Makhluk mirip alien muncul pertama kali di kedalaman lautan yang gelap

Di bawah kedalaman tertentu, laut menjadi sangat berbahaya bagi umat manusia.

Kumpulan makhluk baru yang bersembunyi di dasar lautan menunjukkan betapa asingnya dunia aneh ini.

di zona Clarion-Clipperton miliknya Samudera PasifikAntara Meksiko dan Hawaii, para ilmuwan kelautan telah menemukan hewan yang belum pernah dilihat umat manusia sebelumnya: makhluk yang menjalani kehidupan yang sangat berbeda dalam kegelapan abadi di zona pelagis lembah.

«Wilayah-wilayah ini paling sedikit dieksplorasi di Bumi. Diperkirakan hanya satu dari sepuluh spesies hewan yang hidup di sini yang telah dideskripsikan oleh sainskata Thomas Dahlgren, ahli ekologi kelautan di Universitas Gothenburg di Swedia.

«Ini adalah salah satu dari sedikit peristiwa di mana para peneliti dapat berpartisipasi dalam penemuan spesies dan ekosistem baru seperti yang terjadi pada abad ke-18. Sangat seru».

Di bawah kedalaman tertentu, laut menjadi sangat berbahaya bagi umat manusia. Berat air menciptakan tekanan tinggi – sinar matahari tidak dapat menembus jauh ke dalam air, mengakibatkan kegelapan permanen – dan suhunya rendah, beberapa derajat di atas titik beku. Tapi teknologi kita bisa mencapai tujuan yang tidak bisa dicapai manusia.

Clarion-Clipperton Zone (CCZ) mencakup area seluas sekitar 6 juta kilometer persegi. Ini adalah bagian dari dasar laut nodul polimetalik, namun merupakan rumah bagi kehidupan laut yang unik dan beragam, yang sebagian besar tidak diketahui oleh ilmu pengetahuan. Ekspedisi baru-baru ini, yang merupakan bagian dari upaya internasional untuk memetakan dan memahami ekosistem laut, mengungkapkan berapa banyak lagi yang belum ditemukan.

Spesies yang baru ditemukan ini menunjukkan banyak adaptasi menarik terhadap lingkungan keras mereka. Beberapa memiliki fitur bercahaya yang memungkinkan mereka bernavigasi dan berburu di air yang gelap gulita. Yang lain memiliki adaptasi fisik yang tidak biasa, seperti tubuh memanjang, mata mengecil atau tidak punya mata, diimbangi dengan peningkatan indera untuk mencari makanan dan menghindari predator.

READ  Tn. Akankah "sponsor" Velopoulos akhirnya bereaksi?

Temuan ini tidak hanya menarik secara ilmiah, namun juga penting bagi upaya konservasi. Memahami pentingnya keanekaragaman hayati dan ekologi di kawasan ini sangat penting untuk mengembangkan strategi konservasi yang efektif dan memastikan bahwa dampak aktivitas manusia dapat diminimalkan.

Ahli ekologi kelautan Thomas Dahlgren menggarisbawahi pentingnya temuan ini. “Menjelajahi level-level ini seperti memasuki mesin waktu, memberikan gambaran sekilas tentang awal mula kehidupan di Bumi.“, kata.”Setiap spesies baru yang kita temukan menambah sedikit teka-teki sejarah dan evolusi planet kita».

Teknologi yang memungkinkan penemuan ini mencakup kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV) dan kendaraan bawah air otonom (AUV), yang dilengkapi dengan kamera definisi tinggi dan sensor canggih. Perangkat ini akan tahan terhadap kondisi ekstrim laut dalam, menangkap gambar dan mengumpulkan sampel yang dapat dianalisis oleh para ilmuwan untuk mengidentifikasi spesies baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *