Api Toomba membakar naskah AEK

Themis Kaysaris menganalisis bagaimana PAOK menanggapi kekesalan AEK dengan kekesalan dan Lucescu mengulanginya kepada Almeida.

Seperti yang dikatakan Lucescu setelah pertandingan berakhir, tidak berlebihan jika ini adalah pertandingan terbaik musim ini. Kekecewaan AEK dibalas PAOK dengan kesal, akhirnya mengalahkan mereka di final lewat gol Baba di menit ke-90.

Kemenangan besar yang menempatkan PAOK dan Olympiakos dengan kuat dalam genggaman gelar membuat Union kehilangan hak untuk melakukan perayaan awal untuk kejuaraan ke-2 berturut-turut.

Pasalnya, saat Vida melakukan selebrasi dengan wajah menghadap kamera, tak ada penonton pertandingan yang tak bersuara. “Akhirnya AEK mendapatkannya kembali tahun ini”.

AEK menunjukkan mengapa ini yang pertama

Union tertinggal 1-0 lebih awal dan merespons dengan mengagumkan. Tak hanya langsung menyamakan kedudukan, namun yang terpenting ia bertarung dengan penuh percaya diri sebagai bos kejuaraan sesungguhnya.

Gol Pineda adalah gol pribadi yang menonjol, bukan berarti tidak ada satu pun pemain asing terbaik di liga.

Namun secara keseluruhan, AEK memberikan reaksi yang mengesankan: terkadang satu-satunya tanggapan PAOK terhadap bingkai Eliasson, Pineda, Ponce, Araujo adalah intervensi brilian Kodarski dalam eksekusi mereka.

Pasukan Almeida menunjukkan kepada Toomba mengapa mereka berada di puncak klasemen saat mereka mengalahkan Panathinaikos ke-2 3-0 di pertandingan sebelumnya.

Ketika gol bola mati kembali terjadi pada menit ke-75 (nomor 24 bagi AEK di kejuaraan tahun ini), sejarah sudah mulai tercipta. “Gelar ganda untuk AEK di Toomba, menyambut Piala Union, dengan dua penampilan luar biasa berturut-turut melawan Panathinaikos dan PAOK”.

Dia membakar naskahnya

PAOK punya ide berbeda. PAOK mengambil naskah itu di tangan mereka dan membacanya, katanya “Kamu benar, kamu benar, tapi aku tidak setuju” Dia membakarnya.

READ  Apakah Kate Middleton ada di video baru Windsor? Apa yang diketahui seorang jurnalis yang telah meliput keluarga kerajaan selama 27 tahun? Marie Claire

Tim asuhan Lucescu mengulangi apa yang mereka lakukan saat menjamu AEK. Ketika semua orang mengira dia sudah selesai, dia melawan.

Sejauh ini hanya PAOK yang masuk ke wilayah AEK

Karena Tahun ini, PAOK melakukan hal yang tidak dilakukan tim lain kepada AEK: mereka melangkah ke wilayah mereka sendiri. Union adalah tim dengan tindakan paling sedikit di wilayahnya, hanya 12,7 per kontes.

Namun ada satu kelompok yang tidak takut akan hal itu 20+ aktivitas dapat dilakukan di area AEK. PAOK telah melakukannya tiga kali tahun ini.

Dia melakukannya pada pertandingan kejuaraan di Toomba saat dia di PAOK 22 aktivitas di area tersebut Pada akhirnya AEK menjadi 1-1.

Dia melakukannya di OPAP Arena di babak playoff, ketika PAOK mencapai mereka 34(!) kegiatan di kawasan AEK, Akhirnya dia membuat skor menjadi 2-2 2-0 dan memaksa kami untuk menulis “Lucescu memberi Almeida rasa racunnya sendiri”.

Dia tahu dia bisa

Melakukannya lagi kemarin di Duba. PAOK menemukan diri mereka di atas kanvas dengan gol Vida, namun menolak untuk bertahan di sana. Dia berjuang untuk bangkit kembali dengan mengetahui dua hal: dia melakukannya lagi melawan tim ini dan AEK tidak bagus di area mereka.

Union tidak mengetahui bagian dari permainan ini, yang telah terlihat beberapa kali tahun ini. Callens menangkap Sariki, bola hidup, Samata bertarung di udara dan Constantelias finis kedua seperti pemburu hebat di pertandingan yang sama.

Tetap. Mereka tidak seri kali ini seperti yang mereka lakukan dua kali terakhir. Seperti para pemain Lucescu, Doomba merasa bisa berbuat lebih, sama seperti para pemain Almeida. Hal itu kembali terlihat dari reaksi Athanasiadis menyambut umpan silang sederhana yang memberi sepak pojok kepada PAOK.

READ  Insiden di Konstitusi dengan penggemar Maccabi Tel Aviv: Video dari saat pemukulan (vid)

Shastre menemukannya dikemas di luar area tersebut dan Baba mengambil sentuhan yang sempurna. Bola masuk ke dalam kaki kiri bek PAOK untuk mengubah arah sehingga tidak ada offside dan mengalahkan Athanasiadis yang tersisa.

Reaksi, karakter

PAOK mendapat kemenangan besar karena sekali lagi musim ini mereka melawan ketika terlihat kalah. Dia merespons 1-2, dia merespons setelah 1-1 di Lamia, dia merespons setelah empat gol Olympiakos di Toomba, kekalahan di Premier Aris.

Tidak ada yang tahu di mana PAOK akan berakhir tahun ini. Dia masih memiliki tiga derby, dia bisa memenangkannya dan finis di posisi ke-4. Lucescu tentu akan bangga.

Itu karena dia membangun tim menjadi mesin sepak bola ofensif dan tim keras kepala yang pantang menyerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *