“Saya bangun dan tidur dengan orang Makedonia dalam pikiran saya”

Ia lahir dan besar di Uptown TesalonikaDi rumah Ottoman abad ke-19. Dia telah mencintai binatang sejak dia bisa mengingatnya. Pada usia lima tahun, suatu sore, ketika dia menyadari bahwa yang sedang memasak di dapur mereka adalah seekor kelinci yang sedang bermain di halaman, dia mengambil panci dan melemparkannya ke luar jendela dan menangis. Peledak, rela melakukan apa saja untuk melindungi “suci dan setia” miliknya sejak usia dini. Pada usia enam tahun, Angeliki Kotoritis, melalui sebuah buku mitologi, hadiah dari ibunya, dia pun jatuh cinta pada orang Yunani kuno. “Tidak mengerti bagaimana atau mengapa, saya mengatakan kepada mereka bahwa saya akan bersama mereka mulai sekarang.” Dan itu benar. Berdedikasi dan tak kenal lelah.

Ia belajar arkeologi di Thessaloniki, mewujudkan impian masa kecilnya. Pada tanggal 5 September 1977, sebagai mahasiswa tahun ketiga, dia magang di Vergina, yang pada saat itu merupakan desa kecil dengan kedai kopi, restoran, dan kios di alun-alun dengan satu telepon. Dia memilihnya karena profesornya di Universitas Aristoteles, Manolis Andronikos, membuatnya terkesan dengan pengajarannya. “Dia mempunyai pikiran politik yang tajam, dia berurusan dengan filsafat ilmu pengetahuan dan hal-hal yang bersifat impulsif,” katanya. Namun ada alasan lain: sebagai wakil mahasiswa terpilih, dia tidak mau menggantikan tempat orang lain. Selama tahun-tahun itu, hampir semua orang lebih menyukai penggalian lain seperti Dion atau Cheschlos. Andronikos, sang master, begitu dia menyebutnya, “ketinggalan zaman seperti Pandermalis dan Despinis”. Tentu saja, pada tahun berikutnya, setelah ditemukannya makam Philip II, segalanya berubah. Aegis akan menjadi kedudukan Ageliki Gotaridis; Penelitian, studi, pengajaran, kerja keras dan usaha yang tak kenal lelah. Dia sendiri menggambarkannya dengan metafora: “Saya seperti hamster di dalam sangkar: Saya bangun dan tidur dengan pikiran orang Makedonia.” Sejak tahun 1989, sebagai pemenang pertama kompetisi Dinas Arkeologi, ia diangkat sebagai kurator di Imathia-Vergina, dan hingga beberapa hari yang lalu, ketika ia pensiun, tujuannya adalah untuk memperkenalkan parameter yang berbeda ke dalam kesadaran-kesadaran kolektif: membuat sebanyak mungkin orang Yunani memahami bahwa orang Makedonia berbeda. “Masyarakat dengan tipe Homer, di mana rakyat berbaris di samping pemimpin mereka, tetapi bukan tipe raja Lewis Catorge seperti yang kita pahami. Tidak ada monarki absolut. Raja Makedonia adalah “ayah” bagi rakyatnya, yang mana itulah sebabnya dia biasanya Alexander (dari alexo, untuk mengusir musuh) atau Amyntas. (Dia membela diri untuk rakyat dan melindungi mereka). Dia juga terpilih. Putra raja tidak naik takhta. Kebanyakan orang tidak mengetahui hal ini , sehingga mereka tidak mengerti keajaiban kambing”. Namun pada zamannya, di luar publikasi, konferensi, dan perbincangan ilmiah global yang tak terhitung jumlahnya, sebuah keajaiban terjadi: polisentris. Museum Kambing. Dalam pameran permanen dan temporer, kompleksitas sejarah Makedonia terkuak di depan mata pengunjung. Di tempat-tempat yang tidak terlihat oleh publik, terdapat pusat penelitian penting, di mana ratusan harta karun “hidup kembali” di laboratorium berkat perawatan para penjaga. Angeliki Kotarides mengetahui museum dan situs arkeologinya. Segala sesuatu di ruangannya memiliki cap pengetahuan ilmiah dan estetika.

“Arkeologi dan monumen hanya memberi saya kegembiraan. Penderitaan yang saya alami membantu saya mengatasinya. Philippos dan Alexandros tidak pernah mengkhianati saya,” kata Angeliki Kotaridis.

Namun saat ditanya akun pribadinya, ia menjawab dengan sopan. “Arkeologi dan monumen hanya memberi saya kegembiraan. Apapun penderitaan yang saya alami, mereka membantu saya mengatasinya. Philip dan Alexander tidak mengkhianati saya. Seperti Plato, yang selalu menjadi kompas dalam hidup saya, mereka berdua menunjukkan bahwa jalan saya harus selalu ke atas. .Untuk menjadi lebih baik dan lebih baik lagi.” . Jika seseorang menegurnya dengan berbagai teori yang kadang-kadang ditanyakan tentang siapa yang dimakamkan di Agee, dan bertanya kepada tuannya, dia akan membangunkan gadis itu dengan marah: “Alasan jurnalis tidak mendengarkan. -ahli pendapat mereka – untuk Thoreau, untuk beberapa “klik”. Rasanya seperti pergi ke ahli ortopedi karena sakit gigi!” Dia menceritakannya kepada saya dalam percakapan telepon kami baru-baru ini.

READ  Keberatan saya terhadap pernikahan sesama jenis

Bagaimana dengan hidupnya mulai sekarang? Dia sendiri suka, “Pikiran saya harus sejahtera, dan saya berhasil menulis karena saya telah mengabaikannya. Seperti yang dikatakan Seferis, “Untuk besok jiwa kita berkelana, mari kita ucapkan beberapa patah kata.” Saya membayangkannya seperti ini: di sebuah rumah dengan taman yang luas, Bu Boo, anjingnya, dan di rumah tempat kucing-kucingnya bermain, rajin membaca dan menulis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *