Apple: Era kecerdasan buatan akan segera tiba

Selama satu setengah tahun terakhir, Apple dan CEO Tim Cook terus-menerus menjawab pertanyaan dari para analis Wall Street tentang rencana mereka untuk kecerdasan buatan – semua karena perusahaan yang terkenal dengan inovasinya tidak memiliki cerita tentang AI.

Setelah perusahaan melaporkan pendapatan kuartalannya pada hari Kamis, Cook menegaskan bahwa Apple memiliki rencana dan akan segera membicarakan rincian spesifik tentang rencana kecerdasan buatannya. “Kami terus merasa sangat senang dengan peluang kami untuk menciptakan kecerdasan buatan yang kreatif, dan kami berencana untuk melakukan investasi yang signifikan,” kata Cook kepada Reuters dalam sebuah wawancara, sambil mencatat bahwa perusahaan tersebut telah menghabiskan $100 miliar untuk penelitian dan pengembangan selama lima tahun terakhir.

apel dan lainnya

Pesaing Apple menghabiskan jumlah yang relatif sama atau lebih besar untuk penelitian dan pengembangan pada periode yang sama, namun juga menghabiskan lebih banyak uang untuk membangun pusat data untuk menyediakan layanan AI.

Microsoft, misalnya, menghabiskan $14 miliar pada kuartal terakhir dengan Google Alphabet, tidak jauh dari $12 miliar. MetaPlatforms mengatakan kepada investor minggu lalu bahwa mereka memperkirakan belanja modal hingga $40 miliar tahun ini.

Namun Apple berpikir berbeda. Belanja modalnya pada tahun 2023 hanya sebesar $10 miliar.

Meskipun perusahaan, yang menghasilkan sebagian besar uangnya dengan menjual perangkat konsumen, telah membayar mahal untuk posisi tersebut hampir sepanjang tahun, sahamnya telah anjlok 10% karena investor tertinggal dari perusahaan dalam perlombaan kecerdasan buatan.

Saham Meta, Google dan Microsoft – yang pada dasarnya menghasilkan uang dengan menjual perangkat lunak atau layanan periklanan – telah mencapai rekor tertinggi ketika perusahaan-perusahaan tersebut berjuang untuk mendominasi lanskap kecerdasan buatan.

READ  Ukraina: "Bom" dari Slovakia - Negara-negara UE dan NATO mempertimbangkan untuk mengirim pasukan ke Kiev

Apa yang akan dilakukannya dengan data tersebut?

Apple mengindikasikan pada hari Kamis bahwa mereka tidak akan mengikuti langkah tersebut. Pada konferensi perangkat lunak tahunan bulan depan, Apple diperkirakan akan mengungkap kemampuan AI baru dan memperbarui lini produknya dengan chip yang mendukung AI, Chief Financial Officer Luca Maestri mengatakan investor Apple seharusnya tidak mengharapkan perubahan besar dalam cara perusahaan beroperasi. Belanja modal.

Menanggapi pertanyaan analis, Maestri mencatat praktik lama perusahaan dalam membagi biaya perkakas dengan pemasoknya, yang telah membuat biaya Apple tetap rendah dan arus kasnya rendah selama lebih dari satu dekade.

“Kami melakukan hal serupa dalam hal pusat data,” tambah Mestri. “Kami memiliki pusat data sendiri dan kemudian memanfaatkan kapasitas dari pihak ketiga. Ini adalah model yang telah bekerja dengan baik bagi kami secara historis, dan kami ingin melanjutkan hal yang sama di masa depan.”

Hal ini juga bisa menjadi pertanda baik bagi Apple, karena masih belum jelas apakah fitur AI seperti chatbots yang berjalan langsung di perangkat akan mendorong pengguna untuk membeli ponsel, tablet, atau laptop baru, yang merupakan aliran pendapatan terbesar dan sumber pendapatan Apple.

Di sisi lain, Ben Baharin dari Creative Strategies menjelaskan kepada Reuters bahwa aplikasi yang lebih baik akan bermanfaat bagi sebagian pengguna yang membutuhkan alat AI untuk penggunaan profesional, dan fitur tersebut mungkin tidak mendorong peningkatan penjualan bagi konsumen biasa.

“Ini akan membantu meningkatkan penjualan, tapi kami tidak mengharapkan hasil yang luar biasa – kami mengurangi ekspektasi dan menunggu,” tambahnya.

Sumber: PL

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *