Brasil: Gambar Bencana dalam Alkitab – Puluhan Orang Meninggal dan Hilang

Perlombaan melawan waktu telah dimulai di Brasil selatan hari ini untuk mengatasi banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya yang melanda negara bagian Rio Grande do Sul, menewaskan sekitar 60 orang dan memaksa 70.000 orang meninggalkan rumah mereka.

Tingkat kerusakannya sangat parah: hanya atap yang terlihat dari beberapa rumah, warga kehilangan segalanya dalam hitungan menit dan pusat Porto Alegre, ibu kota negara bagian berpenduduk 1,4 juta orang, terendam banjir total.

Menurut otoritas setempat, ketinggian air Sungai Quiba, yang mengalir melalui Porto Alegre, mencapai rekor ketinggian 5,09 meter, melampaui rekor 4,76 meter yang tercatat pada banjir tahun 1941. Ibu kota dan kota-kota lain dengan efek dramatis.

Selain sekitar 70.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, lebih dari satu juta keluarga telah terputus dari pasokan air, sementara tingkat kerusakan material belum dapat diperkirakan, menurut Pertahanan Sipil. Satu juta orang terkena dampak peristiwa ekstrem dan setidaknya 74 orang hilang.

Masyarakat menunggu bantuan di atap rumah (REUTERS/Renan Mattos)

Hujan mereda semalaman dari Sabtu hingga Minggu, namun cuaca diperkirakan akan tetap basah selama 24 hingga 36 jam ke depan, dan para pejabat kini memperingatkan akan adanya risiko tanah longsor.

“Hari Besar”

Gubernur negara bagian tersebut, Eduardo Leite, menyebut situasi ini “dramatis dan belum pernah terjadi sebelumnya.” Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva diperkirakan akan mengunjungi Rio Grande do Sul hari ini untuk kedua kalinya sejak banjir mulai terjadi. Dia telah menyerukan “Rencana Marshall” untuk membangun kembali wilayah tersebut.

Sementara itu, kejadian yang sama juga terulang di negara bagian tersebut: warga berlindung di atap rumah mereka, menunggu perahu kecil dan tim penyelamat menuju ke tempat di mana jalan dan kanal berada.

READ  Panathinaikos: Psikologi Contis - Sepak Bola - Stoiximan ingin mengangkat Liga Super

Menteri Komunikasi Kepresidenan Paulo Pimenta mengatakan hari ini akan menjadi “hari penting” untuk operasi penyelamatan.

Kekhawatiran juga mulai meningkat atas kurangnya kebutuhan dasar dan terganggunya rantai produksi di negara agraris ini, negara paling dinamis di Brasil dan menghasilkan seperlima PDB negara tersebut.

Menghadapi risiko kekurangan air, Walikota Porto Alegre Sebastião Melo meminta warga untuk menggunakan pasokan air setelah empat dari enam instalasi pengolahan air di kota tersebut ditutup.

“Penambahan Bencana”

Banjir telah memutus sebagian Porto Alegre dari wilayah lain di negara itu: menurut polisi lalu lintas, akses jalan dari selatan terputus sekitar 15 kilometer dari kota, tetapi terbuka dari utara.

Terminal bus utama Porto Alegre telah kebanjiran dan bandara internasional telah menghentikan semua operasinya tanpa batas waktu sejak Jumat.

Kru khusus berhasil menyelamatkan satu orang (REUTERS/Renan Mattos TPX Images)

Ahli iklim Brasil Francisco Elis Aquino mengatakan peningkatan curah hujan disebabkan oleh “kombinasi bencana” El Niño, perubahan iklim, dan kondisi ekstrem lainnya.

Negara bagian Rio Grande do Sul telah beberapa kali dilanda hujan mematikan, terutama akibat badai dahsyat pada bulan September yang menewaskan 31 orang.

Menurut para ahli, kejadian cuaca ekstrem menjadi lebih sering dan intens akibat pemanasan global.

Tahun lalu Brasil bagian utara mengalami kekeringan bersejarah dan jumlah kebakaran hutan pada periode Januari-April memecahkan rekor tertinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *