Panathinaikos 3-0: Dia memusnahkannya! Union mengalahkan Clover dan menjadi favorit mutlak untuk gelar tersebut

AEK mendominasi penuh derby melawan Panathinaikos dan menang 3-0 di OPAP Arena. Setelah hasil pertandingan ketujuh, Union kini menjadi favorit untuk meraih gelar.

Derby Athena diwarnai kuning dan hitam di OPAP Arena saat AEK menang 3-0 melawan Panathinaikos di pertandingan ketujuh playoff Liga Super Stoiximan. Pasukan Mathias Almeida meraih tiga poin penting dan menjadi favorit untuk meraih gelar.

AEK - Panathinaikos 3-0: Dia menyapunya!  Union mengalahkan Clover dan menjadi favorit mutlak untuk gelar tersebut

Final AEK dan xGoals – Panathinaikos

Union dominan di sebagian besar (jika tidak semua) derby melawan Shamrocks dan berhasil meletakkan fondasi lebih awal untuk meraih tiga poin.

Nicklas Eliasson mencetak gol pertama pasukan Mathias Almeida. Pemain asal Swedia itu sendiri yang mencuri bola di lini tengah dan Pineda memberinya umpan ke titik yang tepat saat Eliasson menyelesaikannya dengan indah.

Ponce mencetak gol kedua pada menit ke-38. Akeidin membuat kesalahan besar, pemain Argentina itu menerobos ke dalam kotak penalti, dan dengan tendangan penalti yang patut dicontoh, ia berhasil melewati Dragovski untuk menjadikan skor menjadi 2-0.

Si kuning dan hitam mencetak gol ketiganya pada menit ke-69. Pineda memiliki banyak ruang di depannya di sisi kiri, menerobos ke area penalti dan mengoper ke Kazinovic. Dia melepaskan tembakan, Dragovski membloknya, tetapi Eliasson, yang berada di posisi yang tepat setelah fase tersebut, mengubah skor menjadi 3-0. Gol yang dirayakan dengan meriah oleh bangku cadangan dan Dimitris Melisanidis.

Tuan rumah punya peluang mencetak gol ketiga pada menit ke-62. Pineda mengambil bola dari kiri, menghindari Agaidin dan siapa pun di depannya dan melepaskan tembakan dari atas kotak penalti. Upayanya diblok tiang gawang Dragowski, sedangkan tendangan voli brilian Ponce kembali menghasilkan tembakan, kiper trefoil asal Polandia itu menyelamatkan gawangnya dengan bantuan tiang gawang.

Union telah mencapai 75 poin dan unggul +4 dari Panathinaikos (Union memenangkan seri). PAOK dan Olympiacos tertinggal dengan masing-masing 68 dan 67, namun keduanya memiliki satu pertandingan tersisa, derby di antara mereka di Toomba.

Beginilah cara kedua pelatih menyusun tim

Matias Almeida menyerahkan seragam starter setelah beberapa bulan kepada Sergio Araujo, yang bermain bersama Ezequiel Ponce di puncak klasemen. Pelatih Argentina menjaga Szymanski – Johnson di poros, dengan Pineda bermain di kiri.

Di sisi lain, Fatih Terim menggunakan formasi 4-3-3. Trio poros dibentuk oleh Arau, Serin dan Pagasetas, sedangkan Palacios, Limnios dan Ioannidis bermain di lini depan.

Eliasson dan Ponce menyiapkan panggung untuk kemenangan

AEK tampil kuat dan mengancam lebih dulu pada menit keenam. Eliasson melakukan umpan silang manis dari kanan dan Pons mengirim bola melebar tipis dengan sundulan bagus. Semenit kemudian Union menemukan gol yang mereka cari melalui Eliasson.

Tim tamu mengancam untuk pertama kalinya pada menit kesembilan. Juancar mengisi posisi dari kiri dan Palacios mengirim bola melebar dengan tembakan satu bagian yang bagus.

Usai gol Eliasson, Panathinaikos mencoba mengintimidasi dengan bola di kakinya, namun tidak mengancam bingkai Athanasiadis dengan klaim. Ponce kembali mengancam pada menit ke-14 setelah giliran Arajo, namun tembakan terbaiknya bisa dibalas oleh Dragovski.

Tujuh menit kemudian, AEK kembali menjalani final. Eliasson mengambil tendangan sudut dari kanan dan Vida, melompat lebih tinggi dari siapa pun, mengirim bola ke arah gawang, tetapi Dragovski membloknya. Ponce (yang menjalani lima final di babak pertama) mendapat peluang di menit ke-26. Eliasson memberinya umpan vertikal dan penyerang Argentina itu mengirim bola keluar dengan tembakan dari area setengah lingkaran.

Pada menit ke-34, Panathinayak kehilangan momen terbaiknya di babak pertama. Bacachetas melakukan umpan silang dari kanan dan Ioannidis mengirim bola dengan sundulan yang bagus. Empat menit kemudian, AEK mencetak gol kedua melalui Ponce setelah kesalahan fatal yang dilakukan Agaidin. Ini adalah tahapan penting terakhir dari bagian pertama.

Panathinaikos meminta penalti ketika Arachos menandai Kotsiras di sudut kotak penalti. Terim dan dua rekannya didakwa karena melakukan protes.

Eliasson mencetak gol kedua

Panathinaikos kesulitan menyamakan kedudukan di babak kedua, sehingga Fatih Terim memutuskan mengambil risiko lebih besar dengan bermain menggunakan dua striker.

Ioannidis adalah orang pertama yang mengancam. Athanasiadis tak khawatir, awalnya memblok bola dengan tendangan jauh yang bagus pada menit ke-47, sementara usahanya pada menit ke-54 masih melambung. Pada menit ke-57 ia melakukan upaya terakhir untuk menebas Juancar namun usahanya masih melebar.

Momen bagus pertama Union di babak kedua terjadi pada menit ke-59, ketika Szymanski memanfaatkan tendangan Arau yang gagal dan melakukan dribel bagus melewati Vilena untuk melakukan penyelamatan bagus dari Dragovski.

Pada menit ke-62, Union kehilangan peluang besar untuk mengubah skor menjadi 3-0. Pineda mengambil bola dari kiri dan menghindari siapa pun di depannya. Tendangannya diblok oleh mistar gawang Dragovski, dan seiring berjalannya waktu, Ponce tidak bisa mengalahkan Dragovski dengan pukulan backscissors yang fantastis, yang membuat skor menjadi 3-0 dengan bantuan tiang gawang.

Skor menjadi 3-0 melalui gol pribadi kedua dari Niklas Eliasson pada menit ke-69, yang tidak kesulitan mencetak gol dari jarak dekat.

Setelah skor 3-0, Panathinaikos tidak tahan untuk mengancam sesuatu di luar pertandingan dan pada dasarnya menyerah. AEK lebih baik, tetapi tidak dapat menemukan gol keempat, sisa 3-0 hingga akhir.

AEK - Panathinaikos 3-0: Dia menyapunya!  Union mengalahkan Clover dan menjadi favorit mutlak untuk gelar tersebut

Statistik dan kinerja yang lebih baik

AEK: Athanasiadis, Rota (76' Amrabad), Vida, Cullens, Hadjisabi, Szymanski, Johnson, Pineda (82' Mandalos), Eliasson (76' Mitoglou), Araujo (58' Kazinovic), Ponce (76' Garcia).

Panathinaikos: Dragovski, Kotsiras (77' Vaiannitis), Agaidin, Jetvai, Huancar (64' Mladenovic), Arau, Limnios (46' Sporar), Palacios (46' Vilena), Serin, Bagacetas (64' Vinna), Ioannidis.

Tonton Malam Pertandingan

READ  Bucks 111-119: Antetokounmpo dan Milwaukee menyelesaikan pekerjaan dan bersiap untuk 'pertarungan udara' dengan Pacers

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *