Simulasi superkomputer pertama memprediksi kapan manusia akan menghilang dari Bumi

Meskipun banyak orang mengkhawatirkan dampak jangka pendek perubahan iklim terhadap planet kita, dampak jangka panjangnya bisa lebih dahsyat

Itu Perubahan iklim Ini mempengaruhi seluruh belahan dunia. Lapisan es di wilayah kutub mencair dan permukaan air laut meningkat. Di beberapa wilayah, kejadian cuaca ekstrem dan curah hujan lebat sering terjadi, sementara wilayah lain dilanda gelombang panas ekstrem dan kekeringan.

Oleh karena itu, Perubahan iklim terus menjadi salah satu ancaman terbesar di dunia.

Yang membuat masyarakat khawatir adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memberantasnya Perubahan iklim Sepenuhnya dan sepenuhnya dia Kemanusiaan.

Dengan mengingat pertanyaan ini, sebuah penelitian a Komputer super Untuk menganalisis berbagai data tentang iklimnya Bumi, lempeng tektonik, kimia kelautan, dan biologi akan mengeksplorasi ketika umat manusia tidak dapat dihuni lagi di planet kita. Untungnya, hal tersebut tidak terjadi saat ini.

Hasil analisis diolah secara kelompok Universitas Bristol, Dia menemukan bahwa dunia akan sangat berbeda dari sekarang.

Karena lempeng tektonik, itu benua Mereka akan berpindah kemana-mana dan membentuk superbenua baru Pangaea Ultima.

Dr Farnsworth mengatakan: “Benua super baru pada dasarnya akan menciptakan tiga serangkai, termasuk efek benua, matahari yang lebih panas dan lebih banyak CO2 di atmosfer, dan pemanasan yang cepat di sebagian besar planet ini.

“Akibatnya adalah lingkungan yang seringkali tidak bersahabat dimana mamalia kekurangan sumber makanan dan air. Manusia – bersama dengan banyak spesies lainnya – mati karena ketidakmampuan untuk mengeluarkan panas melalui keringat, sehingga mendinginkan tubuh mereka,” kata para peneliti.

Namun tidak perlu takut karena kiamat ini diprediksi tidak akan terjadi pada tahun-tahun mendatang. Para ilmuwan memperkirakan kepunahan terakhir 250 juta tahun.

READ  Bruce Springsteen yang tidak dapat dikenali kembali ke panggung - Anda terlihat seperti Tilda Swinton, mereka menulis kepadanya

Mereka yang berada di balik penelitian ini percaya bahwa hal ini seharusnya menjadi tanda peringatan bagi manusia untuk mengatasi perubahan iklim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *