Di garis depan dan setelah 20 peluru ditembakkan… rekrutan yang tidak mengerti

Tidak ada pelatihan militer, alih-alih 60 hari pelatihan militer, Ukraina dikirim ke garis depan setelah menembak… 20 peluru

Gambaran yang diberikan oleh militer Ukraina sangatlah dramatisMenurut rilisnya Washington Post, Para komandan Ukraina berpendapat bahwa mereka yang datang ke garis depan tidak terlatih dan kurang mendapat informasi. Bahkan senjata mereka pun tidak dapat menghancurkannya.
Artikel dikutip Berbagai kesaksian dengan tentara Ukraina Untuk memperdebatkan hal itu Pendidikan dasar mereka adalah “omong kosong”. Dan segala sesuatu yang pada dasarnya dipelajari di garis depan.
kata seorang pejabat Ukraina yang melatih para anggota baru Pelatihan senjata mereka… hanya 20 peluru per prajuritMisalnya pelatihan tempur dasar Angkatan Darat AS memerlukan setidaknya 600 peluru dan program pelatihan 92 jam.
Menurut komandan Angkatan Bersenjata Ukraina, Ketika tentara maju, unit mereka terpaksa menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk mengajari mereka keterampilan dasar Mereka pasti sudah belajar untuk melawan tembakan musuh.
“Kami punya orang-orang yang bahkan tidak tahu cara membongkar dan merakit senjata,” kata wakil komandan batalion mekanik Ukraina kepada Washington Post.

Kita membuang banyak waktu

Warga Ukraina takut akan hal itu Kemajuan tiba-tiba dari Rusia akan langsung mengubah orang-orang Ukraina menjadi…umpan meriam.
“Kami membuang banyak waktu di sini untuk pelatihan dasar.
“Jika, amit-amit, sebuah terobosan penting terjadi di dekat Chasiv Yar, dan kita mendapatkan infanteri yang tidak mengetahui dasar-dasarnya, mereka akan dikirim ke sana untuk mati,” desak pihak Ukraina.

Mereka menolak

Informasi tentang pendidikan yang tidak memadai, membuatnya semakin sulit untuk merekrut orang Ukraina.
Kebanyakan orang sudah mengetahuinya sekarang Iklan bahwa wajib militer akan menerima pelatihan 60 hari sebelum menghadapi Rusia tidak ada hubungannya dengan kenyataan.
Perlu diingat bahwa Ukraina baru-baru ini menurunkan usia minimum perekrutan dari 27 menjadi 25 tahun.

READ  Panathinaikos: 31 pemain, 6 transfer, 4 pinjaman, 10 kontrak habis, perubahan besar dalam evolusinya

Berjuang untuk yang terbaik

Memang, publikasi tersebut mengatakan Di unit tempur garis depan, ada “pertempuran” nyata untuk mendapatkan rekrutan terbaik dari pusat pelatihan.
“Beberapa brigade penyerangan ‘merekrut’ tentara penuh waktu di dekat pusat pelatihan.“Mereka dengan cepat mendapatkan pemain termuda, terkuat dan paling bersedia,” kata salah satu pejabat Ukraina.
“Jika mereka mengirim kita untuk merekrut, semua orang baik telah diambil dari resimen lain, jadi kamu harus memilih salah satu dari yang bengkok, yang timpang, dan yang sakit…”
Seperti yang dikatakan pejabat Ukraina, meski ada masalah punggung dan lutut, banyak pria di bawah usia 50 tahun dikirim ke garis depan dalam kondisi layak untuk wajib militer.
“Anda mencoba untuk tidak meminumnya, tetapi mereka mengatakan tidak mungkin… Anda harus meminumnya, dia sehat,” kata orang Ukraina itu.

Usia rata-rata adalah 43 tahun

Diperkirakan saat ini Usia rata-rata tentara Ukraina yang bertempur di garis depan adalah 43 tahun.
Pihak Ukraina masih mengumpulkan rekrutan dari mobilisasi terbaru Tentara membawa ke pasukan garis depan bahwa mereka tidak terlibat atau berpartisipasi dalam perang dalam dua tahun atau beberapa bulan terakhir.
Kini pasukan yang menjaga jembatan dikerahkan Dalam misi infiltrasi dan operasi di luar perbatasan Rusia.
“Ini menakutkan,” kata pria berusia 31 tahun itu, yang telah menjaga jembatan di Odesa sejak dikirim ke garis depan di Donetsk timur dalam waktu 24 jam setelah invasi Rusia pada Februari 2022.
“Tidak ada yang benar-benar siap,” kata pemuda Ukraina itu.

www.bankingnews.gr

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *