Panathinaikos: Ke… keajaiban Surry sudah dekat, sekarang saatnya melihat hasil akhirnya!

Panathinaikos nyaris melanggar kasus pelatih selama interaksinya dengan Maurizio Sarri pada akhir pekan. 48 jam ke depan akan menentukan kapan jawaban akhir dari teknisi Italia diharapkan.

Itu Panathinayaka Penyediaan tanah dan air Mauricio Sari Berhari-hari memperjuangkan keunggulan mutlak dalam hal kepemimpinan teknis, mencoba mendatangkan pelatih dari level teratas sepak bola Eropa ke Yunani.

Pelatih Italia Hal ini merupakan keinginan besar masyarakat dari semanggi, Siapa yang melihat dari wajahnya, pria yang akan membawa klub kembali ke puncak dan menjadikannya pahlawan di Eropa lagi.

Di “kamp hijau” mereka memenuhi semua “keinginan” mantan pelatih dan menantikan jawaban Sari. Lazio, Juventus, Napoli dan Chelsea, Pada tingkat finansial dan sepak bola.

Namun, keputusan pindah dari Premier League dan Serie A ke Liga Super Yunani bukanlah hal termudah di dunia bagi seorang pelatih yang sudah berada di elite selama satu dekade.

Dari sana, informannya memberi tahu majalah Diskusi bilateral berjalan sesuai rencana, dengan data dari Italia tersedia malam ini. Peningkatan peluang hasil yang membahagiakan dalam kasus ini, Namun, prosesnya bersifat dinamis dan tidak statis dan 48 jam ke depan akan menentukan segalanya.

Peringatan! Sarri tidak “menutup”, dia tidak menandatangani, dia tidak berada di pesawat menuju Athena… tapi yang tercatat dalam laporan dari negara asalnya adalah Panathinaikos mampu membawa kasus ini selangkah lebih maju malam ini. . Saya melakukan segalanya untuk menenangkannya, lebih dari sebelumnya.

Kasus yang lebih sulit. Bagaimanapun, kita berbicara tentang pelatih yang telah menolaknya SevillaSeorang manajer yang masuk dalam daftar sebagian besar tim yang sedang mencari pelatih berikutnya dan yang namanya ‘disebut-sebut’ untuk klub-klub seperti Leicester, Bologna, dan bahkan kembali ke Lazio sedang ditulis di pers Italia.

READ  Thessaloniki: Pria berusia 23 tahun ditangkap karena mencoba bertemu anak di bawah umur secara online

Siapa dari Maurizio Sarri

Maurizio Sarri mulai dikenal di Eropa berkat kesuksesan besarnya bersama Napoli dalam tiga tahun 2015-2018, dengan Hamsik, Higuain, Insigne dan Mertens sebagai protagonisnya. Namun sebelumnya dia sudah total menjadi pelatih selama 24 tahun. Lahir di Napoli, teknisi Italia berusia 65 tahun ini memulai dari level terendah sepak bola Italia, di bangku cadangan tim seperti Stia, Faellese, Cabrilla, Adela, Valdema, Tagoletto, Sansovino, Sangiovanese.

Dia harus tiba pada tahun 2005 untuk mengambil alih kepemimpinan teknis sebuah tim yang dikenal di sepak bola Italia sebagai Pescara, yang tentu saja berutang reputasinya pada para pemain yang dihasilkannya dalam beberapa tahun terakhir, bukan kesuksesannya.

Ia kemudian untuk pertama kalinya berada di bangku cadangan di tim yang berlaga di Serie B. Dia finis di urutan ke-12 dan keluar pada akhir tahun. Kemudian melewati Arezzo, Avellino, Hellas Verona, Perugia, Croceto, Alessandria, Sorrento hingga mencapai Empoli.

Bersamanya ia berhasil memenangkan promosi dan berada di Serie A untuk pertama kalinya dalam karirnya pada usia 53 tahun. Pada musim 2013-2014, ia tampil sebagai manajer terbaik di Serie B saat meraih promosi bersama Empoli. Pada musim pertamanya di Serie A, ia finis di peringkat ke-15, dan kemudian tiga tahun di Empoli, itu adalah waktu yang tepat. Klub kampung halamannya, The Napoli.

Dari musim pertama, ia mencetak 82 poin dan sedikit menjauh dari kejuaraan, namun Juventus yang kuat menyingkirkan kasus perebutan gelar dengan mencapai 91. Sarri dinobatkan sebagai Pelatih Terbaik Musim Ini. Di musim panas, dia dijual Gonzalo Higuain 90 juta euro untuk Juventus, tertinggi sepanjang sejarahnya dari Napoli.

Memastikan ketidakhadirannya tidak terlalu mencolok, tim Italia itu finis ketiga dengan 86 poin, tertinggal lima poin dari pemimpin klasemen Juventus.

READ  Bucs - Grizzlies 101-111: Jaren Jackson Jr....menginjak Antetokounmpo dan kawan-kawan (vid)

Musim berikutnya, itu adalah upaya ketiga dan terakhir Sarri untuk mengambil tongkat kerajaan dari Juventus, namun ia tetap gagal karena meski sudah mengumpulkan 91 poin, ia tertinggal empat poin dari Juventus pertama.

Namun, performa luar biasa mereka tidak luput dari perhatian, dan mereka pun melakukannya Chelsea Dia harus dipercaya. Sayangnya, segalanya tidak berjalan baik di sana dan dia tidak bertahan lama karena dia pergi pada akhir tahun. Terlepas dari itu semua, ia memenangkan Liga Europa musim itu (2018-2019), finis ketiga di liga bersama Chelsea, dan juga membawa mereka ke final Piala Liga.

Tentu saja, dia belum pernah keluar kerja sejak dia masuk Juventus terbuka untuknya. Dia juga tinggal di sana selama setahun. Dia memenangkan liga, gelar kedua dan terakhir dalam karirnya hingga saat ini, dan mencapai final Coppa Italia, tetapi tersingkir di babak 16 besar Liga Champions, membuatnya kalah.

Maurizio Sarri tidak aktif selama setahun setelah musim “Nyonya Besar”. Latium.Dia mendapatkan pekerjaan itu pada musim panas 2021 dan bertahan di sana hingga Maret 2024, tetapi tidak finis sebagai runner-up tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *