Pasalnya Turki sangat mendukung Yunani dalam isu patung Parthenon

Kabar tersebut disampaikan oleh Zeynep Boz, kepala unit anti-perdagangan manusia Turki, yang menegaskan pada sesi ke-24 Komite Pengembalian Properti Budaya UNESCO (ICPRCP) bahwa dia tidak termasuk dalam kelompok tersebut. Pengetahuan tentang Ankara “Keberadaan Dokumen Legalisasi Pembelian” Patung Perawan Lord Elgin.

Dengan kata lain, Turki telah menampik argumen utama Inggris yang menolak mengembalikan patung Parthenon ke Athena.

Efek pasti dari cuaca yang baik

Pada saat yang sama, sumber-sumber diplomatik Turki mencatat bahwa “dukungan penuh Yunani terhadap masalah marmer Parthenon adalah salah satu hasil nyata dari iklim positif antara kedua negara.”

Pendekatan Turki konsisten

Para diplomat yang mengikuti perkembangan tersebut bersikeras bahwa Turki dengan tegas mempertahankan posisi yang sama dan selalu mendukung posisi Yunani mengenai masalah ini. Namun demikian, mereka menilai positif pernyataan Ankara, dengan mengatakan bahwa konversi biara Sora menjadi masjid terjadi lebih awal, dan Turki bisa saja bertindak lebih keras.

Pendekatan Turki menunjukkan bahwa mereka tidak menyamakan kedua hal tersebut dan, menurut mereka, hal ini merupakan hal yang positif. Tanpa melebih-lebihkan dan tentunya tanpa meremehkan.

Perdebatan sejak 1984

Sumber kompeten yang berbasis di UNESCO di Paris mencatat, isu patung Parthenon telah menjadi agenda panitia terkait sejak tahun 1984. Sebenarnya menimbulkan ketidaknyamanan tanpa efek selama bertahun-tahun. Perlu dicatat bahwa ini adalah satu-satunya forum internasional yang membahas masalah ini.

Pada pertemuan khusus yang mengakhiri kerja tiga hari pada hari Jumat, masalah ini kembali menjadi agenda.

Produk lengkap

Detail terakhir ada di bawah dengan persiapan di sisi Yunani. dan Kementerian Kebudayaan, Nikos Stampolidis, Direktur Jenderal Museum Acropolis, Dokumentasi Ilmiah, Badan Hukum Kementerian Luar Negeri, dalam konteks hukum internasional dan seharusnya melakukan persiapan diplomatik. Dibuat oleh Delegasi Tetap Yunani untuk UNESCO.

READ  Pepatah lama tentang malam Ioannidis dan Bartzokas

Kontak sebelumnya terjadi selama beberapa bulan dan mengakibatkan sekitar 20 negara melakukan intervensi untuk mendukung visa Yunani, menerima argumen yang benar, dan tidak ada yang mendukung London.

Dukungan terbesar tidak datang dari negara-negara Amerika Latin yang juga mengklaim menerima pendapatan, dan serangkaian pertemuan dilakukan dari negara-negara Arab, dua negara Uni Eropa, Italia, dan Republik Ceko.

Laporan Turki membantah argumen Inggris

Namun kali ini, Turki melakukan intervensi dengan cara ini dan firman yang diminta oleh Inggris untuk diselidiki dan dianggap penting, padahal menurut mereka tidak penting. Sumber yang sama menyatakan bahwa hal ini membantah klaim Inggris bahwa patung-patung itu “diperoleh secara sah”.

Mereka mencatat bahwa firman tidak pernah dikeluarkan.

citra positif

Gambaran kelompok tersebut dinilai positif oleh sumber-sumber diplomatik Yunani.

Pada titik ini mereka mencatat bahwa ada “kepercayaan” pada “lingkungan logis” yang, sebagaimana mereka katakan, terbentuk dari serangkaian elemen.

Harapan karena…

Pertama, adanya kerangka peraturan internasional yang mendukung pandangan Yunani.

Kedua, terdapat keputusan spesifik UNESCO pada tahun 2021 yang menekankan dimensi transnasional dari masalah ini, namun juga mengakui bahwa Inggris memiliki tanggung jawab untuk menyelesaikannya.

Ketiga, delegasi Yunani selalu mempersiapkan diri dengan baik dan menunjukkan bahwa Yunani ingin menyelesaikan masalah ini, dan tidak pernah mengatakan bahwa mereka tidak akan melakukan dialog pada tingkat tertinggi.

Keempat, terdapat perubahan signifikan dalam opini publik yang mendukung kepulangan ke Inggris.

Kelima, praktik repatriasi terus meningkat, dan dari negara-negara yang mungkin tidak kita duga. Negara-negara seperti Perancis, Italia dan baru-baru ini Belanda disebut sebagai contohnya. Negara-negara diperhitungkan, seperti yang mereka katakan, karena mereka memiliki museum yang bagus. Mereka ingat bahwa Spanyol juga baru-baru ini mengembalikan beberapa manuskrip ke Meksiko. Hasilnya, proses pengembalian mulai mendapatkan momentum.

READ  Ibu Alexei Navalny melihat jenazah putranya

Beberapa di antaranya menambahkan pemilu mendatang di Inggris dan secara umum mengacu pada posisi positif Partai Buruh.

Hal ini tidak akan segera terselesaikan

Menurut para diplomat berpengalaman, peristiwa ini akan menciptakan lingkungan pendukung yang penting dimana Yunani akan dengan percaya diri mendeklarasikan diri. “Itu dia.” Namun, sulit untuk mengubah apa pun dari elemen-elemen ini. Mereka memperoleh stabilitas, yang nantinya akan didukung oleh pemerintah Yunani, tergantung pada lingkungan yang berkembang di Inggris.

Seperti yang diungkapkan oleh sumber yang sama, “tidak ada yang bisa mengatakan bahwa masalah ini akan segera teratasi”.

akan berubah

Terkait dinamika pengembalian benda cagar budaya ke negara asal, sumber yang sama menegaskan ada dua kubu.

Salah satunya adalah museum terbesar di dunia, yang tercipta dari koeksistensi benda-benda budaya dari berbagai negara, sehingga pengunjung bisa mendapatkan gambaran tentang evolusi budaya umat manusia. Ini adalah British Museum, Louvre, German Museum, dll, terutama dari negara-negara kolonial.

Pemandangan yang telah berlaku selama bertahun-tahun dan mulai berubah kini diapresiasi saat Anda melewati sebuah ruangan dan melihat patung Parthenon kehilangan gambaran keseluruhannya, dan kemudian Anda pergi ke Italia. Kebangkitan dan banyak lagi.

Pandangan terhadap museum-museum besar, seperti yang mereka kemukakan, sangat kuat dan mempunyai argumen yang kuat untuk mendukungnya.

Museum nasional adalah aliran pemikiran lainnya.

bagian Italia

Karena alasan ini, para diplomat mengisolasi dukungan Italia terhadap posisi Yunani, yang disebut-sebut sebagai negara dengan museum terbaik.

Yunani secara khusus berfokus pada negara-negara Amerika Latin, negara-negara Arab dan negara-negara Afrika yang meminta barang dikembalikan. Turki juga menuntut pengembalian benda-benda warisan budaya Ottoman dan mereka menekankan bahwa posisinya konsisten dengan posisi Yunani.

READ  Kreta: Gadis berusia 17 tahun meninggal karena syok alergi di Heraklion

Negara-negara yang mendukung Yunani antara lain Italia, Republik Ceko, Libya, Irak, Mesir, Palestina, Venezuela, Panama, Chili, Malta, Nikaragua, Honduras, Brasil, Gabon, Zambia, dan India.

Goumoutzakos

Berbicara kepada Perwakilan Tetap Yunani untuk UNESCO, Giorgos Koumoutsakos secara khusus mencatat “pekerjaan luar biasa yang dilakukan oleh delegasi Yunani”. Dia berbicara tentang “perkembangan yang sangat positif, karena” Kementerian Kebudayaan, Museum Acropolis dengan perwakilannya, Layanan Hukum Kementerian Luar Negeri dan Perwakilan Tetap memberikan “status ilmiah, hukum dan, seperti yang dia tunjukkan, status diplomatik .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *