Kanker paru-paru: Ramuan yang “menghalangi” perkembangbiakan sel kanker

Para ilmuwan telah mengembangkan senjata alami baru melawan kanker paru-paru menyusul temuan penelitian baru yang telah digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok.

“Rem” pada sel kanker paru-paru dilakukan oleh berberine, senyawa alami yang ditemukan dalam berbagai tumbuhan seperti barberry bush sedum, sweet sedum, tricornia, Berberaceae (juga dikenal sebagai Berberis the common, Berberis vulgaris, European oxycantha) dan Hydrastis the Kanada (Hydrastis canadensis). ygeiamou.gr

Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di AntioksidanSenyawa alami tersebut menekan perkembangbiakan sel kanker paru-paru di laboratorium (in vitro), sekaligus mengurangi peradangan saluran napas dan kerusakan sel paru-paru sehat yang terpapar bahan kimia dari asap rokok.

“Berberine telah terbukti bermanfaat dalam mengobati diabetes dan penyakit kardiovaskular. Namun, kami ingin menyelidiki kemampuannya dalam menekan kanker paru-paru dan mengurangi peradangan,” kata ketua peneliti Dr. Kamal Dua adalah Dosen Senior Farmasi di University of Technology Sydney.

Untuk menentukan mekanisme antitumor yang terlibat dalam aktivitas berberin, kadar mRNA dan tingkat ekspresi protein gen terkait tumor diukur. Berberin ditemukan meningkatkan regulasi gen penekan tumor sekaligus menurunkan regulasi protein yang terlibat dalam motilitas dan proliferasi sel kanker. Selain itu, berberin menghambat stres oksidatif, peradangan, dan penuaan sel yang disebabkan oleh ekstrak asap rokok pada sel paru-paru sehat yang dikultur di laboratorium.

Untuk memfasilitasi penggunaan berberin dalam percobaan, Dr. Dua mengembangkan penggunaan nanopartikel kristal cair, sistem penghantaran obat yang canggih, dalam butiran polimer kecil berberin yang dapat larut dan terurai secara hayati untuk meningkatkan keamanan dan kemanjurannya.

Penelitian selama puluhan tahun menunjukkan bahwa asap rokok beracun bagi sel paru-paru, menyebabkan peradangan saluran napas dan mempercepat penyakit seperti kanker, penyakit paru obstruktif kronik (COPD), dan asma. Terakhir, kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian akibat kanker di seluruh dunia, yang menyebabkan sekitar 1,8 juta kematian setiap tahunnya.

READ  YouTuber Hyatt Menuntut Perdagangan Manusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *