Masa lalu narapidana berusia 39 tahun itu

informasi tentang Masa lalu pembunuhan perempuan di Agioi AnarchyrosTerungkap bahwa mantan pasangan seorang wanita berusia 28 tahun menikamnya hingga tewas saat berjalan menuju AT setempat.

Dari data yang dikumpulkan dari penyelidikan, tampak bahwa orang ini adalah individu yang sangat kejam dan berbahaya yang ditangkap secara berkala karena berbagai kejahatan.

Secara khusus, pria berusia 39 tahun ini pernah mengkhawatirkan pihak berwenang di masa lalu:

  • Pada 12/06/2019 dia ditangkap oleh AT. Ilios didakwa melanggar Pasal 308 KUHP. “Kerusakan fisik”, KUH Perdata 167 “Kekerasan terhadap pejabat dan hakim” dan KUHP 361. “Keramaian”.
  • Pada 03/07/2020 dia ditangkap oleh AT. Ilio didakwa melanggar UU 4139/2013 karena memiliki 1,2 gram heroin.
  • Pada 23/11/2020, sebuah kasus didaftarkan terhadapnya karena melanggar ketentuan 6 ayat 1 dan 8 ayat 1 UU 3500/2006, “penganiayaan fisik sederhana dalam rumah tangga” dan “pemerkosaan dan penganiayaan karena kelalaian”. Sebuah kasus yang diajukan oleh seorang pria berusia 28 tahun.

Pada saat yang sama, ia didakwa melakukan pembangkangan dan perlawanan terhadap pihak berwenang.

Artikel terkait

Sejarah femisida

sebagai Untuk kronologi kasusnyaWanita berusia 28 tahun itu dilaporkan melihat mantan pasangannya pindah dari rumahnya Ada masa lalu yang salahSeorang NySaya mengajukan kasus terhadapnya pada tahun 2020 karena pemerkosaan dan pelecehan, dia takut dan pergi ke kantor polisi pada malam hari untuk mencari perlindungan.

Saat dia menyebutkan ini Petugas PelayananDia menyarankan untuk melakukannya keluhanNamun korban sendiri enggan mengajukan gugatan Karena, seperti yang dia katakan, hal itu tidak mengarah ke masa lalu dan akhirnya membawanya kembali.

Namun dia meminta mobil patroli untuk mengantar dia dan pacarnya pulang Jadi mantan rekannya lari ketakutan melihat mereka. Petugas polisi di sana menyarankan untuk menelepon “100” dan mengatakan dia akan menelepon sendiri.

READ  Horor di Taman Rusa Kota Rhodes

Memang benar, wanita itu hendak meninggalkan kantor polisi Dia menelepon 911, dan panggilannya direkam, saat dia mulai menceritakan kisahnya kepada operator, dan tiba-tiba terdengar jeritan., berteriak bahwa dia mengejarnya, dan sambungan terputus. Penyerang berusia 39 tahun, yang menembak gadis itu, melompat ke depannya dan mulai mengejarnya dengan pisau.

Pacarnya membeku ketika dia menerjangnya dan meninju dadanya. Gadis itu mencoba lari kembali ke departemen, tetapi tidak bisa. Sasaran keluar dari rumah jaga karena merasakan keributan, namun ia tidak sempat bereaksi, sehingga melukai leher terdakwa.

Artikel terkait

Korban tewas di tempat, sedangkan terdakwa dibawa ke RS Jennimata dan menjalani perawatan di dalam tahanan.

Video dokumenter: Menit-menit terakhir sebelum kejahatan

Beberapa menit menjelang Femisida yang brutalGambar ditangkap dalam dokumen video.

Klip yang dirilis MEGA memperlihatkan pelaku berusia 39 tahun itu perlahan mengamati gerak-gerik korban.

Sesaat sebelum melakukan kejahatan, dia melintasi rumah ke-28 pada tahun Masehi. Dimana pembunuhan itu terjadi?

Pada hari Kamis, terdakwa berusia 39 tahun meminta maaf

Batas waktu permintaan maaf adalah Kamis, 4 April, menerima terpidana femisida di luar ADMK. Orang Suci berasal dari Anargiri.

Seorang pria yang dituduh membunuh seorang gadis berusia 28 tahun telah keluar dari rumah sakit dan dia menikam dirinya sendiri beberapa detik setelah kejahatan tersebut.

Sebelum Inspektur Reguler ke-25 menangani kasus ini, Pihaknya mencari waktu untuk menangani kasus yang diajukan terhadapnya dari Minta maaf nanti.

Hal ini diingat kembali Investigasi awal untuk memverifikasi klaim bahwa pria berusia 28 tahun itu mencari perlindungan di AD Agios Anarkyros Mengutuk mantan pasangannya dan feminisme, perintahnya Acara pertama di Athena adalah kantor kejaksaan.

READ  EL.AS di dalam AUTH

Menurut laporan, Jaksa akan memeriksa apakah lembaga kepolisian bertanggung jawab secara pidana Mereka yang bertugas. Antara lain, pelanggaran pelanggaran tugas akan diselidiki.

Patut dicatat bahwa hal ini diajukan terhadap kaum feminis Kasus pidana pembunuhan, membawa senjata secara ilegal, penggunaan senjata, peredaran dan kepemilikan obat-obatan untuk keperluan percobaan.

Kebetulan, hal itu sudah dilakukan Jaksa turun tangan dan EDE diperintahkan oleh pimpinan GADA Untuk menentukan apakah ada kewajiban dalam berurusan dengan petugas polisi.

Komentar terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *