Horor di Taman Rusa Kota Rhodes

Foto-foto Taman Rusa Kota Di Taman Rodini-nya RhodesUntuk “membunyikan bel” tentang situasi yang tidak menyenangkan dengan penduduk pulau itu.

Secara khusus, Suaka Rusa, yang dibuat dan dipagari oleh Pemerintah Kota Rhodes pada tahun 1998, Memiliki tanda-tanda pengabaian yang kuatMereka berada di dalamnya Banyak rusa mati dan bangkai hewan.

Juga ada Beberapa rusa hidup, mereka kekurangan gizi dan mati Saat memberi makan dan menyiram kosong.

Seorang warga Rhodes dan anggota organisasi kesejahteraan hewan yang mengunjungi taman tersebut kemarin menyoroti masalah ini dalam sebuah postingan di media sosial.

Keluhan penglihatan kabur

Peringatan Gambar yang sulit

“Pemandangan menjijikkan ini sekarang terjadi di Rodini, di belakang taman yang dipagari jaring. Di dalamnya terdapat puluhan rusa mati dan beberapa rusa hidup tergeletak di dekat bangkai rusa. Mereka telah lama ditinggalkan tanpa air dan makanan… Mereka yang dapat membantu yang membutuhkan air dan makanan untuk menyelamatkan nyawa… Adakah yang tahu tempat apa ini… Siapa yang bertanggung jawab atas ini…”kata Nicolas Goutis, yang tinggal di Rhodes.

Dalam postingannya dengan topik yang sama, dia Natasha Pompolagi Untuk Nemesis – Federasi Panhellenic untuk Lingkungan, Hewan, Perburuan, mengatakan:

“Mereka terdiam. Bukan, itu bukan fosil prasejarah, ini adalah rusa Rhodesia modern. Federasi Nemesis Panhellenic berdiri, mendukung dan bersaing dengan Liber Life Rhodes Group demi impian Peternakan Rusa Rhodes. Beginilah akhir dari 5 kamp penahanan rusa yang diproduksi di kawasan Aegean Selatan. Apa yang pertama-tama harus diperjuangkan di negara hancur yang penuh dengan budaya dan nilai-nilai ini!”.

Post mortem di Taman Rusa

Berdasarkan ERTPemeriksaan post-mortem dilakukan di lokasi hari ini oleh Wakil Walikota Departemen Utama Kostas Thomas dan Anggota Dewan yang ditunjuk untuk Lingkungan dan Pemeliharaan Yannis Mitzo dan Michalis Thomas. Atas perintah jaksa, departemen kehutanan juga mendatangi lokasi tersebut.

READ  Kesaksian Mengejutkan Minor Tentang Cincin Pimping Ekali

Menurut Caterina Veloni, kepala dinas kedokteran hewan di kota Rhodes, selama musim kawin (akhir Oktober hingga awal November) rusa saling membunuh. Tidak dikuburkan karena tidak ada orangnya.

Perintah EDE – Intervensi Pengacara

Dalam pernyataan ERT, Kostas Thomas, Wakil Walikota Departemen Pratama, usai mengunjungi lokasi, Dia memerintahkan penyelidikan administratif atas situasi tragis tersebut Di Taman Rusa Rhodes.

“Gambar di taman rusa Rhodes tidak menghormati siapa pun” menyebutkan itu Jaminan dari lembaga yang kompeten bahwa tidak ada masalah pangan tidak membebaskan siapa pun dari tanggung jawab atas situasi yang memalukan akibat pengabaian dan pengabaian selama berbulan-bulan.Usia juga.

Pembersihan dan keindahan kawasan sekitar diperintahkan segera dimulai untuk meningkatkan penghidupan rusa.

Pada saat yang sama, pernyataan Presiden Filosoheki, Yulas Demeli, menimbulkan provokasi. Kasus pertama Rhodes adalah intervensi pengacara.

Kantor kejaksaan meminta hukuman mati Pemeriksaan pendahuluanUntuk menyelidiki keadaan kematian rusa dan Jika mereka disiksa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *