Pembunuhan perempuan baru dengan sejarah kekerasan dalam rumah tangga

Pembunuhan perempuan lainnya dengan sejarah panjang kekerasan dalam rumah tanggaPada saat ini Menidi.

Korbannya, perempuan berusia 40 tahun asal Albania, ibu dari dua remaja, ditemukan tewas di tengah jalan dengan luka sayatan di perempatan Barnitos, Kamis (16/5) dini hari. dan Jalan Aristoteles.

Jenazah wanita berusia 40 tahun dengan senjata mematikan telah dibawa ke laboratorium forensik.

Seperti yang diinginkan tersangka utamaMantan pasangannya yang berusia 50 tahun sedang menerima perawatan. Dia telah ditegur beberapa kali di masa lalu Bahkan baru-baru ini menjadi korban, karena kekerasan dalam rumah tangga terhadap dirinya.

Akhirnya, setelah insiden panas lainnya di antara mereka, petugas polisi live action didatangkan setelah tengah malam pada tanggal 7 Mei.Di departemen kepolisian pertama Acharno dan kantor yang efisien untuk memerangi kekerasan dalam rumah tangga.

Lalu korbannya Dia menggugat mantan pasangannyaDia ditangkap sebagai bagian dari autoforo karena melanggar undang-undang “kekerasan dalam rumah tangga”, bersama dengan “melukai tubuh”, “ancaman” dan “penghinaan”.

Pasien diberi perintah untuk pemeriksaan forensik dan informasi, instruksi dan bahan cetakan, jika diinginkan, harus menerima dukungan moral yang sesuai dan bantuan materi yang diperlukan dari lembaga yang kompeten.

Lebih jauh Dia diberitahu tentang kemungkinan menginstal aplikasi “Panic Button” di ponselnya Dan diberikan kode untuk mengakses aplikasi itu.

Korban juga diberitahu tentang hal itu Kemungkinan memindahkannya ke struktur hosting dan dia bilang dia tidak mau.

Itu Pelaku kekerasan berusia 50 tahun dibawa ke kantor kejaksaan Athena pada hari yang sama Dan mendapat sidang kilat untuk besok, Jumat, 17 Mei.

Dua kali lagi di masa lalu, pada tahun 2013 dan 2022. Korban mengajukan pengaduan terhadap mantan pasangannya atas kekerasan dalam rumah tangga, yang kemudian pelakunya dilacak dan ditangkap di perbatasan Autoforo.

READ  Real Madrid – Atletico Madrid 1-1: Mantan pemain merusak pesta gelar di 90'+3'! (video)

Terutama pada 3 April 2013Korban mengajukan pengaduan pelanggaran KDRT terhadap mantan pasangannya yang ditangkap dan dibawa ke kejaksaan.

pada 18 September 2022 Korban mengajukan pengaduan terhadap mantan pasangannya atas kekerasan dalam rumah tangga (ancaman, kekerasan fisik dan penghinaan), yang ditangkap dan dibawa kembali ke jaksa. Disebutkan bahwa terdakwa dilarang tinggal bersama korban berdasarkan perintah pengadilan, namun dia sendiri yang mengizinkannya sejak tahun 2018. Dia diberikan dokumen dan formulir untuk diperiksa oleh pemeriksa medis. Agen dan nomor telepon korban kekerasan dalam rumah tangga.

Sekarang pada tanggal 7 Mei, adalah kejadian terbaru di mana seorang pria berusia 50 tahun kembali menganiaya mantan pasangannya. Aparat keamanan sedang mencari saksi dan materi video dari kawasan tersebut, dan mereka pasti mencari pria berusia 50 tahun tersebut sebagai tersangka utama atau satu-satunya tersangka pembunuhan brutal mantan rekannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *