PAOK 2-1: Derby hidup dalam perebutan gelar bercat merah putih

Derby antara Olympiakos dan PAOK diwarnai merah dan putih di Georgios Karaiskakis saat tim asuhan Jose Luis Mendiliber menang 2-1 dengan Guini dan Martins masuk dan Marcos Antonio mempersingkat waktu tambahan. Dengan tiga poin ini, Olympiakos bersaing memperebutkan gelar juara, karena pertandingannya tinggal satu pertandingan lagi (seperti yang dilakukan DiCapalos).

Stoiximan merayakan kemenangan ketiga berturut-turut mereka di babak playoff Liga Super saat Olympiacos mengalahkan PAOK 2-1 di waktu tambahan saat Georgios Karaiskakis mencetak gol dalam derby dengan Gini dan Gelsen Martins mencetak gol untuk Merah Putih.

Final dan xGoals di Olympiakos – PAOK

Pires, yang mendominasi lapangan hampir sepanjang pertandingan, memimpin pada menit ke-27. Navarro memenangkan penalti setelah menandai Koulierakis dan Pontense mengambil alih. Kodarski mengambil penalti, tapi Kinney mengambil rebound dan mencetak gol dari jarak dekat.

Olympiakos mendapat tiga poin pada menit ke-61. Potens dengan umpan vertikal yang patut dicontoh membawa Martins telepon-on-one dengan Kodarski. Navarro mencetak kedua gol untuk membuat pertandingan menjadi 2-0, namun keduanya dianulir karena offside.

PAOK tampak membeku setelah skor 2-0 tetapi berhasil mencetak gol di masa tambahan waktu melalui Marcos Antonio setelah mendapat umpan dari Zivkovic.

Dengan tiga poin tersebut, Olympiakos finis keempat, namun naik menjadi 66 dan PAOK menjadi 67. Kedua tim memiliki satu pertandingan tersisa dengan pertandingan mereka di Toomba tertunda.

Beginilah cara kedua pelatih menyusun tim

Jose Luis Mendiliber tidak memasukkan Fortuny, Garmo dan Rodney dan melakukan delapan perubahan untuk pertandingan melawan Fenerbahce.

Lebih sedikit perubahan dibandingkan Razvan Lucescu, yang menyerahkan seragam starter kepada Sastre. Di lini tengah, ada trio Murk, Zivkovic dan Dyson, dengan Despotov keluar dari lineup. Pembantu dan Ostow dipasangkan di media cetak.

Navarro membuat marah PAOK dan Gini menyakitinya

Olympiakos berhasil mencetak gol di fase pertama pertandingan. Navarro masuk ke belakang pertahanan PAOK setelah dengan tepat memberikan umpan kepada Kotarski atas umpan terobosan Guinea, namun asistennya (dan memang demikian) mengibarkan bendera karena offside.

Striker asal Spanyol itu tak henti-hentinya menciptakan masalah bagi pertahanan Dikefalo dengan pergerakannya. Hal serupa juga terjadi pada anak asuh Solakis yang kembali berhasil mengejar pertahanan PAOK pada menit ke-18, namun gol tersebut dianulir oleh VAR karena offside.

Pada menit ke-25, Navarro mendapat hadiah penalti setelah mengincar Kolirakis di sudut kotak penalti. Bodens gagal mengalahkan Kotarsky, tetapi Gini berhasil, memimpin Prayez unggul.

Navarro punya peluang mencetak gol pada menit ke-29 usai mendapat umpan dari Guinea, namun sundulannya masih melebar. Ibora menggagalkan tembakan PAOK dari Baba pada menit ke-30, namun upaya Zivkovic pada menit ke-44 juga bisa diblok bek Olympiakos.

Martins menguncinya dan PAOK dikurangi pada masa tambahan waktu

Olympiakos mengancam di babak pertama melalui Navarro. Pemain Spanyol itu menemukan ruang dan melepaskan tembakan, namun bola masih melebar. Tyson mencoba mengancam melalui tendangan bebas langsung pada menit ke-50, namun bola masih melebar.

Pada menit ke-61, Olympiakos meletakkan landasan untuk meraih tiga poin. Setelah umpan vertikal indah dari Bodens, Martins mengirim bola ke gawang dengan penyelesaian luar biasa.

PAOK keluar dari lapangan dan mencari gol yang akan membawa mereka ke dalam permainan. Sebaliknya, Olympiakos dua kali mencoba mengancam Potens. Pada babak kedua, tembakan pemain Portugal dari kotak penalti masih melebar.

Selepas menit ke-80, PAOK mencoba mendapatkan sesuatu dalam pertandingan dan berhasil memperkecil ketertinggalan melalui Marcos Antonio.

Statistik dan kinerja yang lebih baik

Olimpiade: Tzolakis, Kini (90+4' Vezo), Retsos, Abi, Richards, Ciquinho (78' Ese), Ibora, Horta (85' Carvalho), Martins (78' Masouras), Pontense, Navarro (85' El Caabi) .

PAOK: Kodarski, Sastre (78' Yoni), Kensiora, Koulierakis, Baba, Maid (74' Schwab), Ostov, Murk (59' Despotov), ​​​​Dyson (78' Antonio), Zivkovic, Brandon Thomas (59' Samata) .

READ  Thessaloniki: Masjid Zeni dibuka untuk Ramadhan untuk pertama kalinya sejak 1922.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *