Bella: Keluhan baru terhadap siswa “pengganggu” yang mematikan rokok di depan wajah anak berusia 14 tahun

Keluhan baru tentang “penindasan” siswa di Sekolah Galice di Skytra, Bella terungkap setelah seorang siswa sekolah menengah kelas 3 berusia 14 tahun diintimidasi secara serius oleh anak-anak yang sama yang mematikan rokok di wajahnya.

“Anak-anak ketakutan, orang tua tahu segalanya, mereka kurang tidur,” ibu korban menegaskan, seraya menambahkan bahwa “situasinya sudah tidak terkendali.”

Kelompok pelaku intimidasi kembali menjadi pusat perhatian setelah seorang siswa berusia 15 tahun mengajukan pengaduan dengan tuduhan bahwa mereka menindasnya.

Berbicara kepada Mega, ibu anak di bawah umur tersebut mengeluh bahwa “hal ini telah terjadi sejak awal tahun ini” dan bahwa kelompok tersebut “menimbulkan masalah pada toleransi guru”.

“Kamu akan melakukan apa yang aku katakan”

Mengenai insiden intimidasi terhadap seorang gadis berusia 15 tahun, ibunya menjelaskan: “Anak laki-laki saya sedang dalam perjalanan ke sekolah dan pemimpin mereka pergi dan ketika gadis-gadis itu sedang duduk, dia berkata kepada mereka, ‘Keluar dari sini, saya ingin merokok.’ Gadis itu mengatakan kepadanya ‘dia punya banyak ruang’ dan dia berkata ‘apakah kamu mendengarku?

Namun wanita tersebut menolak pelecehan verbal tersebut: “Putri saya berkata ‘Tidak, bukan itu yang kamu inginkan’.” Dia mulai mengutuknya dengan cara yang paling buruk, mengatakan bahwa dia akan membunuhnya dan saya bahkan tidak bisa membalasnya. Gadis itu ketakutan, dia pergi ke kantor dan memberi tahu guru sekolah menengah tersebut, mereka meneleponnya, tapi saya tidak tahu apa yang mereka katakan kepadanya,” kata sang ibu.

“Belum ada reaksi resmi dari Direktorat Pendidikan Menengah, sekolah atau kementerian terkait,” keluh pengacara berusia 14 tahun itu.

Dia menambahkan: “Setelah kejadian dengan anak laki-laki berusia 14 tahun, semua anak ketakutan. Kita berbicara tentang anak laki-laki berusia 15 tahun. Orang tua mereka tahu segalanya dan mereka tidak bisa tidur. Ayah seseorang kembali dan berkata di sana tidak ada yang bisa kulakukan. Ketika anakku pulang, aku dengan berani membawanya. Aku pergi dan dia berkata kepadaku, ‘Bu, aku tidak tahan dengan situasi ini, aku takut.’

READ  Bonn - Peristeri 89-78: Spanoulis tidak bisa bertahan, Jerman memimpin

Kemudian dia menjemputnya dan mereka pergi ke kantor polisi: “Kami pergi ke AT dan gadis itu gemetar dan menangis.” Mengenai pelaku intimidasi, dia mencatat bahwa kelompok tersebut terdiri dari lima anak, dua di antaranya sangat sulit. “Merekalah yang memukul dan situasi menjadi tidak terkendali.

Khususnya, para penindas juga menyerang anak di bawah umur lainnya selama piknik sekolah ke Corfu. Bahkan, polisi juga mendatangi asrama tersebut, namun orang tua siswa tidak diberitahu secara resmi.

“Dia khawatir dia bukan Alex yang baru.”

“Ada empat pengaduan,” kata pengacara Antonis Tsilorgitis, yang mengadili kasus anak laki-laki berusia 14 tahun yang mematikan rokok di wajahnya. Kasus keempat dikhawatirkan akan berakhir seperti kasus Alex, sehingga anak tersebut dan orang tuanya mengatakan kepada saya bahwa mereka takut akan adanya pembalasan.

“Guru dan kepala sekolah tidak mengharapkan apa pun—banyak yang takut pada anak-anak, mereka takut pada pelayanan,” kata Balaskas.

Menurutnya, belum ada reaksi resmi dari Direktorat Pendidikan Menengah maupun pihak sekolah. “Mereka dikutuk karena prosesnya telah mengambil dimensi di media,” ujarnya.

“Saya juga belum melihat reaksi Kementerian Pendidikan. Kami memiliki tim yang bertujuan untuk menangani aktivitas ilegal, perilaku agresif orang-orang dengan budaya berbeda, bahkan jika mereka masih di bawah umur.”

Akhirnya, Pak. Tsilorgitis mengeluh bahwa kerabat terdakwa mengiriminya pesan dan berbicara kepadanya dengan “istilah yang menghina”, sementara dia diberitahu “apa yang akan Anda lakukan terhadap mereka, mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka adalah aktor lokal”.

“Guru juga takut”

Inspektur Polisi Khusus Stavros Palaskas berbicara tentang masalah ini, dan mencatat kelambanan para guru.

“Jangan harap guru dan kepala sekolah berbuat apa-apa karena banyak yang takut pada anak dan takut pada pelayanan. Mereka ingin menyembunyikannya seolah hal itu tidak pernah terjadi.”

READ  Pacers 113-122: Triple-double Antetokounmpo, kekalahan terburuk Milwaukee di awal tahun 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *