Eurovision melarang bendera dan simbol Palestina

Penyelenggara Eurovision mengatakan mereka berhak untuk mencopot bendera Palestina dan simbol pro-Palestina selama kontes minggu depan di Malmö, Swedia.

Alexander, yang tiba di Inggris tahun ini, menandatangani perjanjian pada Desember lalu yang menyebut Israel sebagai “negara apartheid” dan menuduhnya melakukan genosida.

Kepala komunikasi turnamen berpendapat bahwa pembeli tiket hanya diperbolehkan mengibarkan bendera negara pesaing, termasuk Israel, dan bendera Pride.

Melarang sesuatu yang mengingatkan kita pada Palestina?

Dalam pernyataannya kepada The Associated Press, mereka juga mengatakan bahwa “pakaian, benda atau poster yang dapat digunakan sebagai media yang ditampilkan di layar televisi” dengan simbol pro-Palestina mungkin dilarang.

1.000 artis Swedia telah menyerukan larangan Israel tahun ini, termasuk Robyn, Fever Ray dan First Aid Kit, sementara lebih dari 1.400 profesional industri musik Finlandia telah menandatangani petisi untuk melarang negara tersebut mengikuti kompetisi tersebut juga.

Demonstrasi pro-Palestina diperkirakan akan memprotes partisipasi kontroversial Israel dalam turnamen tersebut menyusul perang berdarah Israel di Gaza, yang telah berlangsung sejak Oktober menyusul serangan Hamas terhadap Israel yang menewaskan 1.200 orang.

Para pengunjuk rasa diperkirakan berkumpul di pusat kota Malmö, beberapa kilometer dari tempat Eurovision.

Keterlibatan Israel juga kontroversial. Awalnya berjudul ‘October Rain’, lagu tersebut – yang dibawakan oleh Eden Golan – berisi referensi tentang para korban serangan Hamas 7 Oktober dan dilarang karena melanggar aturan netralitas politik – menyusul badai reaksi balik.

Kritik keras terhadap partisipasi Israel

Meskipun Israel awalnya mengancam akan menarik diri dari kontes jika perubahan dilakukan, Presiden Israel Isaac Herzog menyerukan “penyesuaian yang diperlukan” untuk memastikan partisipasi Israel, sehingga lembaga penyiaran publik KAN menyetujui perubahan lagu tersebut.

READ  Sayang:... pewaris Messi dan Ronaldo siap untuk langkah selanjutnya

Pada tanggal 9 Maret, keikutsertaan Israel ke dalam kompetisi dikonfirmasi setelah perubahan dilakukan pada lirik dan judul lagu diubah menjadi “Hurricane”.

Banyak tuntutan dari berbagai negara untuk memboikot kompetisi ini. 1.000 artis Swedia telah menyerukan larangan Israel tahun ini, termasuk Robyn, Fever Ray dan First Aid Betty, sementara lebih dari 1.400 profesional musik Finlandia telah menandatangani petisi untuk melarang negara tersebut mengikuti kompetisi tersebut juga.

Menjelang acara 2024, artis individu seperti Ollie Alexander juga mendapat seruan untuk memboikot acara tersebut. Alexander, peserta dari Inggris tahun ini, pertama kali menandatangani pernyataan yang menuduh Israel sebagai “negara apartheid” dan melakukan genosida.

Namun, setelah mendapat surat terbuka dari sejumlah artis dan masyarakat queer yang memboikot Eurovision pada Maret lalu, beberapa artis Eurovision — antara lain Bambi Thug dari Irlandia, Cote dari Norwegia, Iolanda dari Portugal, dan Alexander — membalas surat tersebut. musik”.

*Dengan informasi dari: NME | Foto atas: Band Islandia Hadari mengibarkan bendera Palestina saat hasil pemilu diumumkan Eurovision 2019 | Twitter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *