Israel mengebom dua lingkungan di Rafah

Itu tentara Israel Hari ini Senin (6/5) semakin intensif Pembom Terhadap dua distrik di RafahDia memerintahkan mereka untuk meninggalkan rumah mereka pagi-pagi sekali, kata Dinas Pertahanan Sipil Palestina di Gaza kepada AFP.

Dari pemboman Israel, udara dan artileri, “Intensitasnya meningkat sejak tadi malam dan berlanjut sejak pagi tadiJuru bicara Pertahanan Sipil Palestina Ahmed Redwan menjelaskan. Dua distrik, Al Suqa dan Al Salam, menjadi sasaranDi antara mereka yang diminta pergi oleh tentara Israel.





Warga Palestina meninggalkan Rafah setelah ada perintah evakuasi dari tentara Israel

Foto AP/Ismail Abu Daiya




Beberapa waktu lalu, kata warga Tentara Israel melancarkan serangan udara di Rafah Hari ini, beberapa jam setelah Israel memerintahkan warga Palestina untuk mengevakuasi bagian selatan Kota Gaza, tempat lebih dari satu juta orang yang kehilangan tempat tinggal akibat perang mengungsi.

Saat ini Israel belum mengomentari hal ini. TV Al-Aqsa yang berafiliasi dengan Hamas melaporkan bahwa Israel telah menargetkan wilayah di dekat wilayah di Rafah timur.

Hamas telah memperingatkan bahwa tindakan Israel akan membahayakan perundingan

Petugasnya Hamas Issad al-Raziq mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin Setiap tindakan militer Israel di Rafah akan membahayakan perundingan gencatan senjata.

Qatar dan Mesir, tempat Hamas memegang jabatan politik, berusaha mempertahankan gencatan senjata singkat pada bulan November dalam konflik Israel-Gaza.

Namun prospek gencatan senjata menyusut pada hari Minggu, ketika Hamas menegaskan kembali tuntutannya untuk melakukan gencatan senjata dengan imbalan pembebasan sandera, di mana perdana menteri Israel Benyamin Netanyahu dengan tegas menolak hal seperti itu.

“Tidak ada zona aman di Gaza,” kata badan amal Inggris tersebut

Pekerja bantuan di Gaza memperingatkan Rencana Israel untuk mengevakuasi wilayah timur Rafah akan menimbulkan “konsekuensi bencana” karena tidak ada “zona aman” di wilayah tersebut.

Badan Amal Inggris Bantuan Tindakan Dikatakan bahwa perintah Israel untuk mengevakuasi Rafah akan semakin menghancurkan wilayah yang dilanda perang.

Hal ini memaksa evakuasi lebih dari satu juta warga Palestina yang mengungsi dari Rafah Tanpa tujuan yang aman Hal ini tidak hanya ilegal tetapi dapat mengakibatkan konsekuensi yang sangat buruk“, kata seorang perwakilan.

“Mari kita perjelas, tidak ada zona aman di Gaza” dia menambahkan.

Badan amal itu mengatakan Tindakan Israel harus segera mendorong tindakan komunitas internasional Untuk mencegah kekejaman lebih lanjut.

“Jika invasi Rafa adalah ‘garis merah’ Anda, Anda akan melakukan segala kemungkinan untuk menghentikannya Serangan yang akan datang ini?”, pemberitahuan itu menambahkan.





Warga Palestina mengantri untuk mendapatkan makanan di Rafah

Pers Terkait




Paris menegaskan kembali “penentangan kerasnya” terhadap serangan Israel di Rafah

Itu Prancis hari ini menegaskan kembali “penentangan kerasnya” terhadap serangan Israel di RafahDi bagian selatan Jalur Gaza, Israel memulai operasi di kota tersebut untuk mengusir puluhan ribu warga Palestina, menurut Kementerian Luar Negeri.

Paris mengingatkan “Pemindahan paksa warga sipil merupakan kejahatan perang menurut hukum internasional’; Kementerian Luar Negeri Perancis menggarisbawahi.

Pada saat yang sama, Israel harus menghentikan operasi darat terhadap RafahKepala diplomatik Eropa mengatakan hari ini, Joseph BorelUni Eropa dan komunitas internasional harus bertindak “semampu dan harus” untuk mencegah situasi seperti ini.

«Perintah evakuasi Israel terhadap warga sipil di Rafah menandakan hal terburuk: lebih banyak perang dan kelaparan. Ini tidak bisa diterima. Israel harus menghentikan operasi darat» tulis Joseph Borel dalam postingan di Rafa, X.

READ  Gilgis: Seorang wanita yang terjebak dalam kecelakaan pabrik yang serius dengan truk sampah diselamatkan oleh suara rekannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *