Kreta: Gadis berusia 17 tahun meninggal karena syok alergi di Heraklion

Seorang siswa berusia 17 tahun dirawat di rumah sakit karena syok alergi parah di Rumah Sakit Veniselio, yang berakhir tragis.

Pantauan ekriti.gr, anak di bawah umur tersebut mengembuskan napas terakhir menjelang tengah malam pada Minggu (7/1).

Gadis malang itu teringat bahwa dia berada di pulau itu untuk piknik sekolah. Menurut laporan, ketika dia memiliki alergi susu, dia mengonsumsi mentega, yang mengakibatkan kejang.

Siswa tersebut telah dirawat di rumah sakit sejak 10 Desember dengan obat penenang karena pembengkakan otak. Dokter menunggu sampai kondisinya mereda untuk “membangunkan” dia, tetapi setelah operasi mereka harus membiusnya lagi.

Menurut dokter, otaknya terpengaruh

“Kami telah menyelesaikan semua tes untuk mendeteksi fungsi otaknya dan sayangnya hasilnya menunjukkan bahwa otaknya mati. Kondisinya tidak dapat diubah,” kata Anestis Giolbalis, direktur ICU Venizeli.

Suntikan adrenalin

Menurut para saksi, ketika siswa berusia 17 tahun itu menyadari apa yang terjadi padanya, dia bergegas ke kamar hotel dan menyuntikkan adrenalin, sementara dia juga berhasil berbicara dengan ibunya. Sayangnya, dia tidak sempat memberinya suntikan lagi.

Semuanya terjadi saat sarapan pagi di asrama tempat para siswa menginap. Beberapa jam kemudian, guru dan teman sekelasnya menemukannya tidak sadarkan diri di kamarnya dan menelepon EMS.

Dokter mengatakan kondisinya kritis sejak awal.

READ  Israel memblokir bantuan UNRWA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *