OFI – Lamia 1-1: Tidak memenangkan pertarungan…mimpi buruk bagi enam besar

Lamia memimpin pada menit ke-3 melalui gol Agonias, sementara OFI menyamakan kedudukan pada menit ke-38 melalui penalti Neira, namun tanpa kemenangan dalam pertandingan kesepuluh berturut-turut, mereka semakin menjauh dari puncak, mungkin secara permanen. Enam

Itu OFI Dia mendapat kelas satu dengan Pepe Mel Berada di bangku cadangan, namun menjalani pertandingan kesepuluh berturut-turut tanpa kemenangan dalam hasil imbang 1-1. Hantu di Gendi Koule untuk Matchday 17 Stoiximan Superleague.

Begitulah cara mereka bermain

OFI memulai dengan Bowman di gawang, Larsson, Vourou, Lambropoulos dan Abada di empat bek, dengan Puckic di samping Kayagos di lini tengah. Doral berada di lini serang dengan Mosquera, Felipe sebagai penyerang dan Neira di belakangnya sebagai penyerang tengah.

Di sisi lain, Lamia berbaris dengan Koseleff di gawang dan Simon, Papadopoulos, Kornesos dan Amaral di empat bek, sementara Nunes dan Zandaris bertarung di lini tengah. Slivka dan Silulis berbagi akhir serangan dan Martinez membuat Agunias unggul.

Agunya mengejutkan OFI dengan Nira, reaksi dan ketenangan

Lamia memasuki permainan dengan resep yang sama di semua kompetisi. Untuk mencetak gol lebih awal, ia meraihnya lagi setelah pertandingan melawan Olympiakos. Secara khusus, pada menit ke-3 dan fase pertama pertandingan, Papadopoulos mendapat umpan tak terduga dari Agonias dan ia membuka skor bagi tim tamu dengan sebuah tembakan.

OFI mencari reaksi dan mengambil tindakan di lapangan, menguasai pertandingan, tetapi hanya ada sedikit peluang hingga 20 menit pertama, di mana mereka mendapatkan satu-satunya momen bagus dengan tendangan jauh Felipe, yang diselamatkan oleh Koselev. Namun, dalam waktu tiga menit, kedua tim mencetak gol.

Pada awal menit ke-26, Gayecos mengambil bola dari kesalahan Zantaris, yang memberikan momen sempurna bagi Felipe, namun Koselev menyelamatkan ruangnya cukup lama untuk menghentikan bola di mistar gawang. Tiga menit kemudian, Agonia mengalahkan Vouros dan mengoper ke Tsilolis, namun pemain sayap Yunani dari posisi yang menguntungkan mengirim bola ke Bowman.

READ  Aktris Tedi Shinaki meninggal dunia pada usia 68 tahun

Terakhir, pada menit ke-38, Grettens mencetak gol. Neira mengambil bola di area penalti dan menggiringnya ke Papadopoulos, yang menjatuhkannya dan wasit menunjukkan panah putih. Gelandang Argentina mengambil alih kendali, mengalahkan Koselev untuk menentukan skor akhir babak pertama (1-1).

Fase luar biasa dengan tekanan dari Agonias dan OFI

OFI memasuki babak kedua dengan kuat dan memiliki peluang bagus untuk menjadikan skor menjadi 2-1 pada menit ke-48, namun tembakan Abada di dalam kotak penalti dapat dihentikan oleh Koselev. Kreta menekan tinggi, namun Lamia menyia-nyiakan peluang luar biasa pada menit ke-59.

Usai tendangan bebas, Slivka melakukan sundulan dan memberikannya kepada Agunias, namun ia, meski berhadapan satu lawan satu dengan Bowman, mengirim bola melebar. Itu juga merupakan final terakhir hingga akhir 90 menit, dengan kedua tim mencari cara untuk mencetak gol, namun tidak berhasil.

OFI meningkatkan tekanan mereka dan Lamia tampak mengancam melalui serangan balik. Bolanya naik turun.

Sehingga pertandingan tetap bertahan 1-1 hingga peluit akhir dibunyikan, dan kedua tim sama-sama menyamakan kedudukan dengan satu poin. Lamia berada di peringkat 8 dengan 21 poin dan -2 hingga enam poin, sedangkan OFI di peringkat 9 dengan 16 poin dan +4 dari zona bahaya.

OFI: Bowman, Larsson, Vouros, Lambropoulos, Abada, Cajekos, Baggis, Doral (73' Apostolakis), Neira (56' Tico), Mosquera (63' Reira), Felipe (73' Glazer)

Hantu: Koseleff, Simon, Papadopoulos, Kornesos, Amaral, Tsilolis (62' Dosic), Zanderis, Nunes (62' Stanko), Slivka (62' Moula), Agonia (62' Malchi), Martins (46' Sitkle).

Bintang pertandingan: Alexei Goselev. Penjaga gawang Moldova sekali lagi menunjukkan betapa pentingnya dirinya bagi Lamia ketika tembakan Filipe melebar dari tiang gawang pada menit ke-26.

READ  GTA 6: Kami punya berita tentang peluncurannya - Rockstar memerintahkan karyawannya

Pada puncaknya: Dari OFI, Abada terus memberikan ancaman dari kiri sementara Neira menang dan mencetak gol dari titik penalti untuk menjadikan kedudukan 1-1. Untuk tim Lamia, Karnesos bermain bagus dalam bertahan dan Agonia dalam menyerang, di mana dia banyak mencetak gol dan bertarung.

Tautan terlemah: Di sini Mosquera berbagi judul dengan Doral. Keduanya tidak memberikan hasil seperti yang diharapkan berdasarkan kualitasnya.

salah: Ini adalah fase menit ke-59. Saat Agunya mendapati dirinya sendirian, di depan Bowman, ia bisa saja mengirim bola ke gawang meski hanya dengan satu sentuhan sederhana, namun pada akhirnya ia mengirimkannya melebar dan skor saat itu menjadi 1-1.

Perjuangan: Sidiropoulos menguasai permainan, membagikan kartu dengan benar dan secara umum mengambil keputusan yang tepat, di antaranya penalti OFI.

PERbendaharaan GAZZETTA: OFI Pepe Mel mendapat poin pertama dari bangku cadangan tetapi mereka tidak meraih kemenangan di game ke-10 (!). Lamia, sebaliknya, berhasil menambah satu poin lagi dan berada di -2 di enam besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *