Panathinaikos mengalahkan Fener dan Bill Murray melihat greennya

AKTOR Panathinaikos Akhir-akhir ini dia mencekik Fenerbahce, dan Vasilis Skoundis sedang mengadaptasi naskah film aktor Amerika tersebut.

Saya tidak tahu angin bagus apa yang membawa Bill Murray ke arena UBER, tapi yang jelas angin segar dan pemberi kehidupan apa yang membawa Panathinaikos Aktor ke sini.

Oleh karena itu, apa yang dilakukan rubah hijau di empat bazaar terakhir, dia dengan hati-hati mendemonstrasikannya secara praktis dan dengan cara yang paling menarik: tepatnya, dengan cara yang paling meyakinkan dalam pertahanan, hal itu diketahui dari apa yang diketahui. Pada zaman dahulu, sekam memisahkan sekam dari gandum.

Faktanya, dia membedakan sab Turki dari gandum Yunani!

Dalam karir terbaiknya, aktor Amerika ini membintangi tiga film yang dibuat pada tahun 1982, 2016 dan 201, dengan judul yang sama: “Ghostbusters”, yang berarti hantu, yang dibunuh oleh Partai Hijau kemarin untuk kembali ke final Euroleague setelah pukul 13!

Hantu diusir Dan janji Attaman

Maka mereka akan pergi bersafari untuk membunuh penyiksa mereka, mengusir setan, menebus dosa masa lalu, dan membawa bintang ketujuh ke Oga lusa, janji lidah Ergin Ataman sejak saat pertama. Dia duduk di bangku.

Jadi Panathinaikos membunuh setan, tetapi naskah film Murray lainnya terkoyak: pidatonya tidak hilang dalam terjemahan!

Tang pertahanan

Pertandingan besar sering kali ditentukan oleh permainan bertahan, dan cara Panathinaikos bermain malam ini menghancurkan bakat menyerang dan meluluhkan kepercayaan diri Fenerbahçe.

Turki mempersiapkan diri untuk semifinal setelah mencetak rata-rata 84,8 poin dalam 39 pertandingan sebelumnya di turnamen tersebut dan hanya mencetak 57 run, bahkan mereka mencetak 21 poin di babak kedua. Sembilan menit berturut-turut sayang!

READ  PlayStation: "Rilis multi-platform dapat membantu"

Apa yang kamu tidak mengerti!

Hari Jadi Byron Scott

Pada babak pertama (dan ketika babak pertama berakhir dengan skor 38-36) Partai Hijau memahami seperti apa pekerjaan itu, dan mereka melakukannya dengan anggun dan anggun, bahkan untuk memperingati hari jadi…

Pada tanggal 24 Mei 1998, di final A1 kelima mereka, mereka mengalahkan PAOK 68–58 dan kembali ke tahta Liga Yunani setelah 14 tahun.

Hari ini, setelah mengalahkan Turki dengan skor serupa, mereka kembali ke final, yang kedelapan dalam sejarah mereka…

Kemudian mereka dibawa ke tanah perjanjian oleh Byron Scott, dan sekarang peran tersebut diambil dan dimainkan oleh … bakat Oscar oleh Matias Lessor.

Siena, Calathes dan pihak yang salah

Pada tanggal 6 Mei 2011, di semifinal Final Four terakhir (hari ini), Panathinaikos mengalahkan Montebaschi Siena 77-69, dan Kendrick mampu melucuti senjata Nunn berkat pemain yang menghadapinya kemarin: Nick I Mean Kaladis. Dia “menulis” malam itu di Barcelona dengan 17 poin, enam rebound, dua assist dan dua steal, tapi 13 tahun kemudian, meski berusaha keras untuk mengangkat Fenerbahçe, dia mendapati dirinya berada di sisi yang salah.

Dengan awal yang eksplosif, tegas, menyeluruh, dan sangat dominan, Partai Hijau dipimpin oleh Gerryan Grant. Sempat unggul 12-0, namun Turki yang dipimpin Nigel Hayes-Davies bangkit dan berhasil memperkecil ketertinggalan menjadi satu poin (95-150) saat kuarter ketiga tersisa tiga setengah menit.

Tiga kentang panas

Saat itu, ada tiga situasi yang tidak menguntungkan Panathinaikos: Kostas Slokas tidak melangkah dengan baik dan tidak bisa berkreasi dan mencetak gol seperti biasanya, Kendrick Nunn kesulitan melawan Kaladis dan terganggu oleh kesalahan, Fenerbahce mencetak dua gol berturut-turut. Catatan dengan Nathan Sestina dan Tyler Dorsey…

READ  Medvedev mengancam AS, Inggris, dan Jerman dengan Armageddon jika Rusia kehilangan wilayahnya

Pada saat itulah sinyal alarm berbunyi dan beberapa orang memiliki telinga yang baik untuk menangkapnya dan melakukan hal yang benar.

Percikan artis, Itu Bentuk rendah dan terionisasi

Yang pertama… Panagiotis Kalaitsakis melangkah keluar di depan beberapa orang dengan tembakan tiga dimensi yang jahat dari sudut pada akhir 24 detik, seluruh tim kembali bersemangat dengan semangatnya yang biasa.

Sementara Saronas Jasikevicius mengurangi formasinya, Ergin Ataman tidak… dan merespons dengan menggabungkan lima pemain yang mencakup Jerman dan tiga penjaga (Slokas, Nan, Grant), Ioannis Papapetrou dan Matthias Lesser.

Kesimpulan; Dengan formasi ini, pergantian layar, pertahanan lengkap dan titik fokus serangan, Panathinaikos mendominasi lapangan dan tidak memberi ruang bagi Fenerbahce untuk bereaksi. Nasibnya tidak bisa dihindari.

Seolah siap untuk waktu yang lama

Seperti yang ditulis Konstantinos Cavafys dalam puisinya “Apollipene o God Antonian”, “seolah siap untuk jangka panjang, berani”, Panathinaikos mengendalikan Fenerbahce, mengendalikan nasib yang melemparkannya ke Tartarus dalam beberapa tahun terakhir, dan bermandikan cahaya yang keras. Naik panggung utama dan semua yang ingin terjadi di episode terakhir drama ini besok…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *