Hamlet membaca di antara pepohonan pinus…

Dia lebih menawan daripada tampan. Secara alami menyenangkan. Dia memiliki salah satu suara pria terindah dalam drama Yunani, tanpa arogansi atau kepura-puraan. Sebaliknya, suaranya menjaga kelembutan dan ketulusan karakternya.

Pria yang begitu rendah hati, Tuan Giannis Fertis, yang meninggal pada usia 86 tahun, tidak pernah berhenti pada prestasi seninya. Dia mengalami begitu banyak kesulitan berbicara tentang dirinya sendiri sehingga dia bahkan tidak merasa bahwa dia adalah seorang yang berbakat istimewa.

Kami melakukan tiga wawancara dari pertengahan tahun 80an, sepuluh tahun terakhir. Pertunjukan “Persia” Aeschylus tahun 2014 di Epidaurus lebih manusiawi. Dia berusia 76 tahun dan lebih banyak bicara dari sebelumnya, santai, di ruang tamu rumahnya yang terang, yang dia lindungi dari perkelahian antara dua kucing yang dia pelihara bersama istrinya, Marina Saltis.

Mendengarkan rekaman wawancara tersebut – yang tidak bisa dipublikasikan secara keseluruhan – saya merasakan kemarahan yang mengguncang negara saat itu. Ia tak ingin berbicara soal politik, namun arogansi kekuasaan, pengangguran kaum muda, dan menantu laki-lakinya sendiri menjelaskan kemarahannya. Kita semua pernah mengalami insiden dengan otoritas perencanaan kota atau pajak. Ini bukan hanya masalah krisis”. Jeritan yang menyebar luas juga mengganggunya. “Kamu bahkan tidak bisa mengemudi jalanan karena jalanan redup.”

Dia terganggu oleh kekerasan, rutinitas sehari-hari, dan kemudian, Fajar Emas. “Melalui kekerasan, mereka merasa menjadi bagiannya.” Dia marah dengan serangkaian pembunuhan dan penggunaan senjata secara sembrono di Amerika, dan kemudian menceritakan sebuah kejadian yang sangat membebani dirinya. “Saya pernah mengajak ayah dan kedua saudara laki-lakinya berburu ke desa. Mereka tidak mengenai apa pun, dan saya meninggalkan mereka di kedai kopi, merasa bosan, dan pergi membawa pistol ayah saya. Sampai saya melihat seekor tupai, saya menarik satu dan mengambilnya. Aku bahkan tidak tahu apa yang aku lakukan. Saya sangat sedih. Aku masih ingat. Inilah yang dimaksud dengan memegang senjata.

READ  Carl Lewis yang legendaris di pihak Miltos Tedoklou tentang perubahan aturan secara panjang lebar: "Itulah mengapa kita harus mendengarkan para atlet"

Seolah-olah sore itu menyatukan semuanya, dia menyebutkan petualangan negara ini, tanggung jawab semua orang, dan tanggung jawab kita. “Di desa-desa, mereka tidak lagi bercocok tanam, membeli mobil bekas, menghabiskan uang untuk membeli anjing, dan membiarkan para migran bekerja. Saya tidak memaafkan para politisi, namun mereka tidak bisa disalahkan atas semuanya.

Dia bekerja dengan perumah tangga, miliknya sendiri, dari desa mereka, lima bersaudara, sebagai juru tulis dan kemudian membuka toko daging sendiri. “Mereka tidak pernah mendapat pujian,” katanya. Dia membeli rumah yang dia tinggali ketika dia mendekati usia 60 tahun, meskipun sudah bekerja bertahun-tahun. Bagi dirinya sendiri, tidak ada yang bersifat melingkar: “Saya tidak berjuang untuk dunia yang lebih baik, saya hanya ingin hal itu terjadi. Saya tidak menentang kekuasaan militer. Saya tidak percaya bahwa saya memberikan sesuatu kepada orang-orang melalui seni. Saya' Aku bersenang-senang di teater karena itulah yang aku impikan sejak aku masih kecil.” Melucuti senjata antara lain: “Saya merasa tidak memberikan kontribusi apa pun terhadap budaya. Mungkin orang lain juga melakukan itu.”

Ia menyelesaikan sekolah malam karena pada pagi hari ia bekerja di Varvaggio Agora. Ketika dikirim untuk memberikan cita-cita, “Saya akan melemparkan kaki lembah ke bahu saya dan berhenti di galeri Teater Seni dalam perjalanan untuk mengagumi gambar-gambarnya.”

Akar dari pihak ayah ada di Lycabettus, tetapi dia lebih menyukai kampung halamannya, Daphne. “Ini adalah desa terakhir Fidiotida sebelum Fogida. Saya menghabiskan musim panas di sana di antara pohon-pohon cedar. Berkali-kali saya mendengar bahasa lokal dan mendapati diri saya bersenandung dengan klarinet.”

Masa remajanya ditandai ketika pada usia 14 tahun, kakak laki-lakinya membawanya ke “Kodopoulis”, di mana dia melihat Anna Sinotino dan Dino Iliopoulos. Di tahun-tahun berikutnya, “Saya tidur di malam hari dan memikirkan teater selama berjam-jam. Sebagai seorang aktor, saya tidak merasakan apa yang saya rasakan sebagai penonton pada usia 18 tahun.

READ  Cannes, skandal besar yang membara dan Meryl Streep yang menakjubkan

Dia tersenyum melihat dorongan muda yang membuat Lycabettus pada sore hari menyanyikan Hamlet di antara pohon-pohon pinus. Ibunya ingin bertemu dengannya di universitas, dan dia memimpikan panggung. “Untuk memerasnya, aku bilang padanya aku akan menjadi aktris atau bekerja di toko daging.” Ia menyelesaikan sekolah malam karena pada pagi hari ia bekerja di Varvaggio Agora. Ketika dikirim untuk memasok Ideal, “Saya akan menutupi bahu saya, dan dalam perjalanan berhenti di galeri Teater Seni untuk mengagumi gambar-gambarnya.”

Dia bergabung dengan Cohn dan pada usia 21 tahun, pada tahun 1959, dia membintangi “The Age of Night” karya Iacovos Campanelli. Sejak itu, ia dipuja secara turun-temurun. “Berhasil,” jawabnya canggung. “Sweet Bird of Youth” adalah drama ketiganya. Kemudian Melina memberitahu Papa Michael bahwa dia menyukainya. “Dia tidak salah, aku masih muda. Saat kami bermain lagi di tahun '80, aktingnya sempurna.”

Yannis Fertis: Stempel Manusia Hebat

Belakangan, teater memberinya banyak uang ketika dia dan Xenia Kalogeropoulou menjadi pembawa acara dan produser bersama. Mereka mementaskan karya Wilde, Brandello, Gogol, Kohut, Brecht, dan dia “menghasilkan uang dengan melempar ke teater, saya sakit. Begitulah cara saya mengatakan” ya “ke bioskop. Dalam suatu musim dingin saya merekam tiga film melo . Saya bahkan tidak membaca naskahnya. Namun, saya bekerja sebagai seorang profesional.”

Dia sangat mencintai dan semakin dicintai. Pernikahan pertama dengan Xenia Kalogeropoulou, kemudian dengan Mimi Denisi, di antaranya ia jatuh cinta dengan Tania Tsanaklidou dan menikahi wanita dalam hidupnya, Marina Psalti, yang bersamanya dari tahun 2001 hingga akhir. Ketika saya masih muda, saya sering mengabaikan pekerjaan saya, saya menyukai hal-hal gila dan larut malam. Saat kami sedang mempersiapkan “Burung Manis Masa Muda” untuk ujian, saya mengikuti poga sepanjang malam bersama teman-teman. Dalam latihan, Kuhn terus mengoreksi saya.” Sukses, penerimaan, jalan-jalan malam, jalan-jalan ke pedesaan yang dicintainya, dengan teman baik seperti Stamatis Phaseolis dan Diagoras Chronopoulos, dan tentu saja arena, dia puas “tapi tanpa berlebihan.” “Pastinya Panathinaikos,” dia menunjuk ke arahku. Mungkin aku tidak belajar untuk timnya.

READ  Trump Medibar dari Olympiacos akan 'merebut' Danny Garcia dari pelamar lain

Di tahun 2014, waktu memiliki arti yang berbeda. Setelah beranjak dewasa, ia mengalami beberapa kesulitan dalam belajar. Terkadang dia merasa bersalah dan berkata, “Saya mungkin menunda rekan-rekan saya, tetapi pada akhirnya saya berhasil.” Di rumah mereka, Marina memasak dengan baik, kecuali teater, mereka khawatir tentang keluarga, menantu perempuan mereka, siapa yang harus diundang, apa yang harus dimakan dan hal-hal lain … Dia suka diam-diam “pergi”. “Seperti ayah saya yang meninggal dalam tidurnya pada usia 97 tahun. Saya siap untuk apa pun… ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *