Freddy Beleris di Parlemen Eropa!

Ya, menambahkan Freddie Beleris ke dalam pemungutan suara baru yang demokratis di Parlemen Eropa adalah usulan yang bagus. Walikota Heimarra yang dipenjara mewakili warga negara yang dianiaya oleh negara Albania – anggota minoritas Yunani. Dalam kasusnya, praktik penegakan politik yang dilakukan oleh pemerintahan Rama, yang menerapkan keadilan, merupakan hal yang unik. K. Mitsotakis menerima proposal untuk memasukkan Beleris, seorang juru kampanye yang bijaksana dan sabar, dalam pemungutan suara Eropa. Ini akan menjadi keputusan kepemimpinan seperti kasih sayang ibu pertiwi terhadap anaknya yang pemberani!

Warga negara Eropa meminta keadilan kepada Parlemen Eropa, baik secara individu maupun kolektif. Mengapa Freddy Peleris tidak mendapat suara Yunani di Parlemen Eropa? Dukungannya juga akan menjadi bentuk dukungan praktis bagi ekspatriat Epirus Utara atas kondisi tidak manusiawi yang mereka alami selama ini dari rezim komunis sebelumnya di Albania.

Sayangnya, hal yang “abadi” masih tetap ada! Setiap orang yang mempunyai niat baik akan membayangkan bahwa 33 tahun setelah jatuhnya kemerdekaan, suasana hak-hak Eropa yang menghidupkan dan kebebasan berekspresi akan berlaku di negara tetangga. Meski demikian, warga Albania asal Yunani masih mengalami perlakuan tidak pantas dari negara yang umumnya ingin berintegrasi ke dalam lingkungan politik, ekonomi, sosial dan budaya Eropa.

Freddy Peleris adalah seorang Yunani, warga negara Albania. Dia mempunyai semua hak yang diberikan oleh aturan hukum, tetapi juga kewajiban yang timbul dari hubungannya dengan negara ini. Keinginannya untuk mencalonkan diri sebagai walikota di Himara membawanya pada petualangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kepastian pemerintahan Rama bahwa mereka pasti akan menang sebelum pemilu dengan pemerintahan sendiri menggerakkan agenda gelap pemerintah Albania.

READ  Mafia Yunani: Penangkapan algojo atas pembunuhan Skaftouros, Roubetis dan Mavropoulos

Badan tersebut mengembangkan skema pembelian suara melalui Beleris. Seorang warga negara Albania yang menerima dana bersaksi sebagai saksi pada persidangan episodik tersebut, menurut laporan polisi. Pengadilan dipimpin oleh seorang hakim perempuan yang mencoba memasuki Yunani secara ilegal. Hakim perempuan tersebut ditolak oleh evaluasi eksternal untuk perekrutan ke Pengadilan Khusus Anti-Korupsi (yang diselenggarakan dengan dukungan agen AS), namun ia berhasil mencapai tujuannya dengan menerima putusan positif dari dalam.

Kondisi yang terjadi di negeri jiran menjadi contoh Freddy Peleris sebagai saksi Hellenisme diaspora. Tidak ada yang bisa membenarkan serangan Perdana Menteri Rama terhadap Walikota Heimara. Menurut laporan, pemimpin Sosialis Albania tersebut mengetahui tentang pencalonan Peleri sebelum diumumkan secara resmi. Tidak ada keberatan yang diajukan. E. Raman sendiri harus menjelaskan apa yang menyebabkan perubahan sikap tersebut. Minoritas Yunani pada awalnya mungkin dianggap remeh. Semua ini adalah masa lalu.

Yang penting sekarang adalah momen berikutnya. Beleris berada di penjara menjalani hukuman yang dijatuhkan oleh pengadilan khusus atas pernyataan saksi palsu. Perkembangan ini menyinggung warga Albania yang serius dan bijaksana. Sudah jelas bahwa mereka ada dan tidak diragukan lagi mematuhi kebijakan petualangan Perdana Menteri mereka.

Pemerintah Yunani juga berada di persimpangan jalan yang penting. Kini pemerintah Eropalah yang bergerak dengan intensitas internasional dan inisiatif serta gagasannya diperhitungkan. Sekaligus harus melindungi rekannya yang terkena bahaya. Yunani adalah negara terkuat di Balkan, namun tidak menganut kebijakan arogan dan menghina terhadap negara tetangga. Albania ingin bergabung dengan UE, namun harus meninggalkan “megaloisme mikro”. Apa yang dilakukan Perdana Menteri Ram salah. Penggalian yang Digali. Konsensus, secara konsisten, adalah penasihat terbaik.

READ  Agia Varvara: Korban mengajukan tuntutan asuransi terhadap mertuanya

K. Mitsotakis kini telah memutuskan. Dia mempersiapkan pemungutan suara Eropa. Dia memperhitungkan semua parameter dan mempertimbangkan prinsip-prinsipnya. Tampaknya, hal ini mengukur sikap positif Amerika Serikat terhadap Albania dan negara-negara Eropa, namun penghormatan terhadap hak asasi manusia dan supremasi hukum tidak dapat ditiru oleh negara-negara besar.

Freddie Peléris dapat berpartisipasi di Parlemen Eropa sebagai simbol kebebasan tak terbagi…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *