Brasil: 37 tewas, 74 hilang akibat banjir

Situasi di Brasil bagian selatan semakin parah akibat banjir. Ketinggian air terus meningkat dan sedikitnya 37 orang tewas dan 74 orang hilang.

Pada Jumat Agung, 3 Mei, banjir “menerjang” Porto Alegre, ibu kota wilayah di selatan Brasil.

Ketika seluruh kota hampir terputus dari dunia akibat banjir yang telah melanda provinsi Rio Grande do Sul selama berhari-hari, tugas para penyelamat sangatlah besar. Hujan diperkirakan akan turun setidaknya hingga Minggu Paskah 5 Mei.

Kawasan pemukiman terendam sejauh mata memandang, jalan rusak, dan jembatan hanyut.

Jika bendungan jebol, ada risiko memperburuk keadaan: ThKerugian manusia dan kerusakan material cukup tinggi dan sebagian besar terkonsentrasi di wilayah tengah negara bagian tersebut Berbatasan dengan Argentina dan Uruguay.

Bencana yang “belum pernah terjadi sebelumnya”

Di Porto Alegre, ibu kota wilayah berpenduduk sekitar 1,5 juta orang, Gubernur Eduardo Light memperingatkan bencana tersebut “belum pernah terjadi sebelumnya”.

Pada Jumat Agung (05/03/2024), Jalanan di pusat kota bersejarah dipenuhi air Akibat banjir besar di Quiba, sungai ikonik di Brasil selatan.

Para pejabat telah memperkirakan hal itu Ketinggian Sungai Quiba akan mencapai 5 meter Dalam beberapa jam ke depan. Catatan sejarah sampai tahun 1941 adalah 4,71 meter.

“Bencana Terburuk”

Menurut gubernur, negara bagian Rio Grande do Sul menikmati “Bencana iklim terburuk dalam sejarahnya».

READ  Mavropanos "Shock" Arsenal (2-0), empat gol Brighton di Tottenham (4-2)

Pemerintah setempat memperingatkan bahwa setidaknya empat bendungan berada “dalam kondisi darurat dan terancam jebol”.

Di tengah kehancuran tersebut, ada beberapa gambaran yang menghibur, seperti empat wanita hamil yang diterbangkan ke rumah sakit di Akuto.

Dengan 37 orang tewas, 74 hilang dan 74 luka-luka, jumlah korban jiwa yang tinggi ini hanya bersifat sementara.

Lebih dari 250 situs terpengaruh selama beberapa hari Badai kehancuran.

Laporan terbaru pihak berwenang mengatakan sekitar 351.000 orang terkena dampaknya. Secara total, 23.600 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Sumber: Lebah KeraFoto: Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *