Menteri Pertahanan Turki: “Kami akan senang jika Yunani mendapatkan F-35 – kami akan memiliki KANA” – Newsbomb – News

Menteri Pertahanan Turki Yasser Guler membahas masalah Yunani-Turki, masalah Siprus dan akuisisi jet tempur baru oleh Turki dalam sebuah wawancara dengan CNN Turk.

Mengenai kemungkinan Yunani membeli jet tempur F-35 generasi kelima, Yasser Guler berpendapat bahwa pesawat tersebut tidak memberikan keuntungan apa pun terhadap Turki di Laut Aegea, dan menambahkan bahwa Turki, anggota NATO, akan senang jika Yunani mendapatkan F. -35 detik -35. Dia menambahkan bahwa Turki akan segera memiliki jet tempur KAAN sendiri, dan menambahkan, “Kami masih belum tahu ke mana arah masalah F-35 dengan AS.”

Yasser Guler mengatakan setiap perang akan berarti bencana, dan mengacu pada Yunani-Turki, “Kami tidak ingin hubungan buruk dengan teman-teman kami. Tapi itu tidak berarti kami akan melepaskan kepentingan nasional kami. Ada beberapa masalah yang bisa kami sepakati terus. Kami mencoba membangun persahabatan melalui langkah-langkah membangun kepercayaan Setiap hari Tidak perlu mengadakan acara di Laut Aegea”.

Pada saat yang sama, menteri Turki menyatakan pendapat bahwa posisi Turki “saat ini” terhadap masalah Siprus “sangat positif” dan mengatakan bahwa tentara Turki telah membawa perdamaian ke pulau tersebut. “Selama 50 tahun, telah terjadi perdamaian,” katanya, menunjuk pada kehadiran tentara Turki di Siprus, dan menambahkan, “Faktanya, kami juga telah membawa perdamaian ke pihak Siprus Yunani. Selama 50 tahun tidak ada perdamaian. konflik, tidak ada perang. Siprus adalah masalah nasional kita.

Menteri Pertahanan Turki menegaskan kembali bahwa Turki tidak akan menerima “solusi apa pun selain solusi dua negara yang setara dan berdaulat”.

Atas permintaan Turki dan keberatan Jerman membeli jet tempur Eurofighter generasi kelima, Yasser Guler berpendapat Eurofighter bukanlah pesawat buatan Jerman saja. “Kami ingin membeli pesawat seperti itu, teman-teman Jerman kami mempunyai beberapa masalah,” antara lain, Menteri Pertahanan Turki menyampaikan harapan agar masalah tersebut dapat diselesaikan dalam waktu singkat. Seperti yang ia katakan, “Penjualan Eurofighter ke Arab Saudi akan menjadi sebuah permulaan.”

READ  Apa Selanjutnya untuk "Everest" Baru di Wall Street

Dia mengklarifikasi bahwa negosiasi Turki dengan AS mengenai F-16 berjalan positif dan tidak ada masalah.

Sebagian besar wawancara dengan Menteri Pertahanan Turki Yasser Guler dikhususkan untuk rencana operasi militer Turki melawan pemberontak PKK Kurdi. “Strategi kami adalah menghancurkan terorisme hingga ke sumbernya,” katanya, mengingat Turki telah berada di Irak utara selama lima hingga enam tahun. Dia juga menunjukkan bahwa PKK melakukan serangan balik terhadap Teheran, dengan mengatakan bahwa anggotanya melintasi perbatasan ke Iran, hal yang disangkal dan tidak dilakukan oleh pemerintah Iran.

Dia juga mengecam Amerika Serikat karena mendukung milisi YPG Kurdi, yang mana Turki bersekutu dengan PKK dalam perjuangannya melawan ISIS di Suriah utara. “Kami punya teman yang mengatakan YPG adalah kekuatan yang terpisah dari PKK. Mereka memberikan pelatihan pilot kepada YPG, bukan PKK,” katanya, seraya menekankan bahwa YPG dan PKK adalah satu kesatuan. “Kami berkewajiban melakukan apa yang diperlukan dan kami akan melakukannya,” tegas Menteri Pertahanan Turki. .

Dia menambahkan bahwa tujuan Turki di Suriah adalah untuk menjaga keamanan di sepanjang perbatasannya, karena serangan mortir dan roket setiap hari di wilayah Turki telah merenggut lebih dari 100 nyawa. “Kami tidak menuntut tanah siapa pun,” katanya, namun menambahkan bahwa “kami mempunyai tuntutan dari rezim Suriah,” dan menyimpulkan bahwa Ankara hanya akan bernegosiasi dengan pemimpin terpilih Suriah: “Kami menerima konstitusi. Pilih, pilihlah. , menang. Jika kamu menang, bersamamu.” Atau kita katakan kita akan bernegosiasi dengan siapa pun yang menang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *