Luar Negeri Islam Turki Hakan Fidan (kanan) bersama mitranya dari Yunani George Gerapetrodis (tengah) pada pertemuan NATO di Brussels. Republik Turki, Kementerian Luar Negeri, foto melalui Facebook



“Kami merekomendasikan Yunani untuk tidak melibatkan mereka Masalah-masalah Laut Aegea yang masih tertunda dan masalah-masalah yang terkait dengan status pulau-pulau, pulau-pulau kecil dan terumbu karang tertentu, dalam konteks agendanya sendiri, tidak diberikan kedaulatan kepada Yunani berdasarkan perjanjian internasional.

Hal di atas dinyatakan dalam pernyataan malamnya yang paling provokatif Kementerian Luar Negeri TurkiMenanggapi pengumuman Athena untuk membuat satu taman laut di Laut Aegea dan dua di Ionia, pada kesempatan Konferensi Internasional Kelautan ke-9 (Our Ocean Conference) yang diselenggarakan oleh negara kita mulai tanggal 15 April. Hingga 17

Turki jelas mengangkat isu zona abu-abu di Laut Aegea untuk rencana taman di Laut Yunani.

Demikian Objek pertama:

  • Taman pertama mencakup sebelas gugusan pulau dan pulau kecil tak berpenghuni – yang dikenal sebagai “Galapagos Yunani”, kekayaan keanekaragaman hayati – dari barat Milos hingga Nisyros, dan
  • Taman kedua mencakup wilayah laut yang luas mulai dari utara Kefalonia dan berakhir di Kythira dan Antikythira.

Bersamaan dengan pengumumannya yang bertajuk “Mengenai Taman Laut yang Diumumkan Yunani di Laut Aegea”, Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan, “Kami tidak menerima keyakinan bahwa Yunani dapat menimbulkan perselisihan mengenai posisinya dalam fitur geografis.”

Sebagai peringatan, Turki menyerukan Yunani untuk tidak terlibat dalam masalah-masalah yang tertunda di Laut Aegea dan status pulau-pulau tertentu, pulau-pulau kecil dan terumbu karang yang kedaulatannya tidak diberikan kepada Yunani berdasarkan perjanjian internasional.

  • Deklarasi Turki adalah sebagai berikut:
READ  EL.AS di dalam AUTH

Kementerian Luar Negeri Yunani mengumumkan bahwa Yunani akan mengumumkan dua taman laut baru, satu di Laut Aegea dan yang lainnya di Laut Ionia, selama “Konferensi Kelautan Kita” di Athena pada 16-17. April 2024.

Diketahui bahwa Yunani telah lama mencoba memanfaatkan setiap platform dalam konteks permasalahan yang belum terselesaikan di Laut Aegea. Meskipun hubungan kita baru-baru ini positif, Yunani tampaknya kembali mengeksploitasi isu-isu lingkungan hidup.

Dalam konteks permasalahan yang tertunda di Laut Aegea dan agendanya sendiri, kami merekomendasikan agar Yunani tidak terlibat dalam permasalahan yang berkaitan dengan status pulau, pulau kecil, dan terumbu karang tertentu yang kedaulatannya tidak diberikan kepada Yunani berdasarkan perjanjian internasional.

Kami ingin menyarankan pihak ketiga, termasuk UE, untuk tidak menjadi alat bagi upaya Yunani yang didorong oleh politik dalam proyek-proyek lingkungan hidup.

Di sisi lain, kami ingin mengingatkan bahwa hukum maritim internasional mendorong kerja sama, termasuk masalah lingkungan hidup, antar negara pantai di laut tertutup atau semi tertutup, dan dalam konteks ini, Turki selalu siap bekerja sama dengan Yunani di Laut Aegea.
Kami ingin menekankan pada poin ini bahwa kami tidak menerima bahwa status Yunani yang dapat berkembang berdasarkan geografis masih diperdebatkan.

Dalam hal ini, kami tegaskan kembali bahwa taman laut yang dimaksud tidak mempunyai akibat hukum apa pun dalam konteks permasalahan antara kedua negara di Laut Aegea.”

Selangkah lebih dekat ke kapal perang Belhara untuk Angkatan Laut Yunani: mesin kapal pertama terdengar untuk pertama kalinya di atas kapal Lorient [βίντεο]

IKUTI JURNAL HELLAS DI GOOGLE BERITA






Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *