Reaksi terhadap Surat Perintah Penangkapan Netanyahu

Reaksi dari pemerintah Israel dan Hamas segera muncul terhadap permintaan Pengadilan Kriminal Internasional agar jaksa mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap perdana menteri Israel. Benyamin Netanyahu Dan para pemimpin Hamas untuk Kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan Dibuat di Jalur Gaza.

Lebih khusus lagi, jaksa Pengadilan Kriminal Internasional meminta surat perintah penangkapan terhadap lima orang tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka memiliki “alasan yang masuk akal untuk meyakini” bahwa mereka bertanggung jawab secara pidana atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Langkah Karim Khan ini merupakan perpanjangan dari tindakan hukum yang diakibatkan oleh perang Israel dengan Hamas di Gaza, dan terjadi di tengah kritik internasional terhadap kerugian kemanusiaan akibat serangan Israel selama tujuh bulan.

kecuali dari Netanyahu dan Menteri Pertahanan Israel Pekerjaan yang gagahKhan meminta surat perintah penangkapan terhadap para pemimpin militer Hamas Yahya Sinuar Dan Mohammad Taifserta pemimpin politiknya Ismail Hania.

Hakim di Pengadilan Kriminal Internasional – yang dibentuk berdasarkan Statuta Roma – kini harus memutuskan apakah akan mengeluarkan surat perintah penangkapan. Jika ini terjadi, Negara mana pun yang mengakui yurisdiksinya harus menangkap mereka dan menyerahkannya ke Den Haag.

Menurut peraturan Mahkamah, semua negara yang telah menandatangani Statuta Roma wajib mengikuti keputusannya secara penuh. Perkembangan seperti itu akan mempersulit Netanyahu dan Galant untuk melakukan perjalanan internasional, termasuk ke beberapa negara, termasuk Jerman dan Inggris, sekutu terdekat Israel.

Artikel terkait

Reaksi keras Israel-Hamas

Menteri Luar Negeri Israel Dewa Israel ICC menyebut tindakan tersebut “keterlaluan”, dengan alasan bahwa tindakan tersebut merupakan serangan terhadap para korban serangan 7 Oktober di Israel selatan oleh Hamas, dan menambahkan bahwa tidak ada kekuatan di dunia yang dapat mencegah Israel memulangkan sandera dari Jalur Gaza.

READ  Pernikahan Pangeran 10 Hari di Brunei - Resepsi Gemerlap, Kue Besar, dan Gaun Pengantin Bordir Lengkap [εικόνες]

Menteri pada bagiannya Benny Gantz, Seorang anggota Dewan Perang Israel menyebut keputusan tersebut sebagai “kejahatan bersejarah”. “Menyamakan para pemimpin negara demokratis yang bertekad membela diri dengan teror keji yang dilancarkan para pemimpin organisasi teroris haus darah (Hamas) adalah sebuah kegagalan besar dalam penegakan keadilan dan kebangkrutan moral yang terang-terangan.” kata Gantz.

Menteri Keuangan Pemerintah Israel Bezalel Smodrich Upaya jaksa ICC untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan disebut sebagai “pertunjukan kemunafikan dan kebencian terhadap orang Yahudi” yang mengingatkan kita pada propaganda Nazi. “Surat perintah penangkapan terhadap mereka (termasuk Netanyahu dan Gallant) adalah surat perintah penangkapan terhadap kita semua” Dalam pernyataannya, Smodrich meminta sekutu Israel mengambil tindakan untuk menghapus ICC.

Begitu pula dengan Menteri Pertahanan Nasional Israel Ithamar Ben-Gir Dia meminta Netanyahu untuk memboikot Pengadilan Kriminal Internasional dan jaksa Karim Khan, yang memutuskan ICC dan Khan anti-Semit, dengan mengatakan perang Israel di Gaza harus diintensifkan sampai Hamas dikalahkan.

Pemimpin Oposisi pada bagiannya Yair Lapid Mengecam pengumuman ICC sebagai “bencana”. Di depan komite parlemennya, Lapid menyatakan harapannya bahwa Kongres AS akan bersidang untuk mengutuk keputusan ICC.





Demonstrasi menentang Netanyahu

Pers Terkait




Di tepi seberang, Hamas Pengadilan Kriminal Internasional mengecam tindakan jaksa tersebut, dengan mengatakan tindakan tersebut “menyamakan korban dengan pelaku,” dan gerakan Palestina menyerukan agar permintaan jaksa tersebut dicabut. Tuduhan terhadap para pemimpin Hamas, termasuk Yahya Shinuwar, termasuk “pemusnahan”, “pemerkosaan dan bentuk-bentuk kekerasan seksual lainnya serta kejahatan perang penyanderaan”.

Hamas juga mengatakan dalam pernyataannya bahwa permintaan jaksa ICC untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap perdana menteri dan menteri pertahanan Israel datang “terlambat tujuh bulan”.

Itu Sami Abu JohriSeorang pejabat senior Hamas juga berpendapat bahwa tindakan ICC mendorong Israel untuk melanjutkan “perang pemusnahan” di Jalur Gaza.

Itu Wasal Abu YusufSementara itu, anggota komite eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengatakan permintaan ICC untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap para pemimpin Hamas adalah “kebingungan antara korban dan pelaku.” “ICC Mendesak Surat Perintah Penangkapan Terhadap Pejabat Israel yang Melakukan Kejahatan Genosida di Gaza”. dia menambahkan.

Untuk pertama kalinya, seorang pemimpin sekutu dekat AS menjadi sasaran

Perlu dicatat bahwa surat perintah penangkapan terhadap politisi Israel menunjukkan hal tersebut Untuk pertama kalinya Pengadilan Kriminal Internasional menargetkan pemimpin sekutu dekat AS.

Ketika tersiar kabar bulan lalu bahwa ketua jaksa pengadilan sedang mempertimbangkan surat perintah penangkapan, Netanyahu menyebut perkembangan tersebut “Ini akan menjadi penghinaan terhadap ukuran sejarah.” dan Israel “Ada sistem hukum independen yang secara ketat menyelidiki semua pelanggaran hukum.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *