Publikasi bahasa Spanyol baru tentang proposal Panathinaikos untuk Tavares dan Hessonia, kali ini dari Mundo Deportivo

Panathinaikos



Eddie Tavares dari Real Madrid
Andreas Papaconstantino / Fotografi Tourette

Mundo Deportivo menyajikan publikasi baru yang membahas tentang minat Panathinaikos di Tavares dan Hessonia, menganalisis jumlah yang siap ditawarkan oleh Partai Hijau untuk kedua atlet tersebut.

Marga dan kemudian Dunia olahraga Dia berbicara tentang Panathinaikos yang mengalahkan AKTOR untuk Hesonias dan Tavares, seperti yang biasanya dia tekankan. “Preferensi untuk dua pemain” Bagi Partai Hijau, Real Madrid tidak dapat mencapai tingkat finansial yang ditawarkan Shamrock untuk dua atletnya.

Faktanya, Mundo Deportivo, mengacu pada proposal Panathinaikos, mengutip jumlah yang sama seperti Marca 12 hari lalu dalam publikasinya sendiri, yaitu tiga juta euro per tahun untuk Tavares dan lebih dari dua juta euro untuk Hezonias.

Secara rinci, situs Catalan menyatakan:

“Kasus yang paling rumit adalah Tavares dan Hessonias, target pilihan Panathinaikos. Klub Athena bersedia membayar 3 juta euro per tahun untuk Tavares dan hanya 2 juta euro untuk Hessonias. Jumlah ini lebih dari dua kali lipat dari apa yang mereka dapatkan. Kenyataannya ” Untuk menganalisis situasi masing-masing dari dua pemain bola basket tersebut, orang Spanyol menjelaskan:

Bagi Tavares, batasan gaji tim adalah masalah besar karena presiden Florentino Perez tidak ingin ada pemain yang mendapat penghasilan lebih dari €3 juta per tahun (kotor). Berdasarkan sistem pajak saat ini, jumlah itu adalah €1,6 juta bersih. Panathinaikos menawarkan 3 juta bersih, hampir dua kali lipat. Beberapa tim NBA juga sedang menyelidiki kasusnya. “Tavares selalu mengatakan prioritasnya adalah untuk terus berada di Real Madrid, di mana dia merasa paling nyaman, namun dengan kesenjangan uang yang begitu besar, kesepakatan untuk memperbarui kontraknya tampaknya tidak mungkin sampai Real mempertimbangkan kembali kebijakan gaji mereka.”

READ  Ilmuwan Menemukan Air Tertua di Dunia, Mengujinya: 'Sidik Jari' Yang Mengejutkan (vid)

“Kasus Mario Hessonia serupa, dengan aspek penting yang selalu ditunjukkan oleh pemain Kroasia itu Panathinayaka. Di OAKA mereka masih memasang spanduk bertuliskan namanya, dan ketika Real terakhir kali berkunjung, orang-orang berhenti untuk berfoto dengannya dan bertepuk tangan. “Saya berharap untuk kembali Panathinaikos suatu hari nanti” Hessonia mengumumkan kepada pers Yunani beberapa minggu lalu. Mundo Deportivo menunjukkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *