Italia: – Pendeta berusia 20 tahun “dirawat” untuk menghentikan homoseksualitas – apa yang mereka paksa untuk dia lakukan

Rosario Lonegro baru berusia 20 tahun ketika dia masuk seminari Katolik di Sisilia sebagai calon imam yang mempersiapkan diri untuk menjadi imam.

Namun di sana dia jatuh cinta dengan pria lain, dan atasannya menuntut agar dia menjalani terapi konversi untuk menghilangkan hasrat seksualnya jika dia ingin melanjutkan jalur menuju imamat.

“Itu adalah masa tergelap dalam hidupku.” mengatakan kepada BBC, Dia mengenang pengalaman seminarinya pada tahun 2017.

Dihantui rasa bersalah dan ketakutan melakukan dosa di mata Gereja Katolik, Rosario berkata, “Saya merasa terjebak tanpa pilihan selain menekan jati diri saya.”

“Tekanan psikologis untuk menjadi seseorang yang bukan diri saya tidak dapat diatasi. Saya tidak dapat berubah tidak peduli seberapa keras saya berusaha.”

Obat untuk Menghentikan Homoseksualitas…

Selama lebih dari setahun, dia dipaksa menghadiri pertemuan rohani di luar seminari, beberapa di antaranya berlangsung beberapa hari, di mana dia menjadi sasaran serangkaian tindakan menyakitkan yang bertujuan untuk menghilangkan hasrat seksualnya.

Tindakan tersebut termasuk menguncinya di lemari yang gelap, memaksanya membuka pakaian di depan peserta lain, dan menuntut agar pemakamannya diulangi.

Rosario Lonegro. Sumber Foto: BBC

Selama ritual ini, dia diperintahkan untuk menuliskan di atas kertas kekurangan yang dia rasakan, seperti “homoseksualitas”, “menjijikkan”, “berbohong”—kata-kata yang lebih jelas, yang kemudian harus dia kubur di bawah kuburan simbolis.

“Saya pikir saya ingin menjadi lebih baik”

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menghapus homoseksualitas dari daftar gangguan mental pada tahun 1990. Penelitian ilmiah selanjutnya menunjukkan bahwa upaya mengubah orientasi seksual tidak hanya tidak efektif, tetapi juga merugikan.

Di Prancis, Jerman, dan Spanyol yang mayoritas penduduknya beragama Katolik, pengobatan konversi telah secara resmi dilarang, sementara upaya sedang dilakukan untuk melarang praktik serupa di Inggris dan Wales.

READ  PlayStation: "Rilis multi-platform dapat membantu"

Di Italia saat ini, hampir tidak mungkin untuk menentukan secara pasti sejauh mana praktik-praktik ini, yang sebagian besar dilaporkan oleh laki-laki, dan juga oleh sebagian perempuan, dan tidak ada definisi hukum yang baku mengenai praktik-praktik tersebut.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, BBC telah mewawancarai sejumlah pemuda gay di seluruh negeri yang berbagi pengalaman mereka menjadi sasaran pertemuan kelompok pseudo-ilmiah atau sesi terapi individu.

Seorang pria berusia 33 tahun yang telah menghadiri pertemuan tersebut selama lebih dari dua tahun mengungkapkan motivasi awalnya, “Saya ingin berdamai dengan diri sendiri. Saya tidak ingin menjadi gay. Saya pikir saya ingin menjadi lebih baik.”

“Saya menemukan ini adalah satu-satunya jalan saya menuju penerimaan,” kata yang lain. Dia tidak berusaha menjadi pendeta, dia mencari penerimaan dalam kehidupan sehari-hari.

Sang… penyembuh

Terapi konversi gay tidak terbatas pada wilayah tertentu di Italia – pertemuan kelompok dan sesi terapi individu diadakan di seluruh negeri, beberapa oleh psikolog berlisensi. Dalam beberapa kasus, pertemuan dan sesi terapi ini bersifat informal dan tersembunyi, sering kali didorong oleh diskusi rahasia dan saran rahasia.

Kursus-kursus lainnya diiklankan secara publik, dan tokoh-tokoh terkenal di kalangan konservatif Italia secara aktif mencari pengikut secara online dan di platform media sosial untuk mempromosikan kemampuan mereka dalam mengubah orientasi seksual.

Di Sisilia, Rosario Lonegro menjadi sasaran pertemuan yang sebagian besar diselenggarakan oleh kelompok Spanyol Verdad y Libertad (Kebenaran dan Kemerdekaan), yang dipimpin oleh Miguel Ángel Sánchez Cordón. Kelompok ini dibubarkan karena ketidaksenangan Gereja Katolik.

Namun, pendeta Italia yang awalnya mendorong Lonegro melakukan praktik ini memperoleh posisi tinggi di gereja, dan pendeta lainnya terus terinspirasi oleh metode Sánchez Gordon di Italia.

Sebuah buku oleh Luca de Tolvin

Beberapa orang yang dihubungi BBC merujuk pada Luca de Tolv, seorang “pendidik moral/spiritual” yang mendapat pengakuan melalui bukunya I Was Gay Ones. Saya menemukan diri saya di Medjugorje.”

READ  Microsoft mengganti keyboard untuk pertama kalinya sejak tahun 1994

Di situsnya, de Tolv dan istrinya membanggakan bahwa mereka adalah “pasangan bahagia” yang “berusaha membantu siapa pun yang mengalami gejolak identitas gender untuk benar-benar menggunakan kebebasan mereka dalam memutuskan ingin menjadi apa mereka”. De Tolv tidak menanggapi saat dihubungi BBC.

Tokoh aktif lainnya yang mempromosikan cara-cara menangani persepsi orientasi seksual adalah Giorgio Ponte, seorang penulis terkenal di kalangan ultrakonservatif Italia. Dia mengatakan dia ingin membantu orang-orang mengatasi homoseksualitas mereka dan menceritakan kisahnya sendiri sebagai seorang lelaki gay dalam pencarian kebebasannya “seumur hidup”.

“Menurut pengalaman saya, ketertarikan terhadap sesama jenis bermula dari trauma terhadap identitas seseorang, yang menyembunyikan kebutuhan-kebutuhan yang tidak berkaitan dengan aspek seksual-emosional, melainkan terkait dengan persepsi yang menyimpang terhadap diri sendiri, yang tercermin dalam seluruh aspek kehidupan,” ujarnya. . mengatakan kepada BBC.

“Saya percaya bahwa seorang gay harus memiliki kebebasan untuk mencoba [να γίνει ετεροφυλόφιλο]Kalaupun dia mau dan tahu, itu tidak mungkin semua orang,” imbuhnya.

Permintaan maaf dari Paus dan Vatikan

Paus Fransiskus mengatakan bahwa Gereja Katolik terbuka untuk semua orang, termasuk komunitas gay, dan memiliki kewajiban untuk mendampingi mereka dalam perjalanan spiritual pribadi mereka, namun dalam kerangka aturannya.

Paus, dalam pertemuan tertutup dengan para uskup Italia, menegaskan kembali pendiriannya bahwa kaum gay tidak boleh diterima di sekolah imam. Lalu muncullah permintaan maaf dari Vatikan

Namun, dalam pertemuan tertutup dengan para uskup Italia, Paus sendiri menggunakan istilah yang paling menghina komunitas LGBT dengan mengatakan bahwa kaum homoseksual tidak boleh diizinkan menjadi imam. Vatikan mengeluarkan permintaan maaf resmi.

“Tuhan tidak membuatku seperti ini”

Rosario Lonegro meninggalkan Sisilia dan tinggal di Milan. Setelah mengalami gangguan saraf pada tahun 2018, dia meninggalkan sekolah dan kelompok transplantasi.

READ  G. Babiniotis dalam Proto: Akhir Panhellenic - Masuk Universitas dengan Diploma (audio).

Meskipun dia masih percaya pada Tuhan, dia tidak ingin lagi menjadi pendeta. Dia berbagi apartemen dengan pacarnya, belajar filsafat dan sesekali melakukan pekerjaan lepas untuk membiayai universitas. Namun, luka psikologis yang disebabkan oleh tindakan ini bahkan lebih parah lagi.

“Selama pertemuan-pertemuan ini, sebuah mantra menghantui saya dan berulang kali: Tuhan tidak menjadikan saya seperti ini. Tuhan tidak menjadikanku gay. Saya berbohong pada diri sendiri, saya pikir saya jahat,” katanya.

“Aku tidak akan pernah melupakannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *