Sebuah ‘gangguan kosmik’ di alam semesta memaksa para astronom memikirkan kembali teori relativitas Einstein

Selama 100 tahun terakhir, penelitian yang tak terhitung jumlahnya telah membuktikan teori terbesar Albert Einstein –Teori relativitas– Praktis tidak bisa dipecahkan, mampu melakukan apa saja mulai dari memprediksi lubang hitam hingga menggunakan teknologi GPS.

Namun, ketika para ilmuwan mempersenjatai diri mereka dengan teknologi yang lebih kuat dan canggih yang mampu mengintip alam semesta dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, mereka melihat fenomena yang tidak dapat mereka jelaskan berdasarkan teori Einstein.

Teori Relativitas Umum Einstein menyatakan Kelengkungan ruangwaktu menyebabkan gravitasi. Tapi observasi dalam skala besar seperti cluster Galaksi Dalam miliaran tahun cahaya, hukum teori gravitasi Einstein berubah.

“Sepertinya gravitasi tidak cocok dengan teori Einstein,” kata Robin Wen, seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Waterloo. Wen bergabung dengan gugus tugas dua universitas yang mencoba memecahkan misteri tersebut, dan menyebut perbedaan dalam teori Einstein ini sebagai “kosmik.” kesalahan.”

Studi baru mereka, yang diterbitkan dalam Journal of Cosmology and Astroarticle Physics, menunjukkan bahwa gravitasi melemah sebesar 1% pada skala yang sangat besar. Jika gravitasi bekerja sesuai teori Einstein, Perbedaan 1% ini seharusnya tidak ada.

“Kami tidak ingin mengubah cara kerja GPS Anda atau lubang hitam. Kami mencoba melihat apakah ada perbedaan dalam ukuran sebesar mungkin,” kata Wen.Orang Dalam Bisnis».

“Para kosmolog tidak akan menghapuskan relativitas umum—setidaknya tidak dalam waktu dekat. Relativitas umum tetap menjadi kerangka kerja yang akurat untuk memahami gravitasi dalam skala kecil,” jelas Wen.

Jika “pertunjukan” ini nyata, maka hal ini dapat membantu para kosmolog menjelaskan beberapa misteri terbesar alam semesta.

Ketegangan kosmologis

semesta
Galaksi Kita dan Galaksi Andromeda

Mereka menemukan anomali yang tampak ini saat mempelajari data “Latar Belakang Gelombang Mikro Kosmik”.

READ  "Perairan Tenang" di Laut Aegea Terguncang: Kekurangajaran Seribu Monyet Turki Ancam Yunani, Bicara Soal Sengketa Pulau, Kepulauan, dan Batuan!!!

Latar Belakang Gelombang Mikro Kosmik (Cosmic Microwave Background) adalah wilayah luas radiasi panjang yang ditinggalkan Matahari. Dentuman Besar. Para ilmuwan menggunakannya untuk memahami tahap-tahap awal alam semesta, seperti bagaimana galaksi pertama terbentuk dan apa yang terjadi setelah Big Bang.

Wen dan rekan-rekannya menggunakan model yang didasarkan pada hukum fisika dasar—seperti teori relativitas umum Einstein—dan membandingkan prediksi model mereka dengan tampilan datanya.

Model ilmiah mereka tidak sesuai dengan pengamatan—yaitu, apa yang sebenarnya kita lihat di alam semesta jauh. Namun, ketika mereka mengadaptasi teori Einstein untuk memperhitungkan defisit gravitasi sebesar 1%, model mereka konsisten dengan data observasi, aku Wen kepada Business Insider.

Koreksi sebesar 1% sepertinya bukan masalah besar, namun cukup menunjukkan bahwa teori Einstein perlu dipertimbangkan kembali. Terlebih lagi, uraian ini dapat membantu kita lebih memahami beberapa perilaku paling membingungkan di alam semesta.

Berpikir “di luar kotak”.

semesta
Kendaraan Transfer Otomatis Badan Antariksa Eropa-4 “Albert Einstein” ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Untuk saat ini, pemadaman ini kemungkinan disebabkan oleh kesalahan statistik. “Dengan data prospektif, selama 10 tahun ke depan, kita harus menunggu dan melihat apakah ini benar-benar temuan baru atau fluktuasi karena kekuatan statistik,” kata Wen.

Valerio Faroni, profesor fisika dan dekan sains di Universitas Bishop, mengatakan masuk akal untuk percaya bahwa pemadaman listrik mungkin terjadi karena relativitas umum belum diuji di alam semesta yang jauh.

Jadi, “setidaknya secara prinsip, kita tidak memahami gravitasi dalam skala besar,” kata Farroni. Dia percaya kita perlu berpikir “di luar kotak” untuk menyelesaikan konflik antara prediksi dan pengamatan terhadap alam semesta kita.

Studi tentang disfungsi kosmik ini membuktikan hal tersebut. “Kita mungkin membutuhkan sesuatu yang keterlaluan,” katanya. “Kedengarannya tidak realistis, kedengarannya aneh. Tapi menurut saya kita harus benar-benar terbuka terhadap ide-ide berbeda ini.”

READ  Gilgis: Seorang wanita yang terjebak dalam kecelakaan pabrik yang serius dengan truk sampah diselamatkan oleh suara rekannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *