Pensiunan retroaktif: Putusan Mahkamah Agung masih menunggu keputusan

Dalam beberapa bulan mendatang, keputusan Mahkamah Agung diperkirakan akan dikeluarkan mengenai ilegalitas pengurangan hadiah atau pengurangan hadiah lainnya dalam pensiun tambahan selama periode 11 bulan antara 6/11/2015 dan 5/11/2016. .

Kemarin (17.04.24) dalam sidang tersebut, sesuai dengan nasehat yang diberikan oleh pengacara pemerintah Irini Stavroulakis, isu tidak dapat diterimanya kasus ini ke pengadilan mengemuka, terutama menurut kedua mahkamah agung. , Dewan Negara ditangkap dalam data yang berbeda.

Secara khusus, Mahkamah Agung menangani masalah gratifikasi dan cuti di satu sisi. Di sisi lain, SC menangani tambahan dana pensiun bagi pensiunan IKA.

Informasi yang sama menyatakan bahwa pelapor mengatakan bahwa Komite Menteri harus menyelidiki apakah Dana Saham Karyawan dapat dianggap sebagai sistem asuransi tambahan yang serupa dengan yang diputuskan oleh Dewan Menteri.

Jika Mahkamah Agung menerima rekomendasi ini, maka Mahkamah Agung tidak akan memeriksa pokok perkaranya, namun akan “menutup” persoalan tersebut, dengan asumsi tidak ada pertentangan antara kedua putusan tersebut.

Namun, sumber hukum memperkirakan bahwa jika Mahkamah Agung membenarkan para pensiunan tersebut, hal ini akan membuka jalan bagi pembayaran surut (€500 juta) kepada 370.000 pensiunan.

READ  EuroLeague: Kemungkinan lawan Panathinaikos Aktor dan Olympiakos setelah "Greens" menempati posisi ke-2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *