Sehari setelah “lockdown” berakhir, bar pantai di Rhodes dibuka dengan kursi berjemur di laut dan diselenggarakan untuk…pesta.

Birokrasi Yunani Abadi… Sebuah tim administrator dari Badan Pertanahan dan Otoritas Pelabuhan Rhodes memeriksa bar pantai “Santa Marina” di Rhodes dan menemukan barang ilegal (19 bangunan logam) di laut. Seperti pelanggaran di pantai.

Keputusan Komite Kota, yang ditandatangani oleh Walikota Rhodes dan diposting di Dagia, diputuskan untuk disegel. Omiros Sabalos (MEGA), perwakilan pers Kementerian Keuangan, memastikan tidak akan dibuka jika tidak mematuhi aturan operasional dan tidak mendapat izin dari Dinas Arkeologi dan Tata Kota.

“Setelah dia mendapat izin, setelah menghapus semua instalasi ilegal yang dia pasang, dikenakan denda dan kemudian dia bisa dibuka kembali,” katanya, seraya menambahkan bahwa “dia tentu tidak menutup kemungkinan untuk mengeluarkannya dari pantai dan melarangnya. dia. Selama lima tahun dari lelang elektronik masa depan”.

Beberapa jam kemudian, para manajer bisnis mengabaikan pembatasan dan keributan yang terjadi, menunjukkan bahwa telinga mereka tidak berkeringat. Seolah-olah tidak terjadi apa-apa, mereka mengadakan pesta dengan puluhan wisatawan yang sedang mandi, makan, dan minum di bangunan ilegal yang menggunakan air minum.

“Penerbitan protokol tidak mengubah kenyataan (…)” (MEGA) komentar Christos Malliarakis, anggota Jaringan Perlindungan “Umbrella”, sebuah ruang publik “mengacu pada birokrasi dan keengganan Yunani”. » Organisasi yang Kompeten untuk segera mengimplementasikan Protokol.

Apa yang ditunjukkan oleh tes tersebut?

Di Knights Island, kursi berjemur dari perusahaan yang sama yang menjadi pemberitaan setahun lalu dengan “staf renang” dan menerbitkan protokol pembongkaran telah muncul kembali di lautan tahun ini.

Tahun ini, audit yang dilakukan menemukan bahwa “di dalam lanskap pantai-pantai, sebelumnya dibangun lantai beton dan ubin sepanjang 25m di depan toko. Sekitar 15m, pergola kayu dengan dimensi yang sesuai dan dihubungkan dengan 4 anak tangga pertama berukuran 45m di sisi kanan toko, beton dan Akomodasi dengan konstruksi ubin tingkat dua, 7m, akomodasi dengan pergola kayu dengan dimensi yang sesuai dan total 37 meja dan 150 kursi telah dibuat untuk layanan pelanggan.

READ  Tabungan: Setiap orang mendapat dompet pribadi

Total luas konstruksi ini adalah -690-sq.m.

Terakhir, tidak ada persetujuan yang sesuai dari layanan arkeologi terkait untuk pengoperasian resmi bisnis (…), yang mengubah persyaratan operasional (ekspansi) toko tersebut karena pembangunan di zona dalam pantai. -Pantai (…)”.

Tidak ada yang berubah…

Namun, perusahaan ini bukan satu-satunya perusahaan ilegal. Di pantai lain di Rhodes, kursi berjemur hampir berada di dalam air, dan jaraknya tidak lebih dari empat meter dari pantai.

Toko-toko masih beroperasi sewenang-wenang, tidak mematuhi berbagai protokol pembongkaran, pemindahan, instruksi dari Dinas Arkeologi, monumen baru, instruksi dari pihak berwenang, kata Christos Mallearakis.

Contoh pertama perambahan pantai dan tempat duduk payung ilegal menandakan tindakan keras terhadap tindakan pengendalian dan uji tabrak yang berat bagi pemerintah yang telah berjanji untuk menindak ilegalitas, karena takut akan adanya “gerakan fragmentaris” yang dinamis.

Keluhan terhadap aplikasi ‘MyCoast’ telah mencapai 3.000. Secara khusus, 500 pengaduan diajukan di Preveza, 350 di Attica Timur, 350 di Halkidiki, 300 di Cyclades, dan 300 di Dodecanese.

Bisnis yang menghalangi akses bebas masyarakat ke laut, pantai, dan pesisir akan didenda antara €2.000 dan €60.000.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *