Bagaimana -3 menjadi -6 untuk Olympiakos, dua penalti sebagai gol bunuh diri! | Blog – Kostas Nikolakopoulos

K. Nikolakopoulos banyak menulis di blognya gazzetta dan berbagai hal tentang Olympiakos pada kesempatan penalti…

Setelah kehilangan delapan poin dalam tiga pertandingan, mengatasi rentetan hasil buruk sebelum dan sesudah liburan, Olympiakos berusaha bangkit baru-baru ini (lihat 0-0 di Peristeri dengan Atromidos, 0-1 di Lamia dan 1-2 dari AEK di Karaiskakis), menghasilkan Dari -8 di atas.

Pukul lima Dalam pertandingan terakhirnya, Olympiakos memenangkan tiga pertandingan di liga (3-2 di Kifisia, 2-1 di Aris dan 3-1 di PAS), memperkecil jarak dari peringkat pertama menjadi -6, sedangkan di piala membawa dua kali seri. . dengan Panathinaikos, tetapi dikeluarkan dari lapangan melalui adu penalti. Apalagi juri, dilihat dari pihak yang kalah akibat derby dengan AEK, membuat heboh. Terdapat peningkatan dalam serangan dengan delapan gol dalam tiga pertandingan liga, namun dalam dua derby piala yang sangat sulit, tim mencetak satu gol dalam satu pertandingan dan tidak mampu mencetak gol pada pertandingan lainnya.

Bisa Segalanya bisa lebih baik di Olympiakos jika mereka merespons dengan lebih baik dalam bertahan, tapi kami melihat ketidakmampuan untuk menjaga clean sheet. Sesuatu selalu terjadi, sebuah gol tercipta. Entah bagaimana, dalam tujuh game terakhir, hanya pertandingan ulang menit ke-120 dengan PAO yang menyisakan nihil. Mari kita ingat bahwa dengan Paschalakis, “pahlawan kecil” di timnya, dengan tiga operasi penyelamatan nyawa…

jelas Olympiakos membutuhkan lebih banyak kepercayaan diri dalam bertahan – tidak hanya dari para pemain bertahannya, tetapi dari seluruh tim. Fase di mana PAS mengancam pada menit ke-89 melalui dua tembakan dari area Paschalakis yang berhasil diselamatkan Gini dan Siginios menjadi contoh yang harus dihindari tim yang kurang agresif. Siquinhos memulai kembali dengan menjual bola (memulai serangan balik PAS yang menghasilkan penalti dari umpannya yang salah sasaran) dan dilanjutkan dengan reaksi yang sangat buruk, awalnya membuat Carvalhos benar-benar tidak mengerti (!) Liasso tidak mau repot-repot melakukan vertikal. Doe melakukan penyelamatan buruk terhadap Everfort untuk melewatinya ke dalam area penalti (!!!), memberinya ruang untuk mengarahkan bola ke rekan satu timnya untuk menembak dari posisi yang baik.

READ  New York: Donald Trump didenda $355 juta karena penipuan - Financial Post

Setara Parahnya, dua menit kemudian, pada menit ke-91, hal yang sama terulang kembali! Seolah-olah Olympiakos belum mengambil pelajaran di tahun '89… kali ini Potens dengan tenang mengoper bola ke lawan, memberikan kesempatan kepada Paz untuk melakukan serangan balik dengan tendangan cepat yang melewati Doi dan Ortega. . Mereka tidak bisa menghentikannya, pemburu lawan membalikkan bola dan pemain dari Ioannina melepaskan tembakan dari dalam area Paschalakis, Retzos mengambil bola untuk menghasilkan tendangan sudut dan memblok tembakan tersebut.

Retso Dia membuat beberapa perbaikan pada saat ini atas keputusan buruknya untuk memberikan penalti 16 menit sebelumnya pada menit ke-91 – Cicinho memperbaiki sebagian kesalahannya dengan menahan tembakan berbahaya kedua PAS pada menit ke-89. Hal yang sama terjadi di Freiburg di Karaiskaki, kecuali penalti ketiga yang dijatuhkan bek internasional kami karena keputusan yang salah (1-1 pada tahap yang sangat krusial, di akhir babak pertama), tetapi hanya dalam 20 di Volos.Itu menit (dengan hasil 0-0). Memang benar, dia telah dikeluarkan dari lapangan di Volos, dan menjadi pemain dengan waktu bermain kurang dari 70 menit dan tertinggal dalam skor. Demikian pula di Kifisia, beberapa hari yang lalu, dikeluarkan dari lapangan dengan dua kartu kuning dalam 10 menit karena sikutan dalam tantangan udara pada menit ke-45 (!!!), Olympiacos keluar dengan 10 pemain sepanjang babak kedua dan menahan Kifisia. permainan, pelanggaran ejeksinya terjadi untuk mengurangi skor di jeda jeda, lagi!

Beberapa referensi Retsos harus kritis terhadap diri sendiri dan berhenti membuat keputusan yang salah pada saat-saat kritis seperti itu. Dia berusia 26 tahun dan dia bukan anak kecil. Kami semua angkat topi kepadanya karena dia benar-benar menjalani musim penuh dan memberikan solusi kepada tim. Kita semua menerima bahwa ada kesalahan dalam permainan, terutama yang dilakukan oleh para stopper, yang biasanya berada di bawah tekanan, namun kesalahan lebih terlihat. Tapi harus ada batasannya. Kita sudah berbicara tentang empat pertandingan di mana Redzo membuat keputusan yang sangat buruk, dan yang terakhir terjadi kemarin, di mana ia mengembalikan PAS ke dalam permainan. Saat Anda bermain dengan PAS dan Kifissia, di level terbawah, itu tidak sepadan. Tapi kami melihat bahwa pilihan yang buruk tidak hanya merugikan Freiburg, tapi juga melawan Volos.

READ  Transfer Olympiakos: dia bergabung dengan "merah dan putih" dan Karmos datang ke Yunani

Dan memang ada Dan di game kelima, keputusan ceroboh lainnya dari Retsu merugikan Olympiakos, dan kemudian di Serbia ia memasukkan Topola ke dalam permainan, sementara “merah dan putih” menang 2-0 dengan umpan buruknya sendiri di luar kotak penalti. , tuan rumah berhasil memperkecil skor menjadi 1-2, berujung pada dikeluarkannya Doe dan final menjadi 2-2 di menit ke-90. Tanpa kesalahan yang dilakukan Freiburg dan Topola, Olympiakos kini bisa mengumpulkan setidaknya 10 poin di grup dan beruntung bisa melanjutkan di Liga Europa.

Keduanya Hilangnya poin di Volos (dengan kerugian diawali dengan penalti dan dikeluarkannya Retsu di pertandingan tersebut) bukanlah jumlah yang sedikit. Keduanya, dan Fortounis dan sekarang Olympiacos gagal mengeksekusi penalti dari Lamia, poin yang hilang dari puncak bukanlah -6, tapi -3. Dan -3 adalah hal yang sangat berbeda dari -6. Dua penalti, satu dicetak oleh Redzos dan satu lagi gagal oleh Fortounis, itu seperti gol bunuh diri! Gol bunuh diri yang lebih buruk daripada Guinea di Harilou!

Dia patuh Dan Retsos bukan satu-satunya masalah. Redzos membuat keputusan yang buruk untuk mengambil penalti kemarin, tapi semuanya dimulai dengan umpan ceroboh Cquinho, yang memberi PAS peluang serangan balik, Carvalho (terutama dia), Guini dan Navarro mengejarnya, tidak bisa berhenti. Meski pemburu lawan melakukan kesalahan – Carvalho mencoba, namun tidak tegas, karena ia tidak tegas.

Menurut saya salah satu perubahan terburuk adalah pelatih Olympiakos menempatkannya di posisi Eze, yaitu posisi gelandang bertahan. Carvalho adalah 10 orang yang bisa bermain sebagai 8 orang tetapi tidak bisa bermain sebagai 6 orang! Siapa pun yang melihat perilaku defensifnya di fase penalti PAS dan fase 89' pasti setuju. tidak pernah…

READ  Ini mengeluarkan peringatan "penting" kepada miliaran pengguna Chrome - "Perbarui Sekarang" - Makeleio.gr

oleh, Dengan hadirnya Horta dan Chiquino, tak heran jika Carvalho langsung hengkang.

Tidak pantas: Bisakah Carvalhal mempertimbangkan Tove sebagai pengganti posisi gelandang bertahan setelah bermain sebagai 6 pemain di Olympiakos B? Dan Diego Martinez menjadikannya sebagai pemotong di awal musim? Olympiakos ingin mendatangkan stopper keenam (Ruben Veso), namun pertanyaan tersebut wajar muncul mengingat mereka belum membuat kemajuan apa pun dengan gelandang bertahan tersebut.

Foto Hari ini:

saya setuju Saya juga melihat ke belakang. Kesalahan terbesar yang dilakukan wasit Perrakis pada laga Olympiakos kontra PAS. Dan saya menganulir gol Navarro oleh wasit, yang kemudian dikoreksi oleh VAR. Bahkan tidak di penalti Retsu karena itu penalti.

saya berbicara Kesalahan di angka 89 akan merusak permainanItu Min tepat di titik peluang ganda PAS yang sudah saya jelaskan di atas. Karena Perrakis, meski sudah berada di grid, tidak melihat upayanya mengarah ke rekan setimnya, yang menangkap tembakan dan melakukan penyelamatan bagus sebelum Kante melewatinya dan menjatuhkan Redzo di tiang depan. melewati Sebuah kesalahan menyerang yang jelas ke arah Perrakis yang tidak melihat apa-apa. Pada titik yang bisa dengan mudah menjadi 2-2 pada menit ke-89, semua orang tahu betapa berantakannya hal itu.

Anda akan memberitahu saya Itu ada juga var. Dan siapa yang memberitahu saya bahwa dia akan memberi tahu wasit dengan benar. Mengapa, sudah berapa kali kita melihat bebek itu datang? Simak fotonya, bagaimana Conte mendorong Rezzo dari belakang ke hadapan wasit Perrakis.

Dan kamu tahu, itu adalah sesuatu yang lain: dia memberi tim Ioannina semangat lain untuk berjuang sampai akhir untuk menyamakan kedudukan, karena wasit membiarkan grid terbentuk dan PAS memiliki peluang. Sebaliknya, pengurangan skor pada menit ke-75 justru membuat para pemain Olympiakos yang sudah stres semakin cemas. Kita melihat bahwa PAS mendapatkan peluangnya di tahun '91.

Akhirnya satu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *