Palestina: Hampir semua negara yang mengakui hal ini telah melakukan hal yang sama terhadap Israel

Jumlah negara yang mengakui negara Israel, namun bukan negara Palestina, semakin berkurang, dengan Irlandia, Norwegia, dan Spanyol yang mengakui negara Palestina, yang secara resmi mengumumkan langkah tersebut pada tanggal 28 Mei.

Tahun ini Bahama, Trinidad dan Tobago, Jamaika dan Barbados mengakui Palestina.

Secara khusus, setelah deklarasi oleh tiga negara Eropa, selisihnya berkurang menjadi kurang dari 20 negara, setelah keputusan tersebut diakui secara resmi, yaitu pengakuan PBB terhadap negara Palestina. Ini akan menjadikan jumlah total negara anggota menjadi 146 secara total. 193.

Israel, sebaliknya, diakui oleh 165 negara anggota PBB, yang terbaru adalah Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko, yang menjalin hubungan dengan Tel Aviv berdasarkan Perjanjian Abraham yang didukung AS pada akhir tahun 2020.

Ketiga negara tersebut mempunyai hubungan diplomatik penuh dengan Israel, tidak ada indikasi bahwa mereka berencana menurunkan hubungan mereka dengan Israel, dan sebagian besar negara anggota PBB mengakui negara Israel dan Palestina.

Namun ada reaksi dari Israel seperti yang diumumkan Menteri Luar Negeri Israel Katz Minggu Berita Spanyol juga mengancam akan menghadapi “konsekuensi berat” serupa jika mereka mengambil keputusan sendiri, serta memanggil duta besar negara tersebut dari Irlandia dan Norwegia “untuk berkonsultasi”.

Negara mana lagi yang mengakui Palestina tahun ini?

Langkah tiga negara Eropa ini menunjukkan tren dan kecepatan yang berkembang ke arah tersebut di Eropa sejak awal perang di Gaza, sebagaimana juga terdapat laporan dari negara lain seperti Belgia, Malta, dan Slovenia. Ikuti teladan mereka.

Sebagian besar negara di Timur Tengah, Afrika dan Asia mengakui negara Palestina. Namun, Amerika Serikat, Kanada, Australia, Jepang, Korea Selatan, dan banyak negara Eropa Barat tidak menerapkannya.

READ  Semifinal krusial Liga Champions UEFA di MEGA

Negara-negara yang mengakui Palestina tahun ini adalah Bahama, Trinidad dan Tobago, Jamaika, dan Barbados.

Negara-negara yang mengakui negara Palestina (Sumber: Newsweek)

Dalam pemungutan suara baru-baru ini di hadapan Majelis Umum PBB awal bulan ini, sebuah resolusi yang memberikan hak lebih kepada Palestina di bawah Majelis Umum mendapat dukungan dari 143 negara, sementara sembilan negara, termasuk Amerika Serikat dan Israel, menentang dan 25 negara abstain.

Lebih dari sepuluh negara yang tidak mengakui negara Palestina, seperti Australia, Perancis, dan Jepang, mendukung langkah tersebut, sementara negara-negara lain yang telah mengakui negara Palestina, seperti Bulgaria, Swedia, dan Ukraina, mendukung langkah tersebut. . , Argentina, Republik Ceko, Hongaria, dan Papua Nugini harus memberikan suara menentang.

Bulan lalu, PBB beranggotakan 15 orang Dalam pemungutan suara sebelumnya di Dewan Keamanan, Amerika Serikat adalah satu-satunya anggota tetap yang memberikan suara menentang tindakan tersebut, dan menggunakan hak vetonya untuk mencegah kemajuan proses pembentukan negara Palestina secara internasional.

Tekanan terhadap Israel meningkat atas dampak kemanusiaan dari perang di Gaza, dan setidaknya sembilan negara telah menarik duta besar mereka dari Israel, menurunkan hubungan atau memutuskan hubungan sama sekali.

Otorisasi dari tahun 2011 hingga 2023

Itu Al Jazeera, lihat kembali saat negara-negara mengakui Palestina. Menurutnya, Perjanjian Oslo pertama kali ditandatangani pada 13 September 1993. Kesepakatan antara pemimpin Israel dan Palestina menghasilkan pengakuan kedua belah pihak untuk pertama kalinya.

Kedua belah pihak berjanji untuk mengakhiri konflik yang telah berlangsung selama puluhan tahun. Perjanjian kedua ditandatangani pada bulan September 1995. Perjanjian Oslo harus mewujudkan penentuan nasib sendiri Palestina dalam bentuk negara Palestina berdampingan dengan Israel.

Hak atas foto REUTERS/Juan Medina Seorang pengungsi Palestina memegang bendera Palestina saat melakukan protes di Madrid, Spanyol, 21 Juli 2015.

Menurut Perjanjian Oslo, pada tanggal 4 Mei 1999, Palestina harus merdeka. Namun, tahun 2000 menandai dimulainya intifada kedua.

READ  Cuaca: Jumat Dingin dan Hujan - Tempat Akan Terjadi Salju - Prakiraan Akhir Pekan - Newsbomb - Berita

Pada tahun 2011, meskipun Palestina berkampanye untuk mendapatkan keanggotaan penuh dan gagal bergabung dengan PBB, UNESCO memberikan status PBB kepada Palestina. Diberikan keanggotaan penuh dalam organisasi kebudayaan, menyebabkan Amerika Serikat menarik diri dari organisasi tersebut. Pada tahun 2012, Majelis Umum memutuskan untuk mengubah status Palestina menjadi “negara pengamat non-anggota” dan pada tahun 2015, Pengadilan Kriminal Internasional mengakui Palestina sebagai anggota.

Pada tahun 2014, Swedia menjadi negara Eropa Barat pertama yang mengakui Palestina.

Negara-negara yang telah mengakui Palestina pada tahun 2011 hingga 2023 adalah:

  • 2023: Meksiko
  • 2019: St. Kitts dan Nevis
  • 2018: Kolombia
  • 2015: Santo Lusia
  • 2014: Swedia
  • 2013: Haiti, Kota Vatikan
  • 2012: Thailand
  • 2011: Guyana, Peru, Suriname, Uruguay, Lesotho, Sudan Selatan, Suriah, Liberia, El Salvador, Honduras, Saint Vincent dan Grenadines, Belize, Dominika, Antigua dan Barbuda, Grenada, Islandia

Pengakuan dari tahun 2000 hingga 2010

Negara-negara yang mengakui Palestina pada dekade pertama abad ini:

  • 2010: Brasil, Argentina, Bolivia, Ekuador
  • 2009: Venezuela, Republik Dominika
  • 2008: Kosta Rika, Lebanon, Pantai Gading
  • 2006: Montenegro
  • 2005: Paraguay
  • 2004: Timor Timur

Pengakuan dari tahun 1989 hingga 1999

Negara-negara yang mengakui Palestina pada dekade terakhir abad ke-20 antara lain:

1998: Malawi

1995: Afrika Selatan, Kirgistan

1994: Tajikistan, Uzbekistan, Papua Nugini

1992: Kazakstan, Azerbaijan, Turkmenistan, Georgia, Bosnia dan Herzegovina

1991: Eswatini1

989: Rwanda, Ethiopia, Iran, Benin, Kenya, Guinea Ekuatorial, Vanuatu, Filipina

1988

Pada tanggal 15 November 1988, di tahun-tahun awal Intifada Pertama, Yasser Arafat, pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina, mendeklarasikan Palestina sebagai negara merdeka dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.

Aljazair adalah negara pertama yang mengakui Palestina sebagai bagian dari bekas Uni Soviet, dan sebagian besar negara Eropa juga mengakuinya.

READ  Reaksi terhadap universitas swasta semakin memanas

1988: Libya, Malaysia, Mauritania, Maroko, Somalia, Tunisia, Turki, Yaman, Afghanistan, Bangladesh, Kuba, Yordania, Madagaskar, Malta, Nikaragua, Pakistan, Qatar, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Serbia, Zambia, Albania, Djibouti , Mauritius, Sudan, Siprus, Republik Ceko, Slovakia, Mesir, Gambia, India, Nigeria, Seychelles, Sri Lanka, Namibia, Rusia, Belarus, Ukraina, Vietnam, Tiongkok, Burkina Faso, Komoro, Guinea, Guinea-Bissau Kamboja, Mali , Mongolia, Senegal, Hongaria, Tanjung Verde, Korea Utara, Niger, Rumania, Tanzania, Bulgaria, Maladewa, Ghana, Togo, Zimbabwe, Chad, Laos, Sierra Leone, Uganda, Republik Kongo, Angola, Mozambik, Sao Tome dan Principe , Gabon, Oman, Polandia, Republik Demokratik Kongo, Botswana, Nepal, Burundi, Republik Afrika Tengah, Bhutan, Sahara Barat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *