Saya berharap dapat bertemu Anda lagi di tahun 2024 – kekuatan yang dibutuhkan

Tahun 2023 tidak berakhir dengan baik.

Di Gaza, pembantaian terus berlanjut, yang korbannya bukanlah pelaku kejahatan Hamas pada 7 Oktober, melainkan warga sipil dan ribuan anak-anak, dan hal ini mengancam akan membakar seluruh Timur Tengah dan sekitarnya, seiring dengan berlanjutnya komunitas internasional. Sikap kontroversial – mendekati kemunafikan – dan tidak menerima tanggung jawab yang diberikan padanya untuk menghentikan pendarahan.

Perang terus berlanjut di Ukraina yang telah memakan banyak korban dan sekali lagi memecah belah planet ini menjadi kubu-kubu yang bersaing, bahkan konflik nuklir akan segera terjadi.

Perubahan iklim telah berubah dari sekedar hipotesis ilmiah menjadi kenyataan bencana iklim skala penuh.

Eropa masih belum mampu merumuskan kebijakannya sendiri dan memberikan kebijakan yang berbeda, sementara sebagian besar negara telah sepenuhnya menyerah pada kelompok sayap kanan dan agenda reaksionernya dalam isu-isu paling penting seperti imigrasi. Bangkai kapal Pylos yang fatal, bersama dengan pertanyaan-pertanyaan yang belum terjawab dan pelepasan tanggung jawab dengan menyalahkan para penyelundup, adalah pengungkapan yang mengejutkan tentang prinsip-prinsip dan nilai-nilai yang menjadi dasar Eropa membentuk kebijakan imigrasinya, sayangnya salah satunya dalam kasus ini. Yunani sepertinya sudah menjadi Eropa.

Di negara kita, tahun 2023 ditandai dengan tragedi kereta api terbesar di Tempi yang memakan korban jiwa puluhan orang, kebanyakan anak kecil. “Mama tidur aku nanti telat”, teriak sanak saudara korban, “kita hidup karena untung” teriakan anak-anak berbaju hitam dengan sorot mata penuh frustasi dan amarah akan tetap membekas dalam ingatan kita. Selamanya. Selama kejahatan tidak dihukum dan keadilan ditegakkan, luka yang mendalam akan semakin parah.

Persoalan penyadapan telepon masih merupakan sebuah luka terbuka yang tidak dapat diperbaiki lagi dan mengekspos pemerintah dan seluruh sistem politik serta sangat merugikan republik ini, dimana saya menegaskan bahwa akuntabilitas sejati dan transparansi penuh korupsi sangat penting untuk membangun kepercayaan pada institusi dan pemerintah. , demi berfungsinya dan kualitas demokrasi, demi perdamaian sosial.

READ  EL.AS atas wahyu baru tentang Tempi

Sayangnya bencana alam besar yang kita alami tahun ini telah menggoyahkan kepercayaan masyarakat terhadap negara dan kemampuannya dalam menjalankan salah satu peran terpentingnya dalam melindungi kehidupan dan keselamatan mereka. Dataran Thessalia berubah menjadi laut dan Evros menjadi tengkorak karena api, menghitung korban jiwa. Dan beberapa bulan kemudian, pemerintah menghancurkan nyawa dan harta benda yang menunggu bantuan, namun hal itu tidak cukup.

Pada tingkat politik, berakhirnya siklus sejarah Syriza tidak hanya membuktikan bahwa sejarah terulang kembali sebagai sebuah lelucon (dan pada tingkat video film tahun 1980-an), namun juga meninggalkan kelas populer dan menengah tanpa kutub progresif. Catatan tersebut memunculkan gambaran kemahakuasaan kelas penguasa, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah politik saat ini dan mengancam sebagian besar masyarakat untuk bersikap apatis dan berpantang.

Permasalahan serius seperti tingkat kekerasan yang tidak terkendali di dalam dan di luar stadion ditangani dengan cara yang oportunistik, komunikatif, dan populis.

Pada saat yang sama, di depan umum, kami bersedia untuk bersikukuh mengenai hal-hal yang bersifat sekunder dan bersifat sementara, namun tidak secara serius memperdebatkan ke mana arah negara ini.

Saya tidak menyangkal bahwa ketahanan perekonomian, pengangguran, kenaikan upah minimum, dan penguatan pendapatan – bahkan jika sebagian besar dari pendapatan tersebut terkuras oleh inflasi – adalah kabar baik. Semakin banyak orang yang mendapatkan atau mampu mendapatkan pekerjaan, mereka merasa semakin sedikit pekerjaan dan ketidakamanan finansial, dan mereka bisa hidup dan bersenang-senang pada liburan ini, mungkin menghabiskan lebih banyak uang.

Saya juga mengabaikan keberadaan kekuatan kreatif di berbagai tingkatan, mulai dari kewirausahaan hingga pendidikan tinggi dan penelitian.

Dan saya tentunya tidak bermaksud meremehkan warga yang bersatu dan berjuang secara kolektif di berbagai tingkatan.

READ  EL.AS di dalam AUTH

Namun masalahnya tetap ada. Inilah sebabnya mengapa kepercayaan terhadap masyarakat Yunani menurun (dan tidak hanya…).

Kita bisa berpura-pura hal ini tidak terjadi, mundur ke dalam kehidupan pribadi kita, tenggelam dalam keamanan mikrokosmos dan hubungan pribadi kita, berpegang pada pencapaian pribadi kita, namun di situlah letak masalahnya.

Kita perlu menemukan harapan lagi.

Lebih tepatnya: kita perlu menata ulang iman.

Artinya, menemukan kembali visi kolektif yang menghubungkan pembangunan dengan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan, jaminan sosial dalam menghadapi perubahan iklim.

Inklusi Anti-Kanibalisme dan Kondisi Integrasi.

Perjanjian ini mengakhiri semua jenis “perang saudara kecil-kecilan” dan memungkinkan upaya bersama untuk mencapai tujuan bersama.

Ubah kemarahan menjadi kekuatan kreatif. Untuk memungkinkan peralihan dari “pesimisme intelek” ke “pengharapan akan kemauan”, seperti yang dikemukakan Gramsci.

Hal ini tentu tidak mudah. Hal ini membutuhkan pencucian dan cara-cara baru dalam bertindak dan berpikir. Tapi itu perlu.

Kami berhutang pada diri kami sendiri dan masyarakat kami, dan anak-anak kami membutuhkannya.

Kami akan mendukung inisiatif ini. Melakukan yang terbaik yang bisa kita lakukan: memberikan informasi yang komprehensif dan obyektif yang membuka perdebatan mengenai semua pertanyaan besar dan penting di zaman kita, tanpa ragu-ragu untuk mengambil sikap jika diperlukan.

Di awal Tahun Baru, terimalah harapan kami yang paling tulus untuk perdamaian, kesehatan, kreativitas, kemajuan dan kemajuan individu dan kolektif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *