Netanyahu Ancam Menduduki Rafa: “Ada Tanggalnya”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memperluas komitmennya untuk menduduki Rafah di Gaza selatan jika perang enam bulan berakhir.

Netanyahu telah berulang kali mengatakan Israel harus mengirim pasukan darat ke Rafah, yang diklaimnya sebagai benteng terakhir Hamas di Gaza, namun malam ini ia melangkah lebih jauh dengan mengatakan: “ada kencan”.

Komunitas internasional – termasuk Amerika Serikat – menentang langkah tersebut karena sekitar 1,4 juta warga sipil yang mencari suaka di sana akan berada dalam bahaya. Israel, pada bagiannya, bersikeras bahwa mereka mempunyai rencana untuk melindungi warga sipil.

Dalam pernyataan video pada Senin malam, Netanyahu mengatakan “Operasi Rafa” sangat penting untuk kemenangan. “Itu akan terjadi. Ada tanggalnya.” dikatakan, Namun tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Artikel terkait

Perkembangan terkini di medan perang Gaza

Pernyataan Netanyahu muncul ketika para perunding Israel membahas pencapaian kesepakatan gencatan senjata dengan Hamas di Kairo.

Itu BBC Peristiwa terpenting pada hari Senin di medan perang:

  • Kementerian luar negeri Qatar mengatakan kepada BBC bahwa mereka sangat optimis mengenai usulan baru dalam perundingan gencatan senjata di Gaza – namun ada laporan yang bertentangan di media regional mengenai kemajuan di Kairo.
  • Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mengumumkan bahwa tanggal telah ditetapkan untuk serangan Israel di Rafah, tempat 600.000 anak mengungsi.
  • Tekanan internasional meningkat terhadap Israel untuk tidak menyerang Rafah tanpa rencana untuk melindungi warga sipil di kota tersebut
  • Sementara itu, pada hari Senin, warga Palestina mulai kembali ke Khan Younis setelah Israel mengumumkan penarikan besar-besaran dari kota yang dilanda perang tersebut.
  • Israel bersikeras akan ada “kekuatan signifikan” di utara dengan gerakan pasukan Khan Younis, yang digambarkan sebagai tindakan taktis.
  • Dalam apa yang digambarkan Gedung Putih sebagai “istirahat dan pembaruan” bagi militer Israel, juru bicara keamanan nasional AS John Kirby merujuk pada “kelelahan” pasukan.
  • Penduduk yang mengungsi berbicara kepada BBC tentang keinginan mereka untuk kembali ke kota di bagian selatan yang hancur, dan seorang warga Gaza mengatakan “hampir tidak ada apa-apa”.
READ  Ilioupoli: Film thriller dengan ibu yang meninggal dan putranya di sebuah apartemen - apa yang diselidiki pihak berwenang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *