Fenerbahce sedang mempertimbangkan untuk mundur dari Liga Turki karena insiden Trabzon

Fenerbahce telah mengumumkan rapat umum luar biasa pada Selasa, 2 April, dan kemungkinan tersingkir dari liga akan menjadi agenda.

Peristiwa tak terbayangkan yang terjadi setelah pertandingan antara Trabzonspor dan Fenerbahce di Trabzon dan mendorong para mantan pemain hooligan untuk bergaul dengan para pesepakbola yang terkepung menyebabkan “gempa bumi” di Turki.

Film-film yang belum pernah dilihat sebelumnya telah menciptakan kehebohan tidak hanya di level game. Kementerian Dalam Negeri telah meluncurkan penyelidikan untuk mengidentifikasi pelakunya, pejabat sepak bola sedang menyelidiki keterlibatan pemain Fenerbahce dan apakah hukumannya pantas, dan klub Istanbul sedang mempertimbangkan tindakannya sendiri.

Fenerbahce tertinggal dua poin dalam pertarungan perebutan gelar melawan Galatasaray, tetapi (seperti Sibom) sedang menuju rekor poin. Itu akan terjadi jika dia menyelesaikan musim seperti yang diumumkan Senin.

Komite mengumumkan rapat umum luar biasa pada hari Selasa, 2 April (akan diadakan lagi seminggu kemudian jika kuorum yang disyaratkan tidak terpenuhi), dengan enam agenda.

Yang kelima dari mereka Berdasarkan peristiwa pertandingan Liga Super pada 17 Maret dan perkembangan terkini sepak bola Turki, menilai langkah-langkah yang harus diambil, termasuk tersingkirnya tim utama dari Liga Super.

Belum ada keputusan yang diambil untuk saat ini, penangguhan kejuaraan menawarkan semangat yang tenang dan waktu untuk penelitian dan fermentasi.

READ  Perjanjian bantuan untuk Ukraina ditolak karena keberatan Hongaria

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *