Apa arti kematian Ibrahim Raishi bagi Iran?

Pernyataan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei bahwa tidak akan ada gangguan terhadap operasi pemerintah menyoroti satu sisi realitas Iran dalam kecelakaan yang menewaskan Presiden Ibrahim Raishi dan Menteri Luar Negeri Hossein Amiraftullahian.

Republik Islam bukanlah sebuah rezim yang semua keputusannya ditentukan oleh siapa yang berkuasa, namun memiliki struktur politik yang memungkinkan keberlangsungan kenegaraan dan pemilihan kepemimpinan. Seperangkat pusat kekuasaan yang saling melengkapi, tercermin dalam kerangka konstitusi yang menggabungkan pemilu demokratis dengan pentingnya kepemimpinan agama, tercermin dalam peran Pemimpin Tertinggi, dan juga pentingnya Dewan Wali.

Hal ini kini tercermin dalam penerapan ketentuan terkait Konstitusi untuk mengalihkan kekuasaan Presiden kepada Wakil Presiden Pertama Mohammad Mohbar.

Namun sebenarnya ada sisi lain, kematian seorang pemimpin memiliki investasi politik yang signifikan tidak hanya pada jabatan presiden tetapi juga pada pemimpin tertinggi berikutnya, karena jabatan tersebut sebenarnya sangat penting dalam keseimbangan yang kompleks. Kalangan politik Iran telah mengetahui bahwa Khamenei telah menghadapi masalah kesehatan selama bertahun-tahun.

Sebaliknya, Raishi tampaknya memiliki semua kualifikasi untuk posisi tersebut, mewakili apa yang digambarkan sebagai konservatisme di Iran, yaitu menggabungkan sikap tegas terhadap isu-isu agama dan budaya, penekanan kuat pada keadilan sosial, dan sikap yang lebih tegas. Posisi menghadap barat. Arus yang menghadang kaum “reformis”, terutama mantan Presiden Rouhani, lebih toleran terhadap masalah agama dan budaya, sementara lebih liberal dalam kebijakan ekonomi dan lebih bersedia berkompromi dengan Barat.

Raisei menghadapi serangkaian masalah. Pertama, terdapat ketidakpuasan sosial yang kuat terhadap kebijakan ekonomi, yang diperburuk oleh konsekuensi sanksi ekonomi AS, yang secara sepihak ditarik dari perjanjian program nuklir oleh Amerika Serikat dan diberlakukan kembali setelah stagnasi negosiasi yang dilanjutkan setelahnya. terpilihnya Biden. Kedua, mobilisasi yang signifikan dipicu oleh upaya untuk menghidupkan kembali isu-isu budaya yang berpuncak pada reaksi terhadap kematian Maksa Amini saat berada dalam tahanan polisi. Ketiga, meski intensitas perang yang tidak diumumkan dengan Israel setelah dimulainya operasi militer Israel di Gaza baru-baru ini menjadi jelas, Iran tidak ingin terlibat dalam konflik terbuka. Tentu saja, semua ini dilatarbelakangi oleh “perang dingin baru” yang membuat Iran semakin beraliansi dengan Rusia dan Tiongkok, yang berupaya meningkatkan hubungan ekonomi. Proses normalisasi dengan negara-negara Teluk pertama-tama akan mencegah kemungkinan terbentuknya front “anti-Iran”, dengan Arab Saudi.

READ  Monaco live untuk Matchday 19 EuroLeague

Dengan latar belakang ini, kematian Raishi, dan kematian Menteri Luar Negeri Hossein Amiraptalohian, yang menjabat pada arah yang baru, sepertinya tidak akan membawa perubahan yang signifikan. Jangan lupa bahwa terdapat pusat kekuasaan penting lainnya dalam sistem Iran yang kompleks, terutama dalam hal kebijakan luar negeri, di mana Garda Revolusi antara lain mengatur hubungan dengan poros gerakan oposisi. Ini berarti bahwa tidak akan ada perubahan besar dari arah resolusi saat ini untuk tidak terlalu terlibat dalam konflik besar dengan Israel atau Amerika Serikat, karena perkembangan yang ada saat ini menyiratkan dan meningkatkan kerugian bagi negara-negara Barat. prestise Iran di kawasan.

Namun kematian Raishi secara bersamaan membuat Iran kehilangan seorang pemimpin yang dapat menjadi wajah dari kebijakan ini dan menikmati popularitas yang relatif, sekaligus mengarah pada kampanye pemilihan umum yang mendesak untuk penggantinya, dengan garis depan yang jelas dan tantangan hukum yang dihadapi Republik Islam, yang masih memiliki kekuatan yang kuat. rasa patriotisme, namun bosan dengan isu-isu sosial. Pada saat yang sama, otoritarianisme meningkatkan kesenjangan antara strata yang mendukung preferensi konservatif dan strata menengah yang mendukung relaksasi. Tentu saja, meskipun ada checks and balances di Republik Islam, kepemimpinan transisi dan kampanye pemilu yang intens di tengah-tengah front terbuka tentu menambah tekanan dan semakin memperumit masalah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *