LANGSUNG – Pemilihan kota di Turki: kekalahan tiga periode Erdogan – keunggulan oposisi melebar (konsolidasi 71%)

Oposisi memimpin di tiga kota besar Tunjukkan hasil resmi pemilihan kota di Turki Hal ini akan menjadi kemenangan bagi Partai Rakyat Republik.

Kandidat walikota oposisi utama CHP menang Konstantinopel Dan JangkarBerdasarkan beberapa hasil, Agence France-Presse melaporkan.

Pada pukul 22:30 hari Minggu, kandidat oposisi Turki terus memperluas keunggulan mereka Konstantinopel Dan JangkarMenurut hasil individu yang dilaporkan oleh media resmi.

Khususnya, dalam konsolidasi suara lebih dari 71%, Walikota Istanbul Ekrem Imamoglu mengundurkan diri Dia menang dengan 50,4% suara melawan 40,9% suara lawannya.

Di dalam Ankara, Walikota Mansur Yavas Memimpin dengan 58,6% suara dan 33,5% suara, Java menyatakan kemenangannya atas lawannya yang memperoleh 46,4%.

Itu dengan analitik dan tautan langsung ertnews.gr Perkembangan penyiaran untuk pemilihan kota Di dalam Turki. Di studionya Berita ERT Itu Dimitris Kotterides Dan Apostolos Magyaridis Keesokan harinya sekarang sudah tiba di negara tetangga kita.

jurnalis ERT, Yannis Mandalitis Dan Pierros Genetagos Untuk menyampaikan situasi dari daerah pemilihan kedua gladiator, Ekrem Imamoglu Dan Murat Kurumke Kotamadya Konstantinopel.

pada Smirna Itu Kemil Tukai Hamza Dak dari CHP memimpin dengan 11 poin. “Saya pikir ini adalah awal dari era baru. Beberapa wilayah kami mempunyai hasil yang sangat mirip. Namun, bahkan dalam kondisi terburuknya, jelas bahwa akan ada lebih banyak wilayah yang menjadi milik kita dibandingkan masa lalu.kata Tukai.

Partai Erdogan tampaknya juga akan kehilangan kekuasaan di tingkat nasionalYang kedua setelah Partai Republik dalam hal perolehan suara partai-partai di pemilihan pendahuluan.

Hasil langsung ada di sini

Imamoglu VS Kurum: Bentrokan dua dunia berbeda

Hasil pemilu tersebut merupakan hasil suara lebih dari 10 juta penduduk Istanbul Hal ini akan membentuk kondisi politik di dalamnya Turki Untuk tahun-tahun mendatang.

READ  Brasil: Suami menabrak istrinya yang berusia 53 tahun dengan mobil dan menangisi hatinya.

Ini merupakan lompatan besar bagi ImamogluKesuksesannya berarti ia mampu memobilisasi audiens yang berbeda di luar kelompok inti Kemal yang sempit di CHP.

Sebaiknya dihentikan Suara pemuda Dengan ratusan ribu orang yang memberikan suaranya untuk pertama kalinya pada hari ini, sebuah elemen yang menyoroti ledakan populasi yang sedang berlangsung di Turki dapat dirasakan ketika seseorang berkendara melalui jalan-jalan kota.

Imamoglu ingin membangun basis pemilih baru Hal ini akan menjadi penyeimbang bagi jutaan pendukung fanatik Presiden Erdogan di masa depan.

LANGSUNG - Pemilihan kota di Turki: kekalahan tiga periode Erdogan - keunggulan oposisi melebar (konsolidasi 71%)
(Foto AP/Ali Unal)

Profil Imamoglu

Ekrem Imamoglu, 53 tahun Industri Manajemen Mandiri, walikota Istanbul saat ini, yang mematahkan dominasi partai Erdoğan pada tahun 2019. Dia adalah seorang Kemalis, anggota Partai Republik dan lawan politik utama presiden Turki, satu-satunya yang mengalahkannya dalam pemilu. Murat Guru juga masih muda di usia 48 tahun tapi… Erdogan sudah tua di “halaman” kepresidenan..

Itu Ekrem Imamoglu Dia kini dianggap sebagai politisi paling kuat yang muncul dari kubu anti-Kemalis dalam 20 tahun terakhir dan satu-satunya penantang Erdogan yang kredibel. Dalam pemilihan korporasi kota tahun 2019 lalu Setelah 25 tahun kami berhasil mendapatkan kota terbesar di Turki, Istambul. Hal ini mengejutkan Erdogan.

Menjelang pemilu tanggal 31 Maret, Ekrem Imamoglu yang berusia 53 tahun hanya punya satu pilihan: mencalonkan diri kembali untuk dipilih kembali di kotamadya Istanbul. Untuk tampil sebagai pemimpin Oposisi Turki, yang telah dua kali menentang Erdogan, dapat dijelaskan lebih lanjut. Untuk tujuan ini, Dia mengundurkan diri tahun lalu dari pencalonan kepemimpinan Partai Rakyat RepublikSetelah kekalahan pemimpin partai saat itu Kemal Kilicdaroglu dalam pemilihan presiden tahun lalu.

Lahir di Aksabad – Platans – Trabzon, Ekrem Imamoglu menghabiskan masa remajanya di kampung halamannya, kemudian belajar di Universitas Istanbul, mengambil jurusan administrasi bisnis dan Beliau juga memegang gelar Magister Manajemen Sumber Daya Manusia.

READ  Kasus Patras: Penjara seumur hidup bagi ibu atas kematian anak perempuan sulungnya
LANGSUNG - Pemilihan kota di Turki: kekalahan tiga periode Erdogan - keunggulan oposisi melebar (konsolidasi 71%)
(Foto AP/Ali Unal)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *