Medvedev mengancam AS, Inggris, dan Jerman dengan Armageddon jika Rusia kehilangan wilayahnya

Hari ini, Minggu, 18 Februari, Kremlin mengancam akan meluncurkan rudal nuklir ke London, Washington, Berlin, dan Kiev jika Rusia terpaksa menyerahkan wilayah Ukraina yang direbutnya.

Itu Dmitry MedvedevSeorang pembantu dekat Putin, yang menjabat sebagai presiden dari tahun 2008 hingga 2012, mengatakan bahwa jika kekalahan militer membawa Rusia kembali ke ambang keruntuhan Uni Soviet pada tahun 1991, maka Moskow “Bebaskan Armageddon».

«Upaya Rusia untuk kembali ke perbatasan tahun 1991 hanya akan menghasilkan satu hal“, ucapnya sopan.Menuju perang dunia dengan Barat menggunakan seluruh persenjataan negara kita di Kiev, Berlin, London dan Washington.». Rudal nuklir hipersonik juga akan terkena serangan.”Semua tempat bersejarah indah lainnya telah lama dimasukkan dalam destinasi Segitiga Atom kami».

Dia kemudian menambahkan:Jika pada saat itu negara berusia seribu tahun, tanah air kita yang agung, dan pengorbanan rakyat Rusia selama berabad-abad lenyap, apakah kita berani melakukan hal tersebut? Jawabannya jelas».

Medvedev menyarankan agar Kiev dan negara-negara Barat mengizinkan Putin mempertahankan sebagian wilayah Ukraina yang dianggapnya milik Rusia. “Mereka sebaiknya mengembalikan semuanya (kepada kami) sebelum terlambat. Atau kita sendiri yang akan mengambilnya kembali dengan kerugian maksimal bagi musuh. Seperti Avdivka. Prajurit kita adalah pahlawan!».

Kemudian Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia menyerang”Anak-anak Anglo-Amerika yang bodohSiapa yang menentang Putin. Menteri Pertahanan Inggris dan Jerman, Grand Schaub dan Boris Pistorius, “Orang bodoh yang berpikir dunia tidak akan mentolerir kemenangan Rusia dalam perang“, katanya melalui saluran Telegramnya. Kalau lolos, “Keruntuhan Rusia saat ini yang akan segera terjadi dan tidak dapat diubah”, termasuk wilayah barunya.

READ  Pengadilan Banding Tripoli membatalkan perjanjian kerja sama dengan Turki

ini adalah sebuah “Perang saudara yang penuh kekerasan dan hilangnya negara kita secara permanen dari peta dunia, jutaan korban, kematian masa depan kita.“, menurut dia.

«Apakah para idiot ini benar-benar percaya bahwa rakyat Rusia akan menerima perlakuan seperti itu? Kita semua berpikir: “Sayangnya, hal itu terjadi. Mereka menang. Rusia saat ini telah menghilang. Tentu saja sangat disayangkan, tapi kita harus hidup di negara yang terus-menerus runtuh dan sekarat, karena perang nuklir jauh lebih buruk daripada kematian orang yang kita cintai, anak-anak kita, Rusia kita. Dalam situasi seperti ini, kepemimpinan Rusia akan ragu-ragu dan negara-negara Barat tidak boleh percaya bahwa mereka akan “berjabat tangan” dalam menekan tombol nuklir.Medvedev menyimpulkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *