Kebingungan Lagarde mengenai suku bunga… bukanlah kesalahan inflasi, melainkan mimpi buruknya

Tidak ada yang menyangka Nyonya Lagarde akan mengumumkan kemarin (3/7/2024) kapan penurunan suku bunga akan dimulai, apalagi mengumumkan penurunannya. Meskipun inflasi (yang diukur oleh ECB) terus turun ke kisaran 2%, bahkan gaji beberapa pejabat ECB tampaknya tidak mengancam target anti-inflasinya.

Semua ini terjadi dalam perekonomian (Zona Euro) yang menurut beberapa analis sudah berada dalam resesi dan, menurut analis lain, tidak diragukan lagi sedang menuju ke arah resesi. Kenyataannya adalah bahwa argumen terakhir bahwa UE sedang tergelincir ke dalam resesi tidak memerlukan banyak argumen. Ada banyak tanda-tanda tren negatif di kuatnya perekonomian Zona Euro. Dan terutama bahasa Jerman yang kuat.

Ada yang bertanya mengapa ECB tidak menurunkan suku bunganya.

Zona euro sudah terpuruk secara finansial akibat tekanan ganda dari AS dan sekutunya, Tiongkok. Dua perang sedang “berjalan”, satu di wilayahnya (Ukraina) dan yang lainnya di lingkungannya (Timur Tengah – Gaza).

Namun kekhawatiran “spesifik” utama ECB adalah… kembalinya inflasi. Argumen tidak lagi meyakinkan siapa pun.

Kenyataannya adalah, apa yang membuat Lagarde dan rekan-rekannya takut, mereka tahu, adalah bahwa kita sedang “dibawa pergi”. Maksudku… jika hujan, maka akan turun hujan.

Namun bagaimana menurut Anda, seseorang akan berkata, tidakkah Anda melihat bahwa perekonomian Amerika sedang “berjalan”, pasar saham “berjalan”, dan para investor kini memasukkan kelebihan dana mereka ke dalam investasi hingga ke Athena?

Kenyataannya adalah perekonomian AS “berjalan” karena didorong oleh defisit fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang pada gilirannya dibiayai oleh ekspansi kredit yang tidak terbatas.

Menurut analis Amerika (bloomberg, dkk.) Utang AS meningkat sebesar satu triliun dolar setiap 100 hari dan telah melampaui 34,5 triliun dolar (123% PDB). Dan itu mencapai ketinggian baru. Bagaimana indeks saham bisa “tidak berfungsi”, terutama 7 +1 (Mag 7) perusahaan besar IT, teknologi tinggi dan AI, yang menyumbang 60% dari total modal WS.

READ  Mavropanos "Shock" Arsenal (2-0), empat gol Brighton di Tottenham (4-2)

Trump berjanji untuk mengurangi utang negara sebesar $3 triliun selama dekade berikutnya. Komitmen Biden nampaknya agak ironis.

Jadi “sungai” ini meluap dan “meluap” secara eksponensial di pasar keuangan. berapa harganya;

Menurut data resmi yang tersedia, sekitar 650 triliun dolar mata uang dan derivatif utang “mengambang” dalam hal likuiditas ini…

Wewangian 2007-2008.

Baru-baru ini, dua “berita” terkait menarik perhatian kami.

Pertama, Komisi Sekuritas dan Bursa AS meminta untuk “menangguhkan” insentif untuk melaksanakan perjanjian Basel III dan merevisi naskah perjanjian tersebut karena dianggap terlalu merugikan bagi bank.

Mari kita ingat bahwa Basel III adalah kerangka peraturan yang disetujui oleh bank sentral (di BIS) untuk diterapkan dalam stabilisasi modal bank guna mengesampingkan kemungkinan terjadinya kondisi terburuk baru di tahun 2008.

Jadi Amerika tidak akan mengambil langkah ke arah itu. Jika AS tidak mengambil langkah, jelas negara lain juga tidak akan mengikuti, karena hal itu berarti menurunnya posisi kompetitif mereka.

Yang “baru” kedua datang dari Amerika.

Dari tahun 2007 hingga 2008, bank sentral membuka jalan bagi perluasan penggunaan produk keuangan baru, generasi “derivatif kompleks” yang terkenal, seperti yang diketahui. Ini adalah bentuk derivatif “kompleks” yang lebih canggih, yang dikenal dengan nama “transfer risiko buatan” dan dapat diterjemahkan sebagai “produk transfer risiko buatan”.

Pada dasarnya, “gagasannya” adalah bahwa bank merasa kesulitan dengan kenaikan suku bunga, yang menyebabkan depresiasi portofolio lama mereka, mengubahnya menjadi aset yang mewakili “kerugian yang belum direalisasi” (karenanya krisis pada bulan Maret 2023), dan mereka dapat melakukan hal tersebut. berikut ini: mengalihkan risiko tersebut kepada investor yang bersedia mengambilnya dengan imbalan suku bunga.Bisa “menjual”.

READ  Panathinaikos AKDR dengan Sluka, AEK dengan Kuzminskas

Namun, hal yang “baik” adalah bahwa aset-aset berisiko ini tetap ada di neraca bank, namun tanpa “risiko” seperti dana leverage.

Mohon dengan persetujuan Bank Sentral.

Apakah ini mengingatkan kita pada sesuatu dari tahun 2007-2008? Tentu saja, tapi lebih buruk lagi, karena fungsi dana darurat diciptakan untuk menyediakan dana darurat ke semua bank tersebut ketika The Fed tutup (bisa ditebak) mulai Maret (11/3), yang…dilakukan pada Maret lalu. Di suatu tempat mereka harus mencari pendanaan, jika tidak, beberapa dari mereka akan tutup untuk sementara waktu. Mari kita perjelas di sini bahwa sebagian besar dana lindung nilai ini adalah instrumen informal yang menghindari risiko portofolio bank yang disebutkan di atas.

Namun dari mana semua dana ini berasal, dari ribuan dana lindung nilai yang bersedia membeli risiko yang kini terlihat, asalkan menghasilkan keuntungan yang cukup?

Melihat statistik ekspansi utang publik yang disebutkan sebelumnya juga memberikan penjelasan mudah mengenai ekspansi pasar saham yang ekstrim akhir-akhir ini.

Masuk akal juga mengapa Thangam tidak naik lift tunai dan memintanya untuk mengerem.

Emas pound pada 525 Euro tiga hari yang lalu, lebih dari 540 kemarin…Saya pikir ini terjadi ketika dolar melemah terhadap Euro.

Mengambil langkah mundur dan melihat lebih dekat pada “gambaran” keseluruhan ini, tidak sulit untuk melihat bahwa kebingungan ECB mengenai apa yang harus dilakukan dengan suku bunga tidak ada hubungannya dengan inflasi.

Hal ini berkaitan dengan margin dan alat yang dapat dilindungi oleh bank sentral ketika “badai” terjadi. Ini meletus pada bulan September 2008.

Dan kemudian, ia memiliki lebih banyak ruang… untuk mengisi “lubang hitam” yang runtuh dalam sistem perbankan, untuk menciptakan uang baru dan yang terpenting – jauh lebih murah, lebih baik untuknya dan sistem perbankan.

READ  Bonn - Peristeri 89-78: Spanoulis tidak bisa bertahan, Jerman memimpin

Karena tabungannya akan tetap masuk ke pengantin wanita. Seperti pada tahun 2008.

Kami di Yunani lebih tahu dari siapa pun.

Kolumnis terkenal dan analis berpengalaman, yang untungnya berada dalam posisi yang sangat kritis di salah satu instrumen ekonomi terkuat di Zona Euro, pernah berbicara tentang kedatangannya, membandingkan momen ini dengan saya – yang kita jalani sekarang – dengan pergerakan pemain bola voli.

Dalam permainan bola voli, pemain depan (passer) mengangkat bola “tinggi” setinggi-tingginya, dengan memperhatikan kondisi permainan, setinggi-tingginya untuk mencetak gol. Hal ini mungkin terjadi pada bank-bank sentral, yang menaikkan suku bunga hingga pasar mampu bertahan dan kemudian menurunkan suku bunga kembali, bahkan di bawah nol, ketika mereka menilai bahwa saatnya telah tiba lagi. Seperti pada tahun 2008, demikian pula pada tahun 2020.

Mungkin kita akan melihat inflasi riil dan harga emas “nyata”…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *