'Saya sedang dalam perjalanan ke tempat latihan dan tidak ingin melihatnya'

Dimitris Akravanis menjadi tamu Pantelis Diamantopoulos di “The Show Must Go On” dan menyebutkan, antara lain, pengunduran dirinya dari persiapan tim nasional untuk MundoBasket 2023 dan hubungannya dengan pelatih federal saat itu Dimitris Itodis. .

Dimitris Akravanis menjadi tamu di acara Pantelis Diamantopoulos “The Show Must Go On” dan mau tidak mau menyebutkan pengunduran dirinya dari persiapan Tim Nasional Putra untuk MundoBasket 2023, tetapi juga tentang hubungannya dengan Dimitris Itodis.

Secara khusus, dia berkata: “Buat saya, saya merasa mereka melakukan sesuatu. Daftar undangannya tidak benar. Banyak, banyak pemain lain yang bisa diundang. Saya tidak suka dengan hal yang kami undang ini. Maksimal 20 pemain. Bagi saya, tim harus terdiri dari 12 orang, dan satu lagi yang tahu dia berdiri. Semua ini harus diputuskan setidaknya seminggu sebelum kompetisi untuk mendapatkan chemistry.

Jika timnas terbukti tergabung dalam Ities, pasti ada yang tak mau menerimanya. Ketika Anda melihat seorang pemain yang telah absen dari tim selama tiga tahun, bermain selama 25 menit dan pemain lain yang tidak memenangkan apa pun dalam kariernya dan mendapat 20 pertandingan dalam pertandingan persahabatan, hal itu mengkhawatirkan dan dibicarakan oleh semua pemain.

Tim nasional adalah tim nasional, tidak seperti itu. Anda tidak bermain untuk kontrak berikutnya, Anda bermain untuk negara Anda, yang terbaik saat itu. Tidak ada yang namanya 'mendorongnya' untuk menemukan kesepakatan berikutnya. Ada perasaan seperti itu, berkembang belakangan, banyak anak yang mengeluh, tidak ada yang berbicara mulia, hidup terus berjalan”.

Karena itu 'salah': “apa yang aku katakan. Hal-hal lain pun dibahas. Laurensakis dan saya mendiskusikan apa yang saya katakan terjadi di ruang ganti. Beberapa simpatisan tidak tahu bagaimana hal ini sampai ke telinga pelatih. Nikos Zisis sudah bilang padaku, jangan katakan apa pun, biarkan berlalu, ayo kita lanjutkan. Saya menelan semuanya dan melepaskannya.

READ  Kreta: Gadis berusia 17 tahun meninggal karena syok alergi di Heraklion

Saya sudah merasa buruk tentang diri saya sendiri. Sebaliknya, kami menyelesaikannya, dia mengatakan apa yang diinginkan pelatih dari kami, kami semua maju bersama, dan menjadi lebih buruk ketika dia menarik saya keluar dari pertandingan melawan Italia. Saya berkata 'oke halo' di sana. Saya telah mencapai tahap tidak ingin bertemu dengannya, tidak ingin pergi ke stadion, tetapi pergi ke stadion. Saya merasakan beban. Saya tidak ingin terlibat dalam hal-hal psikologis itu. Jika saya tidak menyukai sesuatu, saya akan meninggalkannya. Saya tidak ingin stres. Itulah alasan besar kedua yang dia sampaikan kepada saya.

Pertunjukan Dimitris Akravanis dan Pantelis Diamantopoulos harus tetap berjalan
Kredit Gambar: Andreas Papaconstantino / Fotografi Tourette

Tentang apakah Giannis Antetokounmpo kecewa di EuroBasket 2022: “Kali. Ini pertama kalinya aku melihat Giannis di ruang ganti begitu kesal. Aku juga kesal karena menurutku kita merusak citranya. Pria itu pergi, dia memenangkan NBA, MVP, dan segalanya. Dia datang ke sini dan kami merusak citranya. Tahun depan setelah malam itu. Dia sangat menantikan untuk bermain untuk tim nasional. Giannis mengalami masalah lutut yang parah dan orang-orang tidak mengerti betapa sakitnya dia bermain dalam kariernya, jadi kecil kemungkinannya dia akan bermain tahun ini.

Oppenheimer dan seluruh staf Giannis mengutarakan pendapatnya, mereka tidak memaksa. Dia banyak membantu, tidak hanya Giannis, tapi kami sedang tidak bertugas. Mengikuti pelatihan pribadi. Ini menciptakan suasana yang sangat menyenangkan bagi kami semua. Saya yakin kami mendapatkan atmosfer seperti saat ini di grup berkat mereka. Tim adalah sebuah tim, kami bersenang-senang dan memainkan bola basket yang bagus, tetapi pada akhirnya kami kalah karena ternyata kami bermain di Milan. Di Milan, saya keluar dari posisi menembak dan di babak sistem gugur saya tiba-tiba keluar dari sepuluh pemain terbawah. Saya telah menunjukkan hal ini kepada Sothiris Manolopoulos dan dia mengatakan dia tidak tahu mengapa kami melakukan ini. Bagi Giannis untuk pergi ke tiang rendah, cukup ramai sehingga semua orang di bawah sana tidak bisa memasukkan keranjang. Dia benar-benar mengubah rencananya, mungkin tertekan untuk mendapatkan hasil, dan itu tidak berhasil.

Dorsey Kami memotong sayapnya. Dorsey tidak ingin bermain di pertandingan grup terakhir melawan Islandia karena setiap pemimpin ingin bersiap, pikirannya… dan kami memaksanya untuk berjuang dan lelah, dia bisa cedera dan Giannis mencetak gol. . Kami tidak akan berbuat banyak jika memiliki pemimpin dan tim yang berfungsi dengan baik. Kalau tidak, tim nasional akan bekerja, sebaliknya klub akan bekerja. Saya tidak hanya berbicara tentang Itoudis, ada anggota staf juga.

Anda dapat melihat bahwa hal itu tidak berjalan dengan baik. Bel berbunyi dengan Republik Ceko. Anda tahu kami tidak bermain bola basket yang sama. Tahun sebelum dimulai, tim nasional tidak punya kesempatan. Kami mengambil 40% dari tiga tahun itu. Apa yang mereka katakan? Kami tidak bermain bertahan. Kami tidak memiliki tayangan ulang tahun ini. Konyol kalau seorang jurnalis mengatakan hal ini. Saya menghormati beberapa orang yang bermain bola basket. Ini yang mereka inginkan, kita harus menang besar atau kalah besar. Saya belum pernah balapan di jalan tanah, apakah saya akan mengomentari pembalap WRC? Saya adalah seorang komentator di Formula 1. Saya tidak pernah mengomentari gaya mengemudi. Orang-orang ini hebat.”

Lihat apa yang dikatakan di acara itu secara detail:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *