Lucescu: “Saya PAOK, saya anggota PAOK”

Dalam wawancaranya di Rumania sebelum kembali ke Thessaloniki, Razvan Lucescu berbicara tentang hubungannya dengan PAOK, Ivan Savvidis dan… Sinterklas.

Itu Razvan Lucescu Dia berada di Bukares memanfaatkan liburan kecil Natal dan dalam wawancara yang dia berikan sebelum kembali ke Thessaloniki, dia, antara lain, ditunjuk Kontrak barunya Dengan PAOK, menekankan:

“Saya rasa ini bukan masalah yang harus kita fokuskan saat ini. Saya tidak akan menyembunyikan dari Anda bahwa kita juga melakukan diskusi ini di musim panas, saya akan selalu mengatakan bahwa saya PAOK dan saya milik PAOK.

Kami telah membuat sejarah dan mengalami momen-momen unik dan indah, tetapi juga kekecewaan besar. Menurut saya, hal ini tidak pernah dipikirkan secara berlebihan atau dinegosiasikan secara berlebihan. Saya selalu mengatakan bahwa ketika saatnya tiba, tidak akan banyak pembicaraan. Itu terjadi pada Hari Natal. Saya berbicara dengan bos dan dia berkata dia ingin kami terus bersama.

Lalu saya memintanya untuk melibatkan perwakilan kami dan kami berdua akan melihat apa yang harus kami lakukan mengenai kontrak baru, karena kami berada dalam momen yang menarik bagi tim dan para penggemar PAOK.berdebat Lucescu menegaskan Kontrak baru membutuhkan waktu untuk dipersiapkan dirinya dan rekan-rekannya.

Pelatih asal Rumania itu juga menyebutkan bagaimana dia menghabiskan Natal tahun ini, yang menurutnya indah tak terduga. “Biasanya datang dari banyak stres, saya ingin tenang. Tapi tidak seperti itu, kami memiliki anak-anak di meja setiap hari. Saya bersikap positif melalui semua itu. Saya sangat menikmati memberi hadiah. Saya memberikan hadiah dengan senang hati. kegembiraan. Saya masih anak-anak, saya suka Sinterklas. Saya mencintai dan memujanya. Pohon Natal saya akan dihias hingga 1 Maret. Saya menyukai suasana Natal dan energi positif.

Ketika saya di kelas tiga, saya mengetahui bahwa Sinterklas tidak ada. Saya sudah sangat tua, namun saya pernah bertengkar di sekolah dengan orang-orang yang kini mengetahui dari orang tua mereka bahwa Sinterklas tidak ada. Tapi aku punya argumen. Ini terutama didasarkan pada kemunculan Sinterklas di rumah. Seringkali, Sinterklas adalah ayah saya. Saya tidak pernah mengenalinya.

Saya sangat menginginkan saudara perempuan atau laki-laki dan orang tua saya menjelaskan kepada saya bahwa ini tidak mungkin. Dan kemudian saya ingin memiliki seekor kuda di balkon. Itu juga tidak terjadi, lalu saya menginginkan kucing atau anak anjing dan itu tidak terjadi juga. Tentu saja, kemudian saya membalas dendam, karena sekarang saya adalah hewan peliharaan yang sangat emosional.”

Lucescu dan transfer

Dalam wawancara yang sama, Razvan Lucescu Dia berbicara tentang bagaimana dia menangani transfer, karena hanya ada sedikit pesepakbola Rumania PAOK Selama berada di bangku cadangan “Hitam Putih”.

READ  Panathinaikos-Olympiakos: Pratinjau derby - Sepak Bola - Liga Super Stoiximan - Panathinaikos

“Midritza yang terakhir. Saya tidak tahu harus menjawab apa kepada Anda. Saya sebenarnya bukan pengambil keputusan soal pemain, begitulah cara saya bekerja, mungkin sedikit berbeda dari yang Anda pikirkan.

Di satu sisi, saya merasa nyaman berada jauh dari masalah atau pertengkaran apa pun yang mungkin timbul selama masa transisi. Saya berbicara dan menganalisis dengan mitra saya dan kemudian dengan manajemen.

Saya mengatakan pemain seperti apa yang kami butuhkan dan saya punya pilihan dari departemen pencari bakat klub. Kami sering bentrok dengan mereka karena mereka tidak selalu paham pemain seperti apa yang kami butuhkan. Pertengkaran seperti ini adalah hal yang wajar, namun biasanya kami rukun.

Izinkan saya memberi Anda sebuah contoh. Tosca tidak datang karena aku bertanya. Dengan Mitritsa, tentu saja, segalanya sedikit berbeda, karena saya berada dalam situasi kritis, saya tidak punya waktu, saya membutuhkan pemain di sana, seseorang memberi tahu saya tentang Alexandru. Saya memberi tahu klub dan departemen pencari bakat dan manajemen menyetujuinya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *