Rafah: Lusinan warga sipil ‘dibakar hidup-hidup’ – Israel membombardir kamp ‘aman’ dengan tenda (gambar keras)

Sedikitnya 30 warga Palestina tewas dan puluhan lainnya luka-luka akibat serangan udara Israel terhadap sebuah kamp pengungsi di lingkungan Rafah, Jalur Gaza selatan, pemerintah Hamas mengumumkan pada Minggu malam (foto, di atas, melalui wafa.ps).

Ledakan itu “menyebabkannya 30 orang meninggal dan puluhan orang terluka,” kata kantor berita pemerintah Hamas.

PRCS membenarkan bahwa orang-orang yang berada di dalam tenda, kebanyakan anak-anak dan perempuan, dibakar hidup-hidup

Badan Pertahanan Sipil Gaza mengkonfirmasi serangan Israel di wilayah tersebut, yang menurut badan tersebut, merupakan rumah bagi sekitar 100.000 orang yang mengungsi dari wilayah lain Palestina akibat perang Israel. Menurut layanan tersebut, 50 orang tewas dan terluka.

Jumlah korban tewas di kamp Tal al-Sultan belum dapat ditentukan, kata dokter lain, seraya menambahkan bahwa puluhan orang terluka dalam kebakaran yang terjadi setelah penembakan tersebut, yang masih berusaha dipadamkan oleh warga, APE melaporkan.

Setidaknya 40 warga sipil tewas dan lainnya terluka ketika pasukan Israel menembakkan sedikitnya delapan roket ke tenda-tenda penduduk di dekat gudang UNRWA di barat laut Rafah, kata sumber lokal.

READ  Ini mengeluarkan peringatan "penting" kepada miliaran pengguna Chrome - "Perbarui Sekarang" - Makeleio.gr

Mereka tidak dapat diobati

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) mengatakan krunya sedang mengevakuasi sejumlah korban tewas dan terluka setelah penembakan tersebut.

PRCS, mewakili Komite Palang Merah Internasional, menyatakan bahwa akibat penghancuran sistem kesehatan yang dilakukan Israel di Gaza, rumah sakit tidak mampu menangani para korban, dan beberapa korban dibawa ke pusat kesehatan darurat.

PRCS membenarkan bahwa orang-orang yang berada di dalam tenda, kebanyakan anak-anak dan perempuan, dibakar hidup-hidup.

Wafa melaporkan, kawasan sasaran yang dipenuhi ribuan pengungsi itu sebelumnya telah dinyatakan sebagai zona aman oleh tentara Israel.

Militer Israel hari ini mengumumkan bahwa mereka telah melakukan pemboman “amunisi presisi” terhadap “kompleks Hamas di Rafah” yang menurutnya merupakan “teroris utama” Gerakan Islam Palestina yang beroperasi. “Warga sipil terkena dampak di daerah tersebut” dan insiden tersebut “sedang diselidiki,” kata APE.

“Mereka terluka”

“Sebuah pesawat menghantam kompleks gedung Hamas di Rafah, tempat teroris utama Hamas beroperasi,” kata militer Israel melalui X.

READ  Albania: Walikota Heimarra yang ditunjuk, Gergi Koro, ditangkap

“Serangan itu didasarkan pada informasi intelijen yang akurat tentang penggunaan wilayah tersebut oleh Hamas, dengan menggunakan amunisi presisi terhadap sasaran yang sah berdasarkan hukum internasional.”

Militer Israel “mengetahui laporan yang menunjukkan bahwa warga sipil di wilayah tersebut menderita akibat serangan dan kebakaran yang diakibatkannya.” “Insiden ini sedang ditinjau,” tambahnya, menurut APE.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *