Tantangan Miccoskie: Hak Konstitusional untuk Menyebut Negara Kita Seperti Yang Kita Suka

Setelah pernyataan Presiden Kortana Celianowska, perdana menteri barunya juga mengambil tantangan baru Makedonia Utara Christian Miccoskie menyatakan bahwa merupakan hak konstitusional negara untuk menelepon sesuka hati.

Antara lain, ia meminta Yunani untuk menghentikan serangan terhadap negaranya dan, jika ia mempunyai masalah, pergi ke pengadilan di Den Haag.

Pada saat yang sama, ia menegaskan bahwa adalah hak konstitusionalnya untuk menyebut negaranya sesuai keinginannya dan tidak ada yang bisa memaksakan hal lain padanya.

Terakhir, ia menegaskan bahwa VMRO tidak akan mengulangi kesalahan masa lalu.

Saya menyerukan kepada teman-teman kita di Yunani untuk menghentikan ancaman tersebut.

Detail pernyataannya:

Saya pikir ini adalah pernyataan yang sopan. Saya dapat mengatakan bahwa saya mengharapkan tetangga selatan kami untuk memberi selamat kepada kami. Sebaliknya, sayangnya, mereka menunjukkan kepada kami “senjata” politik mereka. Saya tidak berharap hubungan kedua negara didasarkan pada politik. “senjata”. Kami punya yang baik, “Saya mengharapkan hubungan bertetangga yang baik. Sebagai pihak (VMRO) dan pemerintah ND, saya menghargai pendapat mereka tentang perjanjian Prespa. Baik kami maupun mereka tidak menyukainya,” katanya.

Berbeda dengan di sana, di negara kami kontrak adalah bagian dari institusi Makedonia, konstitusi dan undang-undang Makedonia. Kami telah berkali-kali mengatakan bahwa ini adalah kenyataan. Hubungan antar lembaga dan lembaga didasarkan pada undang-undang dan konstitusi, tegasnya. .

“Hak konstitusional pribadi saya adalah bagaimana menyebut negara saya, ketika saya membuat pernyataan dan ketika saya berbicara dengan Anda, para jurnalis, saya berharap Presiden Silianovska dan saya menggunakan kata Makedonia dan Makedonia dengan cara yang sama. Dalam interpretasi kami sendiri terhadap perjanjian Prespa, perjanjian tersebut tidak dilanggar, dan pada kesempatan ini saya meminta teman-teman kita di Yunani untuk menghentikan ancaman, sanksi, untuk kembali ke masa lalu, untuk melihat ke masa depan”, tambahnya. .

“Jika mereka mengira kami telah melanggar perjanjian Prespa, saya akan mengatakan bahwa ada pengadilan internasional di Den Haag. Mereka dapat memulai proses di mana kami akan mempertimbangkan argumen dari satu pihak dan pihak lain. Saya tidak suka pergi ke sana. Saya serukan untuk hubungan bertetangga yang baik, hubungan persahabatan, saling membantu,” ujarnya. Dia menyebutkan.

“Kalau ada yang mengharapkan BMRO mengulangi kesalahan masa lalu, saya jamin kami tidak akan melakukan itu. Kami tidak mau membalas “senjata” politik mereka dengan mengganti nama jalan, bandara, atau monumen. Kami ingin bahagia dan memiliki protokol yang mengatur hubungan ekonomi kedua negara. Untuk diketahui, kami ingin melihat kerja sama ekonomi yang baik,” tegasnya.

READ  Mytileneos, Jumbo, Aegean, Eurobank, Alpha – Apa yang ditunjukkan oleh reli pada berita kinerja

“Saya mengambil kesempatan ini dan mengundang perusahaan-perusahaan Yunani untuk berinvestasi di Makedonia. Kami ingin melihat perusahaan-perusahaan Makedonia berinvestasi di Yunani. Beginilah seharusnya para mitra bekerja sama dan saya ingin melihat kerja sama seperti ini. Sayangnya, tidak ada peluang kedua untuk yang pertama. Sayangnya, kesan ini adalah kesan pertama dari tetangga kami di wilayah selatan, alih-alih memberi selamat kepada VMRO dan Silianovska atas kemenangan menentukan mereka, kami justru melihat kekuatan politik yang terlihat secara terbuka,” tambahnya.

“Sayangnya, sebagian besar perjanjian Prespa diterapkan di sini di Makedonia, dan melihat apa yang terjadi dengan tetangga kita di selatan, tiga hal utama yang seharusnya mereka selesaikan, sayangnya belum selesai. Tapi kita tidak akan ikut campur dalam perjanjian ini. …kami menyambut baik hubungan baik dengan tetangga yang baik dan segera bertemu dengan perdana menteri Yunani. Saya berharap dapat mendiskusikan kerja sama masa depan kita di bidang pariwisata, ekonomi, pendidikan, dll.

Makedonia Utara harus sepenuhnya melaksanakan Perjanjian Prespa

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Giorgos Gerapetridis mengklarifikasi masalah Makedonia Utara:

“Kita tahu bahwa salah satu prasyarat untuk pengembangan proses Eropa adalah ketaatan pemerintah Makedonia Utara terhadap perjanjian Prespa, yang memberikan nama yang tepat bagi negara tersebut.”

Gerapetridis dengan risalah Cekonya: Revisionisme tidak dapat ditoleransi

“Pemerintah Yunani ingin melanjutkan implementasi perjanjian dengan segala cara, namun kita harus tahu bahwa tidak ada konsesi ketika berbicara tentang implementasi perjanjian internasional, yang menurut definisi melanggar hukum dalam negeri, jadi tidak ada ruang untuk itu. kemunduran apa pun”.

“Yunani akan memantau dengan cermat situasi di Makedonia Utara. Kami menyerukan kepada Pemerintah dan Presiden Makedonia Utara untuk sepenuhnya melaksanakan Perjanjian Prespa.

“Kami siap berdiskusi lebih lanjut, tapi seperti yang saya katakan, kami tidak bisa menoleransi konsesi berdasarkan prasyarat.”

READ  Nicole Eleftheriadou, Wanita Air

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *